Sukses

Teman Ungkap Satu Hal Tersulit Bagi Raja Charles III Usai Didiagnosis Kanker

Liputan6.com, Jakarta Teman Raja Charles III menjelaskan apa yang mereka yakini akan menjadi "salah satu hal tersulit" bagi raja setelah diagnosis kankernya.

Raja Charles III dikabarkan telah membatalkan semua pertemuan publiknya setelah kabar tersebut, kata Istana Buckingham seperti diwartakan oleh Mirror. Dia sedang menjalani "perawatan yang tepat dari tim spesialis" dan diketahui bahwa semua janji medis akan dilakukan secara tatap muka.

Namun dengan dibatalkannya pekerjaan untuk saat ini, diyakini Charles akan berjuang melawan "kebosanan" sebagai akibatnya. Orang dalam istana bercanda bahwa raja akan dapat mengerjakan “kotak merah” dokumennya setiap pagi. Namun, seorang teman berkata: "Kebosanan akan menjadi salah satu hal tersulit baginya."

Sumber lain mengatakan Raja Charles akan dapat menikmati hiburan, termasuk hobi yang unik, seperti mendengarkan rekaman kesayangannya dari mendiang penyanyi Kanada Leonard Cohen, khususnya lagu puitis Take This Waltz, yang dia gambarkan sebagai "sangat mengharukan".

Charles sedang memulihkan diri di Sandringham House di Norfolk, di mana diperkirakan dia akan dikunjungi oleh Pangeran William, Putri Kate Middleton, dan cucu-cucunya minggu ini - liburan paruh semester di bulan Februari. Atas perhatian yang ia terima, Raja Charles menulis pesan pribadi dan jujur ​​berterima kasih kepada publik atas perhatian mereka.

Pesan yang terdiri dari 107 kata itu berbunyi: "Saya ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas banyak pesan dukungan dan harapan baik yang saya terima dalam beberapa hari terakhir. Seperti yang diketahui oleh semua orang yang terkena kanker, pemikiran baik seperti itu adalah kenyamanan dan dorongan terbesar."

“Sungguh menggembirakan mendengar bagaimana berbagi diagnosis saya telah membantu meningkatkan pemahaman masyarakat dan menyoroti pekerjaan semua organisasi yang mendukung pasien kanker dan keluarga mereka di Inggris dan dunia yang lebih luas. Kekaguman seumur hidup saya atas perawatan mereka yang tak kenal lelah dan dedikasinya menjadi lebih besar sebagai hasil dari pengalaman pribadi saya. Charles R."

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Berterima kasih atas perhatian yang diberikan

Dokumen itu, yang ditandatangani dengan tangan "Charles R", di atasnya diberi kop surat Sandringham House berwarna merah tebal. Surat kabar tersebut diterbitkan sehari sebelum Charles memperkirakan ia akan dapat menghadiri kebaktian gereja di perkebunan tersebut.

Raja Charles III bulan lalu didiagnosis menderita pembesaran prostat dan menghabiskan tiga hari di rumah sakit setelah menjalani prosedur medis untuk kondisi jinak tersebut. Selama intervensi inilah masalah terpisah yang menjadi perhatian dicatat dan kemudian didiagnosis sebagai suatu bentuk kanker.

Dia dikatakan merasa "sepenuhnya positif tentang pengobatannya". Sumber kerajaan mengatakan Raja "tidak mengidap kanker prostat" dan kondisinya yang terpisah baru didiagnosis baru-baru ini dalam tes setelah perawatan di rumah sakit karena pembesaran prostat jinak.

Sumber lainnya mengatakan bahwa hanya karena intervensi pada prostatnya maka kankernya dapat diidentifikasi dan Raja sangat berterima kasih kepada para profesional medis karena telah membuat diagnosis yang cepat.

3 dari 3 halaman

Dihujani Dukungan dan Doa, Raja Charles III: Ini Berarti Besar bagi Orang dengan Kanker

Raja Charles III berterima kasih kepada para pendukung dan semua pihak yang telah mengirimkan pesan semangat kepadanya dalam pidato pertamanya pada Sabtu, 10 Februari 2024, waktu setempat. Dalam pesannya Raja Charles menyatakan,"Pemikiran baik seperti itu merupakan penghiburan dan dorongan yang besar bagi orang yang terkena kanker."

Pada Senin, 4 Februari 2024, Istana Buckingham mengumumkan bahwa Raja Charles III didiagnosis mengidap kanker, meskipun tidak dijelaskan jenis kankernya. Namun, Istana memastikan bukan kanker prostat. Saat ini, pria 75 tahun yang merupakan ayah dari Pangeran William dan Pangeran Harry ini tinggal di Sandringham.

Masih dalam pernyataannya seperti dikutip dari situs Channel News Asia pada Minggu, 11 Februari 2024, malam, dia mengaku merasa lega mendengar bagaimana berbagi diagnosisnya telah membantu meningkatkan pemahaman publik tentang kanker.

Selengkapnya...

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.