Sukses

5 Manfaat Mengejutkan Mengonsumsi Vitamin B-12 Setiap Hari

Liputan6.com, Jakarta Vitamin B-12 tidak hanya memungkinkan pembentukan sel darah merah, yang bertugas mengantarkan oksigen ke seluruh tubuh, tetapi juga membantu Anda memproduksi DNA dan meningkatkan metabolisme sel. Tubuh Anda tidak memproduksi vitamin B-12 secara alami, tetapi vitamin B-12 dapat ditemukan dalam makanan Anda—khususnya, pada produk hewani seperti daging, ikan, unggas, telur, keju, dan susu. 

Namun, vegetarian, orang yang berusia di atas 60 tahun, dan orang dengan kondisi kesehatan tertentu lebih cenderung mengalami kekurangan vitamin ini. Jika Anda memang mengalami kekurangan, para ahli mengatakan beberapa manfaat vitamin B-12 yang mengejutkan mungkin tidak Anda sadari. Dihimpun dari Bestlife, ini dia.

1. Ini dapat membantu meningkatkan energi Anda

Vitamin B-12 tidak terbukti bermanfaat bagi orang yang tidak kekurangan vitamin. Namun, jika Anda menderita kelelahan akibat anemia, mengonsumsi suplemen B-12 akan membantu. Faktanya, “kelelahan” adalah tanda paling umum dari kekurangan B-12, The Washington Post melaporkan.

Vitamin B-12 adalah suplemen yang bagus jika Anda membutuhkan tambahan energi,” kata Michelle Saari, MS, RD, ahli diet terdaftar yang bekerja dengan EHealth Project. 

“Ini membantu mengubah makanan yang kita makan menjadi glukosa, yang merupakan sumber energi pilihan tubuh. Kekurangan B-12 dapat menyebabkan kelelahan dan kelemahan, karena tubuh tidak secara efisien mengubah makanan menjadi energi yang dibutuhkannya.”

2. Dapat membantu mencegah osteoporosis

Menurut sebuah studi tahun 2015 yang diterbitkan dalam jurnal Nutrients, kadar vitamin B12 memprediksi kepadatan mineral tulang dan kandungan mineral tulang pada wanita. “Wanita yang kekurangan atau kekurangan B-12 meningkatkan risiko osteoporosis secara substansial,” tulis para penulis penelitian.

Saari mengatakan bahwa Anda harus bertanya kepada dokter Anda tentang mendapatkan lebih banyak B-12 jika Anda mengkhawatirkan kesehatan tulang Anda. “Tulang dengan kepadatan mineral yang menurun dapat menjadi rapuh dan rapuh seiring berjalannya waktu, sehingga menyebabkan peningkatan risiko osteoporosis,” jelasnya. 

“Mempertahankan tingkat B-12 yang cukup penting untuk kesehatan dan kekuatan tulang,” pungkasnya.

 

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

3. Ini dapat membantu menstabilkan suasana hati Anda

Jika Anda berjuang melawan depresi atau kecemasan, mungkin ada baiknya meminta dokter Anda untuk memeriksa kekurangan B-12 Anda.

“Vitamin B-12 dan vitamin B lainnya berperan dalam memproduksi bahan kimia otak yang memengaruhi suasana hati dan fungsi otak lainnya,” jelas Mayo Clinic. 

Rendahnya kadar B-12 dan vitamin B lainnya seperti vitamin B-6 dan folat mungkin terkait dengan depresi, kata para ahli.

Saari menjelaskan hal ini karena B-12 berperan penting dalam produksi dan regulasi serotonin, neurotransmitter yang bertanggung jawab untuk keseimbangan suasana hati.

“Serotonin memengaruhi suasana hati, emosi, dan tidur kita,” katanya pada Best Life. 

Tingkat B-12 yang cukup dapat membantu menjaga suasana hati yang stabil dan mungkin bermanfaat dalam mengobati dan mencegah gangguan suasana hati seperti depresi dan kecemasan.

 

3 dari 4 halaman

4. Dapat membantu mencegah degenerasi makula

Beberapa penelitian pendahuluan tampaknya menunjukkan bahwa vitamin B dan khususnya vitamin B-12 dapat membantu mencegah degenerasi makula terkait usia (AMD), yang merupakan penyebab paling umum hilangnya penglihatan pada lansia. Menurut penelitian tahun 2013 yang diterbitkan dalam The American Journal of Clinical Nutrition, suplementasi B-12 meningkatkan hasil penglihatan.

“Peserta dengan defisiensi serum vitamin B-12 memiliki risiko lebih tinggi terkena AMD dini dan lambat,” tulis penulis penelitian. “Peserta yang melaporkan asupan tambahan vitamin B-12 memiliki 47 persen penurunan risiko kejadian AMD.”

Menurut Lisa Richards, CNC, ahli gizi dan penulis Candida Diet, B-12 menurunkan kadar homosistein, asam amino dalam darah. “Tingkat homosistein yang tinggi secara kronis dikaitkan dengan peningkatan risiko degenerasi makula,” jelasnya.

 

4 dari 4 halaman

5. Ini dapat membantu memperlambat penurunan kognitif

“Ada bukti yang menunjukkan bahwa B-12 dapat membantu mengurangi atrofi otak dan penurunan kognitif, khususnya pada orang dewasa yang lebih tua,” kata Saari. 

“Ini penting bagi siapa pun yang ingin mencegah kehilangan ingatan dan mempertahankan fungsi kognitif seiring bertambahnya usia.”

Ahli diet mencatat bahwa B-12 juga "penting untuk pemeliharaan dan perbaikan sel-sel saraf, yang bermanfaat bagi otak kita. Ini membantu dalam pembentukan lapisan pelindung saraf, yang dikenal sebagai selubung mielin," jelasnya. 

Tanpa B-12, selubung ini dapat memburuk, menyebabkan kerusakan saraf. Sel-sel saraf yang sehat sangat penting untuk fungsi otak yang efektif, dan B-12 memainkan peran kunci dalam memastikan berfungsinya dan komunikasi sel-sel ini dengan baik.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini