Sukses

Sejarah, Tema, dan Logo Hari Pers Nasional 2024

Liputan6.com, Jakarta Hari Pers Nasional (HPN) adalah peringatan tahunan yang diselenggarakan setiap tanggal 9 Februari, yang juga bertepatan dengan hari lahir Persatuan Wartawan Indonesia (PWI). HPN merupakan penghargaan bagi seluruh insan pers yang telah berkontribusi dalam memajukan dan menjaga keutuhan bangsa Indonesia.

Sejarah Hari Pers Nasional

Sejarah Hari Pers Nasional tidak terlepas dari sejarah PWI, organisasi wartawan pertama di Indonesia yang berdiri pada 9 Februari 1946 di Surakarta. PWI lahir di tengah perjuangan dan pertahanan kemerdekaan Indonesia dari ancaman penjajahan. Wartawan pada masa itu memiliki peran ganda, yaitu sebagai aktivis pers yang menyebarkan informasi dan penerangan, serta sebagai aktivis politik yang terlibat dalam gerakan perlawanan.

PWI kemudian menjadi wadah dan platform bagi aspirasi jurnalis Indonesia yang berkomitmen untuk menjaga kemerdekaan dan tanggung jawab pers sesuai dengan nilai-nilai Pancasila. PWI juga menjadi salah satu anggota pendiri Serikat Penerbit Suratkabar (SPS) yang merupakan cikal bakal Dewan Pers, lembaga yang mengatur dan mengawasi pers di Indonesia.

Peringatan HPN pertama kali diselenggarakan secara resmi pada 9 Februari 1985 di Gedung Utama Pekan Raya Jakarta, berdasarkan Keputusan Presiden RI No. 5 Tahun 1985 yang ditandatangani oleh Presiden Soeharto pada 23 Januari 1985. Sejak itu, HPN menjadi agenda rutin yang diisi dengan berbagai kegiatan, seperti seminar, pameran, lomba, penghargaan, dan hiburan.

Tema Hari Pers Nasional 2024

Setiap tahunnya, HPN memiliki tema yang berbeda-beda, sesuai dengan situasi dan kondisi yang sedang terjadi di Indonesia. Tema HPN tahun 2024 adalah “Mengawal Transisi Kepemimpinan Nasional dan Menjaga Keutuhan Bangsa”. Tema ini dipilih sebagai respons terhadap suasana pesta demokrasi dalam pemilu 2024, di mana Indonesia akan memilih presiden dan wakil presiden, serta anggota legislatif.

Tema ini juga dimaksudkan agar insan pers tetap menjaga keutuhan bangsa di tengah dinamika politik yang berkembang. Insan pers diharapkan dapat menjadi pengawal transisi kepemimpinan nasional yang demokratis, profesional, dan berintegritas. Insan pers juga diharapkan dapat menjadi penjaga keutuhan bangsa yang beragam, toleran, dan harmonis.

Logo HPN tahun 2024 menggambarkan siluet Garuda Pancasila yang melambangkan semangat nasionalisme dan patriotisme. Di dalam siluet Garuda terdapat gambar Monumen Nasional (Monas) yang melambangkan Jakarta sebagai ibu kota negara dan tempat penyelenggaraan HPN tahun 2024. Di bawah siluet Garuda terdapat tulisan “Hari Pers Nasional 2024” dengan warna merah dan putih yang melambangkan bendera Indonesia.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Pesan Hari Pers Nasional 2024

Dalam rangka memperingati HPN tahun 2024, PWI mengajak seluruh insan pers untuk bersama-sama mengawal transisi kepemimpinan nasional dan menjaga keutuhan bangsa. PWI juga mengingatkan insan pers untuk tetap menjalankan tugas dan fungsi pers dengan mengedepankan kode etik jurnalistik, prinsip-prinsip check and balance, serta hakikat pers sebagai pilar keempat demokrasi.

PWI juga mengapresiasi peran dan kontribusi insan pers dalam menghadapi berbagai tantangan dan perubahan yang terjadi di era digital, seperti disinformasi, hoaks, ujaran kebencian, dan kekerasan digital. PWI berharap insan pers dapat terus beradaptasi dan berinovasi dalam menghasilkan karya jurnalistik yang berkualitas, bermutu, dan bermanfaat bagi masyarakat.

3 dari 3 halaman

Hari Pers Nasional, BKKBN Ajak Wartawan Jadi Penyuluh Kesehatan Masyarakat

Hari Pers Nasional diperingati setiap 9 Februari. Pada peringatan Hari Pers Nasional tahun ini, BKKBN melakukan bakti sosial dan pengobatan gratis. Kegiatan tersebut digelar pada Jumat, 2 Februari 2024 bersama Paguyuban Wartawan Kulon Progo di Joglo Sasana Puspita Budaya, Desa Banjaran, Hargomulyo, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Kegiatan ini sekaligus menjadi ajang promosi serta komunikasi, informasi dan edukasi (KIE) Program Pembangunan Keluarga, Kependudukan, Keluarga Berencana (Bangga Kencana) dan Pencegahan Stunting.

Menurut Kepala BKKBN, Hasto Wardoyo, mengatakan bahwa pers bisa menjadi penyuluh yang mengedukasi masyarakat.

“Hari Pers mestinya bisa menjadi hari untuk mengedukasi masyarakat. Karena peran pers juga salah satunya adalah edukasi informasi. Mengedukasi tentang kesehatan, memberikan informasi tentang kondisi tubuhnya. Banyak orang yang merasa sehat ternyata setelah diperiksa ada masalah,” kata Hasto mengutip keterangan pers, Jumat (9/2/2024).

Selengkapnya...

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.