Sukses

4 Hal yang Harus Diperhatikan Sebelum Memencet Jerawat

Liputan6.com, Jakarta - Ada beberapa kebiasaan perawatan kulit yang Anda pelajari untuk dihindari setelah satu kesalahan yang tidak disengaja. Namun, memencet jerawat, justru sebaliknya, tidak peduli berapa kali Anda menyesal menusuk dan memencet jerawat, kejadian ini tampaknya akan terjadi lagi berulang kali.

Ada sejumlah alasan mengapa memencet jerawat adalah hal yang tidak boleh dilakukan, selain fakta bahwa gundukan yang teriritasi jauh lebih sulit untuk disamarkan dengan concealer.

Faktanya, ada efek yang jauh lebih serius dan bertahan lama dari kebiasaan memencet jerawat daripada yang mungkin Anda sadari.

Mengutip Mind Body Green, Senin (14/11/2022), menurut ahli dermatologi bersertifikat dan kreator YouTube Andrea Suarez, M.D., FAAD, jerawat disebabkan oleh beberapa faktor yang berbeda.

"Pertama adalah produksi sebum alias minyak berlebih di kulit," katanya. Sementara beberapa orang mungkin mengalami kelebihan minyak tanpa jerawat, adalah umum bagi mereka yang memiliki jenis kulit berminyak yang rentan berjerawat.

"Kedua adalah fakta bahwa sel-sel kulit yang melapisi pori-pori dapat rentan terhadap pergantian yang lambat, kemudian menjadi lengket dan menyumbat pori-pori," tutur Suarez.

Suarez mengatakan, ketika hal ini terjadi dalam kombinasi dengan minyak berlebih, ini menciptakan lingkungan yang menguntungkan bagi bakteri penyebab jerawat.

"Saat bakteri ini memecah sebum, sinyal peradangan masuk, menyebabkan kemerahan, pembengkakan, dan beberapa pembentukan kista,"  katanya. P

enting untuk dicatat, meskipun mekanisme ini memang menyebabkan jerawat, penyebab yang mendasarinya dapat bervariasi, termasuk hormon, genetika, produk perawatan kulit tertentu, dan banyak lagi.

Meskipun memencet jerawat mungkin tampak menggoda, efek jangka panjangnya tidak sebanding dengan kepuasan sesaat. Berikut, beberapa alasan untuk menghindari memencet jerawat Anda.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

1. Bekas luka

"Kekhawatiran terbesar dengan memencet jerawat adalah menyebabkan bekas luka permanen," kata ahli dermatologi bersertifikat Christina Lee Chung, M.D., FAAD, dari Schweiger Dermatology Group di Philadelphia, kepada mbg.

Bahkan jika jerawat tampak matang, memencetnya akan merusak kulit dan ujung-ujungnya, meninggalkan bekas.

Chung menekankan setelah jerawat dipencet, akan ada perubahan warna merah atau coklat, yang biasa disebut sebagai hiperpigmentasi pasca-inflamasi.

Tanda-tanda ini dapat bertahan berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun tergantung pada jenis kulit, warna kulit, dan produk pencerah yang Anda gunakan.

Memencet komedo hitam atau komedo putih kemungkinan akan menghasilkan bintik-bintik yang berubah warna. Sementara mencoba memencet jerawat kistik dapat menyebabkan bintik-bintik cekung yang lebih dalam di kulit.

Inilah sebabnya mengapa memencet jerawat kistik sedikit saja sangat tidak dianjurkan, hal ini hanya dapat dan hanya boleh diobati oleh dokter kulit.

2. Memperburuk jerawat

Menurut Chung, risiko kedua setelah risiko jaringan parut adalah risiko menyebabkan lesi sekunder. Ini bisa dalam bentuk kista atau sesuatu yang disebut granuloma piogenik.

Kedua hal ini mungkin memerlukan pembedahan untuk mengangkatnya, membuat situasi jauh lebih buruk daripada saat dimulai.

3. Infeksi

Terutama jika Anda memencet jerawat dengan tangan atau alat yang kotor, sisa riasan, atau gagal membersihkan area tersebut secara mendalam setelahnya, Anda berisiko mengalami infeksi.

Meskipun Chung mencatat bahwa meskipun hal ini selalu menjadi risiko ketika memencet jerawat, infeksi tidak terlalu umum, Anda lebih mungkin melihat bekas luka atau jerawat yang lebih parah.

4. Waktu penyembuhan yang lebih lama

Memencet jerawat dilakukan kemungkinan besar karena Anda ingin noda tersebut hilang lebih cepat. Namun, ahli kecantikan selebriti dan ahli kulit Shani Darden mengatakan bahwa hal itu sebenarnya dapat memiliki efek sebaliknya.

Lihat, jika Anda memutuskan untuk meletuskan jerawat Anda, lebih banyak peradangan akan mengikuti.

Hal ini, dikombinasikan dengan kulit yang sekarang rusak dan mungkin berdarah, akan membutuhkan waktu lebih lama untuk sembuh daripada jerawat yang tidak tersentuh. Meskipun mungkin menggoda, itu benar-benar hanya akan memperburuk keadaan. 

 

3 dari 4 halaman

Siapa yang Seharusnya Mengeluarkan Jerawat?

Jika Anda mencari bantuan profesional untuk jerawat, dokter Anda mungkin memutuskan untuk melakukan ekstraksi. "Dokter kulit Anda dapat menggunakan alat ekstraktor komedo untuk mengeluarkan beberapa puing sel kulit mati dari dalam pori-pori," kata Suarez.

Penting untuk dicatat bahwa para profesional ini memiliki akses ke alat sanitasi, kelas profesional dan memiliki pengalaman bertahun-tahun, yang berarti jauh lebih aman untuk dilakukan.

Terlebih lagi, Suarez mencatat, "Tidak semua bintik-bintik jerawat dapat menerima perawatan ini, itulah sebabnya saya sarankan untuk menyerahkannya kepada profesional untuk memutuskan bintik mana yang dapat diekstraksi dengan aman."

Jika Anda memutuskan untuk menemui seorang profesional, mereka mungkin menyarankan pengobatan alternatif, seperti suntikan steroid.

Perawatan yang ditargetkan ini dapat membantu mengurangi ukuran jerawat dan membuatnya hilang lebih cepat, sehingga mengurangi kemungkinan jaringan parut. Biasanya, suntikan ini dimaksudkan untuk jerawat di bawah kulit atau kista yang lunak.

Cara merawat jerawat di rumah

Belajar untuk membiarkan jerawat saja bukanlah tugas yang mudah, karena ide untuk memecahkan jerawat tampak begitu memuaskan sebelumnya. Namun, setelah itu, Anda mungkin akan mengalami banyak masalah yang jauh melampaui jerawat tersebut.

Sebagai gantinya, pilihlah teknik dan produk di rumah untuk meredakan peradangan dan kemerahan. Jika Anda ingin menghilangkan jerawat, biarkan seorang profesional yang mengendalikannya.

Jika Anda sedang berjuang dengan jerawat yang meradang, apakah itu pustula, papula, atau kista, ada sejumlah cara untuk meredakan peradangan tanpa meletuskannya sebagai berikut.

 

 

4 dari 4 halaman

1. Kompres Dingin

Suarez mencatat bahwa kompres dingin dapat membantu mengurangi pembengkakan dan kemerahan.

Jika Anda tidak memiliki alat khusus yang dingin untuk disentuh, seperti bola es, Anda dapat membungkus es batu dengan handuk kertas bersih dan menahannya pada jerawat.

Hal ini akan memastikan Anda mendapatkan semua manfaatnya tanpa mengejutkan kulit Anda dengan es batu yang membeku yang sebenarnya dapat membuat jerawat lebih buruk.

2. Masker belerang

Darden merekomendasikan untuk melapisi masker belerang pada jerawat Anda sebagai perawatan spot.

Ahli kulit itu menyebut, sulfur sangat luar biasa karena tidak hanya membantu mengeluarkan kotoran, tetapi juga bagus untuk menenangkan peradangan, yang sangat dibutuhkan dengan jerawat.

3. Patch jerawat

Anda juga dapat mengobati jerawat dengan patch jerawat. "Ini sangat bagus untuk noda yang benar-benar membandel atau kistik. Namun yang terbaik adalah membiarkan jerawat kistik untuk menghindari menyebabkan lebih banyak iritasi," kata Darden. 

4. Penggunaan produk topikal secara konsisten

Ada begitu banyak jenis perawatan jerawat topikal. Jika Anda ingin meminimalkan jumlah jerawat yang Anda lihat, memasukkan perawatan jerawat secara teratur ke dalam rutinitas perawatan kulit Anda adalah cara yang tepat.

5. Lakukan perawatan wajah secara teratur

Jika Anda rentan berjerawat, melakukan facial secara teratur yang dirancang untuk kulit berjerawat dapat membantu membersihkan pori-pori dan membunuh bakteri penyebab jerawat agar tidak tumbuh.

Kombinasi ekstraksi dan perangkat frekuensi tinggi akan membantu mengatasi jerawat, terutama jika Anda mendapatkannya secara teratur dan merawat kulit di rumah dengan produk yang berfokus pada jerawat.

6. Temui dokter kulit

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, jerawat memiliki daftar panjang dalam penyebabnya. Meskipun Anda mungkin melakukan semua yang Anda bisa di rumah, terkadang genetika dan hormon mendominasi semua produk DIY dan terus menyebabkan jerawat yang mengganggu.

Jika Anda berurusan dengan jerawat yang terus-menerus, yang terbaik adalah menemui dokter kulit untuk mencari tahu akar penyebab jerawat Anda.

Dokter kulit akan memberikan resep obat topikal dan bila perlu obat oral dapat membantu meringankan jerawat Anda.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS