Sukses

Cek Fakta: Tidak Terbukti AirPods Berbahaya Bagi Otak

Liputan6.com, Jakarta - Cek Fakta Liputan6.com mendapati klaim radiasi AirPods berbahaya bagi otak, klaim tersebut diunggah salah satu akun Facebook, pada 6 November 2022.

Unggahan tersebut berupa video yang menampilkan AirPods yang ditempelkan sebuah alat yang memiliki layar dan terdapat angka dan diagram.

Video tersebut diberi tulisan sebagai berikut.

"This one thing everyone is using is destroying their brain

Airpods emit a dangerous amount of EMF radiation

Double that of even a wifi router. Imagine putting a router in your ear every day for hours."

Here's how to fix the problem

Use airpods with strings instead"

Benarkah klaim radiasi AirPods berbahaya bagi otak? Simak penelusuran Cek Fakta Liputan6.com.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Penelusuran Fakta

Cek Fakta Liputan6.com menelusuri klaim radiasi AirPods berbahaya bagi otak menggunakan kata kunci 'Airpods emit a dangerous amount of EMF radiation' penelusuran mengarah pada artikel berjudul "Fact check: Claim about health effects of AirPods and other Bluetooth earphones is missing context" yang dimuat situs usatoday.com, pada 10 Agustus 2022.

Dalam situs usatoday.com Komisi Komunikasi Federal menyatakan, AirPods tidak memancarkan radiasi lima kali lebih banyak daripada headphone Bluetooth over-the-ear, juga tidak memancarkan radiasi secara signifikan lebih banyak ke lingkungan mereka daripada microwave.

AirPods telah disetujui sebagai aman oleh Federal Communications Commission (FCC) atau Komisi Komunikasi Federal, yang menetapkan tingkat radiasi frekuensi radio maksimum yang dapat dipancarkan perangkat pada waktu tertentu. Batas ini diukur dengan tingkat di mana seseorang yang menggunakan perangkat akan menyerap radiasi, juga dikenal sebagai tingkat penyerapan spesifik perangkat.

Perangkat hanya disetujui jika tingkat penyerapan spesifik terukur tertingginya berada di bawah batas FCC sebesar 1,6 watt per kilogram (W/kg), sebagaimana dirata-ratakan pada satu gram jaringan.

Saat dikenakan di kepala, tingkat penyerapan spesifik AirPods jauh di bawah maksimum ini, dengan model terbaru memancarkan tidak lebih dari 8% dari batas FCC. Pengajuan FCC untuk AirPods generasi ketiga kiri dan kanan menunjukkan bahwa mereka memiliki tingkat penyerapan spesifik maksimum masing-masing 0,134 dan 0,068 watt per kilogram. Untuk AirPod Pro yang dikenakan di kepala, tingkat penyerapan spesifiknya adalah 0,072 di sisi kiri dan 0,097 di sisi kanan.

Maksimum FCC jauh lebih rendah dari batas yang ditentukan aman dalam penelitian terbaru, kata Jerrold Bushberg, profesor radiologi dan ketua Dewan Direksi Dewan Nasional Perlindungan dan Pengukuran Radiasi.

Seorang peneliti di University of California, Berkeley Joel Moskowitz. Pada 2015, dia dan sekitar 250 peneliti radiologi lainnya menandatangani seruan mendesak Organisasi Kesehatan Dunia untuk mengeluarkan standar yang lebih protektif. Dia menyarankan pengguna perangkat nirkabel untuk berhati-hati dan menggunakan ponsel dalam mode bebas genggam atau dengan headphone kabel jika memungkinkan.

"Menurut pendapat profesional saya, putusan keluar pada keamanan headset nirkabel karena efek kesehatan dari paparan jangka panjang terhadap sumber radiasi frekuensi radio ini belum dipelajari," tulis Moskowitz.

Meskipun demikian, belum terbukti secara meyakinkan bahwa paparan RF dari perangkat nirkabel berbahaya bagi manusia, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, FCC dan National Cancer Institute. FCC menyebut efek biologis berbahaya ambigu dan tidak terbukti.

Dalam artikel berjudul "Fact Check-No established evidence that Apple AirPods harm your health" yang dimuat situs reuters.com menyebutkan, ilmuwan dan badan kesehatan mengatakan bahwa AirPod memenuhi peraturan keselamatan nasional dan internasional.

Apple mengatakan kepada Reuters melalui email: "Kami menjaga kesehatan dan keselamatan pelanggan kami dengan sangat serius. Kami merancang semua produk kami dengan hati-hati dan kami mengujinya secara ekstensif untuk memastikannya memenuhi persyaratan keselamatan yang berlaku."

Sumber:

https://www.usatoday.com/story/news/factcheck/2022/08/10/fact-check-context-missing-claim-health-effects-airpods/9661778002/

https://www.reuters.com/article/factcheck-health-airpods-idUSL2N2OD0WO

3 dari 4 halaman

Kesimpulan

Cek Fakta Liputan6.com menelusuri klaim radiasi AirPods berbahaya bagi otak tidak terbukti.

AirPods tidak memancarkan radiasi lima kali lebih banyak daripada headphone Bluetooth over-the-ear, juga tidak memancarkan radiasi secara signifikan lebih banyak ke lingkungan mereka daripada microwave.

FCC dan National Cancer Institute menyebut efek biologis AirPods berbahaya adalah ambigu dan tidak terbukti.

4 dari 4 halaman

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Melawan hoaks sama saja melawan pembodohan. Itu yang mendasari kami membuat Kanal Cek Fakta Liputan6.com pada 2018 dan hingga kini aktif memberikan literasi media pada masyarakat luas.

Sejak 2 Juli 2018, Cek Fakta Liputan6.com bergabung dalam International Fact Checking Network (IFCN) dan menjadi partner Facebook. Kami juga bagian dari inisiatif cekfakta.com. Kerja sama dengan pihak manapun, tak akan mempengaruhi independensi kami.

Jika Anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silahkan menyampaikan di email cekfakta.liputan6@kly.id.

Ingin lebih cepat mendapat jawaban? Hubungi Chatbot WhatsApp Liputan6 Cek Fakta di 0811-9787-670 atau klik tautan berikut ini.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.