Sukses

SEA Games 2019: Topan Kammuri Ganggu Kedatangan dan Kepulangan Atlet Indonesia

Liputan6.com, Manila - Topan Kammuri menghantam sejumlah kawasan di Filipina, Selasa (3/12/2019). Hujan yang disertai angin kencang mengakibatkan beberapa cabang olahraga SEA Games 2019 batal.

Meski demikian, Komandan Kontingen (CdM) Indonesia, Harry Warganegara, memastikan pelaksanaan SEA Games 2019tetap berjalan sesuai jadwal. "Tetap close tanggal 11 (Desember)," kata Harry Warganegara kepada seperti dilansir Antaranews.com. 

 "Tapi ada beberapa pertandingan yang mundur dari jadwal semula. Pertandingan hari ini dan besok mundur dua hari," kata Harry saat memantau wushu di WTC Metro Manila.

Topan Kammuri menyebabkan sejumlah tempat di Filipina diguyur hujan dan angin kencang sejak pagi tadi. Di klaster Subic, panitia terpaksa menunda jadwal beberapa cabor, yakni kano/kayak/TBR, voli pantai, layar, muaythai, modern penthatlon hingga selancar.

Harry menambahkan, meski mundur pihak penyelenggara SEA Games 2019, Phisgog, memastikan semuanya berjalan sesuai rencana karena sudah diantisipasi sebelumnya. Untuk itu pihaknya tidak bisa berbicara banyak karena yang terjadi adalah bencana.

"Pasti ada konsekuensinya. Tiket dan uang saku di antaranya," kata Harry. 

Harry menambahkan, topan menyebabkan beberapa atlet terpaksa bertahan meski sudah selesai bertanding. Sebaliknya, sejumlah atlet dari Jakarta juga tidak bisa ke Manila. Menurut Harry, salah satu cabor yang tertahan di ibu kota adalah TBR atau perahu naga. 

"Untuk penerbangan tergantung kebijakan airline-nya," kata Harry menambahkan.

 

 

2 dari 2 halaman

Antisipasi Sejak Awal

Situasi ini membuat pengeluaran kontingen juga membengkak. Dan selain penambahan uang saku atlet, Harry menjelaskan kendala lain yang dihadapi adalah terkait wisma atlet. 

"Athletes village itu harus gantian. Jika kepulangan atlet tertunda maka akan berpengaruh dengan atlet yang datang. Golf masuk kurash seharusnya keluar. Tapi itu urusan Phisgog," kata mantan anggota Komite Eksekutif Komite Olimpiade Indonesia itu menambahkan.

Terkait dengan uang saku, HWN menjelaskan pihaknya sudah mengantisipasinya karena sejak awal sudah menerapkan penghematan anggaran SEA Games 2019.

Saksikan juga video menarik di bawah ini:

 

Loading
Artikel Selanjutnya
Ini Penyebab Pelatih Vietnam Enggan Terima Medali Emas SEA Games 2019
Artikel Selanjutnya
Berprestasi di SEA Games Filipina, Menpora Berikan Bonus Kepada Ratusan Atlet