Sukses

Mau Gaji Miliaran Rupiah dari Kerja Online, Coba 10 Lowongan Pekerjaan Ini

Semua pekerjaan dalam daftar ini menawarkan peluang kerja jarak jauh penuh waktu atau paruh waktu dan bergaji lebih dari USD 80.000 atau sekitar Rp1.2 miliar. Berikut adalah 10 pekerjaan online yang paling banyak dicari perusahaan.

Liputan6.com, Jakarta - Indeed mengidentifikasi 10 pekerjaan jarak jauh atau kerja online yang paling banyak dicari perusahaan saat ini dengan menganalisis basis datanya untuk peran yang memiliki volume daftar jarak jauh tertinggi antara Januari dan April 2024. 

Semua pekerjaan dalam daftar ini menawarkan peluang kerja jarak jauh penuh waktu atau paruh waktu dan gaji lebih dari USD 80.000 atau sekitar Rp1.2 miliar. Berikut adalah 10 pekerjaan jarak jauh yang paling banyak dicari perusahaan: 

1. Peninjau dokumen

Gaji rata-rata: USD 123,427 (Rp2 miliar)

2. Dokter telemedicine

Gaji rata-rata: USD 139.412 (Rp2.2 miliar)

3. Analis forensik

Gaji rata-rata: USD 106.442 (Rp1.7 miliar)

4. Analis properti 

Gaji rata-rata: USD 103.157 (Rp1.6 miliar)

5. Ilmuwan lingkungan senior

Gaji rata-rata: USD 92.018 (Rp1.4 miliar) 

6. Spesialis teknologi informasi senior

Gaji rata-rata: USD 99.448 (Rp1.6 miliar)

7. Insinyur senior

Gaji rata-rata: USD 174.743 (Rp2.8 miliar)

8. Ahli strategi media sosial

Gaji rata-rata: USD 81.329 (Rp1.3 miliar)

9. Analis program

Gaji rata-rata: USD 98.392 (Rp1.5 miliar)

10. Insinyur AI  senior

Gaji rata-rata: USD 170.186 (Rp2.7 miliar)

  

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Waspada Lowongan Kerja Palsu Usai Lebaran, Ini Ciri-cirinya

Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) kembali menghimbau kepada masyarakat khususnya para pencari kerja agar berhati-hati dalam mencari lowongan kerja. Lantaran masih ditemukan lowongan kerja yang mencantumkan logo Kemnaker tanpa izin.

"Halo Rekanaker, mengingat masih ditemukannya pengumuman lowongan kerja yang mencantumkan logo Kementerian Ketenagakerjaan tanpa izin, Minaker ingatkan lagi ya," tulis Kemnaker dikutip dari instagram @kemnaker, Selasa (16/4/2024).

Kemnaker menegaskan, agar para pencari kerja berhati-hati terhadap informasi lowongan kerja tidak bertanggung jawab yang beredar dengan mencatut nama ataupun logo Kemnaker.

Untuk mendapatkan informasi lowongan kerja terpercaya bisa diakses melalui media sosial resmi Kemnaker atau di laman https:// karirhub.kemnaker.go.id/

Sebelumnya, Kemnaker telah mengingatkan juga para pencari kerja agar berhati-hati saat mencari lowongan pekerjaan. Alasannya, saat ini banyak lowongan kerja bodong dengan tawaran yang menggiurkan.

Misalnya saja ada lowongan kerja yang menawarkan gaji yang sangat tinggi sehingga sangat menarik bagi pelamar. Namun ujung-ujungnya justru perusahaan yang menawarkan kerja tersebut meminta kepada pelamar untukmengirim atau mentransfer uang terlebih dahulu. 

Berikut enam ciri lowongan kerja bodong dengan tawaran yang menggiurkan tapi isinya omong kosong:

  • Menggunakan email dan website gratisan yang memiliki kemiripan domain perusahaan terkait.
  • Media penyebaran via SMS, dengan respon cepat dan buru-buru untuk mengajak interview.
  • Melakukan telepon langsung menyampaikan kiriman balasan lalu minta untuk ditindaklanjuti.
  • Menawarkan gaji tinggi, padahal level yang ditawarkan hanya sebagai staf biasa.
  • Mencantumkan foto karyawan atau hal yang terkait dengan perusahaan untuk meyakinkan korbannya.
  • Meminta untuk mengirimkan sejumlah uang untuk biaya administrasi atau keperluan lainnya.
3 dari 4 halaman

Menaker Membuka Sederet Ganjalan Ketenagakerjaan di Indonesia, Skill hingga Lowongan Kerja

Sebelumnya, Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah mengatakan, salah satu tantangan ketenagakerjaan Indonesia adalah masih adanya kesenjangan antara sisi supply dan demand di pasar kerja.

Tercatat sebanyak 1,8 juta lulusan SMA/SMK dan MA setiap tahun tidak tertampung di perguruan tinggi, sehingga terpaksa harus masuk ke pasar kerja.

"Ini yang menjadi salah satu tantangan ketenagakerjaan Indonesia, yakni adanya kesenjangan antar sisi supply dan demand pasar tenaga kerja," kata Menaker dalam Rapat Kerja dengan Komisi IX DPR RI, Selasa (14/11/2023).

Di samping itu, dengan adanya kesenjangan di sisi supply dan demand, kemudian muncul tantangan lain, yakni kemampuan (skill) para lulusan SMA/SMK dan MA di bidang teknologi digital masih rendah.

"Digital skill menjadi tantangan dalam memenuhi kebutuhan industri di masa mendatang," ujarnya.

Selain kemampuan teknologi digital, sisi softskill mengenai kemampuan analitis, orientasi pemecahan masalah, kreativitas, dan komunikasi juga sangat diperlukan di pasar tenaga kerja saat ini dan masa depan.

 

4 dari 4 halaman

Keterampilan Digital

Namun demikian, kata Menaker, keterampilan digital yang dimiliki tenaga kerja Indonesia masih bersifat teoritis dan umum. Hal itu bisa dilihat dari tingkat pengangguran terbuka masih di atas 5 persen, yakni 5,32 persen.

Kendati begitu, tingkat pengangguran terbuka tersebut sudah mulai mendekati angka sebelum pandemi, yakni 5,23 persen pada Agustus 2019.

Sementara, jika dibandingkan dengan Agustus 2020 sebesar 7,07 persen, Agustus 2021 sebesar 6,49 persen, dan Agustus 2022 sebesar 5,86 persen, Tingkat Pengangguran Terbuka Agustus 2023 terbilang mengalami penurunan.

"Ini bisa dilihat dari tingkat pengangguran terbuka (TPT), ini mulai dari TPT tahun 2019 sekarang Agustus 2023 TPT kita. Alhamdulillah sudah mendekati sebelum pandemi 5,32 persen," pungkasnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini