Sukses

30 Mei 1971: Pesawat Tak Berawak Mariner 9 Diluncurkan untuk Meneliti Mars

Pesawat tak berawak milik Amerika Serikat bernama Mariner 9 melakukan studi terkait Planet Mars, atau yang dijuluki Planet Merah.

Liputan6.com, Washington D.C - Pesawat luar angkasa tak berawak milik Amerika Serikat bernama Mariner 9 diluncurkan pada 30 Mei 1971 dengan misi untuk mengumpulkan informasi ilmiah tentang Mars.

Pesawat ruang angkasa seberat 1.116 pon memasuki orbit planet ini pada 13 November 1971, dan mengelilingi Planet Mars dua kali setiap hari selama hampir satu tahun.

Dilansir Today in History, Kamis (30/5/2024), pesawat tersebut memotret permukaan dan menganalisis atmosfer dengan instrumen inframerah dan ultraviolet.

Selain itu, Mariner 9 juga mengumpulkan data tentang komposisi atmosfer, kepadatan, tekanan, dan suhu Mars, serta informasi tentang komposisi permukaan, suhu, dan topografi planet tersebut.

Ketika Mariner 9 pertama kali tiba, Mars hampir tertutup seluruhnya oleh badai debu yang berlangsung selama sebulan. Namun, setelah debunya hilang, Mariner 9 mengungkap kondisi Mars yang sangat berbeda.

Planet itu rupanya memiliki gunung berapi raksasa dan ngarai raksasa yang membentang sepanjang 3.000 mil.

Kamera pesawat ruang angkasa juga memperlihatkan seperti dasar sungai yang kering, menunjukkan adanya air pada zaman dahulu dan tanda-tanda kehidupan di planet tersebut. Pesawat luar angkasa pertama yang mengorbit planet selain Bumi, Mariner 9 mengirimkan kembali lebih dari 7.000 gambar “Planet Merah” dan berhasil memotret seluruh planet.

Mariner 9 juga mengirimkan kembali gambar close-up pertama bulan Mars.

Transmisi pesawat tersebut berakhir pada 27 Oktober 1972.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Misi Sebelumnya

Selain Mariner 9, NASA telah mengirimkan pesawat ruang angkasa ke Mars beberapa kali sebelumnya, namun misi tersebut relatif singkat.

Pada masa-masa awal eksplorasi planet, strategi badan tersebut adalah meluncurkan sepasang pesawat ruang angkasa ke Mars sehingga akan ada cadangan jika salah satu pesawat ruang angkasa tersebut gagal.

Mariner 4 adalah pesawat ruang angkasa pertama yang melintasi Mars pada tahun 1965, dan mengambil gambar pertama dari jarak dekat dari sebuah planet. Sementara pesawat luar angkasa kembarnya, Mariner 3, gagal saat diluncurkan.

Empat tahun kemudian, Mariner 6 dan 7 berpasangan untuk terbang di atas Mars dalam waktu beberapa hari.

Mariner 7 mengambil gambar Phobos, salah satu bulan Mars. Misi tersebut berhasil, tetapi untuk mencapai pemahaman yang lebih baik tentang planet ini, diperlukan observasi jangka panjang. Dengan lebih banyak waktu, pesawat ruang angkasa dapat mendokumentasikan perubahan musim di Planet Merah, dan melakukan pengukuran rinci terhadap atmosfer, medan magnet, dan berbagai fitur permukaan.

Jadi, NASA menambahkan lebih banyak bobot dan instrumen ke Mariner 8 dan 9, yang rencananya akan ditempatkan di orbit planet ini. Pesawat ruang angkasa membutuhkan lebih banyak bahan bakar dan membutuhkan sistem propulsi yang lebih kuat untuk operasi yang lebih lama. Setiap pesawat ruang angkasa memiliki berat lebih dari gabungan Mariners 6 dan 7.

3 dari 3 halaman

Pesawat Mariner Lainnya

Sementara itu, Mariner 8 lepas landas pada tanggal 9 Mei 1971, dari Cape Canaveral, Florida, dalam misi yang hanya berlangsung 6 menit. Karena masalah dengan mesin utama tahap atas, pesawat ruang angkasa itu melengkung di atas Samudera Atlantik dan jatuh di air sekitar 350 mil (560 kilometer) utara Puerto Rico.

Setelah kecelakaan Mariner 8, NASA memutuskan untuk mengirim pesawat ruang angkasa Mariner 9 tinggi-tinggi dengan roket Atlas-Centaur pada tanggal 30 Mei 1971. Mariner 9 berhasil mencapai luar angkasa dan menetapkan jalur menuju Planet Merah.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini