Sukses

20 Mei 2013: Tornado Seluas 3 Km 'Sapu' Oklahoma, Picu Jalur Kematian 51 Orang

Tornado dahsyat melanda daerah di luar kota Oklahoma, Moore pada 20 Mei 2013. Tornado dengan lebar tiga kilometer tersebut berhasil menghancurkan rumah-rumah dan menewaskan setidaknya 51 warga, termasuk 20 anak SD.

Liputan6.com, Moore - Tornado dahsyat melanda daerah di luar kota Oklahoma, menghancurkan rumah-rumah dan menewaskan setidaknya 51 orang pada 20 Mei 2013, tepat 11 tahun yang lalu.

Para petugas penyelamat berlomba melawan waktu dan kegelapan pada malam hari untuk mencari korban yang selamat.

Setidaknya 20 dari korban tewas adalah anak-anak, termasuk tujuh dari Plaza Towers Elementary School di Moore, yang berada di jalur terjadinya badai dahsyat tersebut, seperti dikutip dari CNN, Senin (20/5/2024).

Dikabarkan 75 siswa dan staf sedang berada di sekolah tersebut ketika tornado sedang melanda, lapor CNN melalui afiliasi KFOR.

Saat malam datang, para petugas penyelamat berjibaku dengan waktu menggali reruntuhan untuk mencari mereka yang masih terperangkap, tetapi pihak berwenang menggambarkan pekerjaan tersebut sebagai upaya pemulihan, bukan penyelamatan.

Seorang ayah dari anak kelas tiga yang masih hilang duduk terdiam di kursi, dengan air mata jatuh dari wajahnya saat ia menunggu berita.

"Saya tak bisa berkata-kata. Bagaimana ini bisa terjadi? Mengapa ini terjadi?" tanya Norma Bautista, yang anaknya merupakan seorang murid yang selamat.

"Bagaimana kita menjelaskan ini kepada anak-anak? Bagaimana mereka akan bangun besok dan segalanya hilang, dari sekolah, rumah-rumah ini, teman-teman mereka," katanya. "Dalam sekejap, semuanya hilang."

Setelah desingan keras tornado dahsyat itu mereda, para korban selamat di sepanjang jalur yang hancur muncul dari tempat perlindungan untuk melihat pemandangan setelah bencana, yaitu sisa-sisa mobil yang ringsek dan bertumpuk satu sama lain membuat apa yang dulunya merupakan tempat parkir terlihat seperti pembuangan sampah.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Tornado Seluas Tiga Kilometer

Blok demi blok rumah-rumah dikabarkan lenyap. Sementara api berwarna jingga terang membakar sebuah gedung bahkan saat hujan terus turun.

"Ketakutan terburuk kami terwujud sore ini," kata Bill Bunting, dari the National Oceanic and Atmospheric Administration’s Storm Prediction Center.

"Kami tentu berharap semua orang mematuhi peringatan, tetapi ini adalah area yang padat penduduk dan kami khawatir bahwa tidak semua orang bisa mendapatkan kabar," katanya.

Mayat para korban yang tewas dalam badai tersebut dikirim ke kantor pengurus medis utama di Oklahoma, kata Amy Elliot dari kantor tersebut. 

Setidaknya 145 orang terluka dilaporkan berada di tiga rumah sakit di daerah itu.

Peringkat awal kerusakan yang disebabkan oleh tornado setidaknya F4 (angin 166 hingga 200 mph), yang merupakan klasifikasi kedua paling parah dalam skala nol hingga lima, menurut Layanan Cuaca Nasional.

Tornado tersebut diperkirakan memiliki lebar setidaknya dua mil (3 kilometer) pada satu titik saat melintasi Moore, lapor KFOR.

Lando Hite, dengan tanpa busana dan berlumuran lumpur, melaporkan kepada afiliasi CNN mengenai Orr Family Farm di Moore yang memiliki sekitar 80 kuda, dilanda badai tersebut.

"Ini seperti film Twister," katanya, berdiri di tengah puing-puing, "Ada kuda dan berbagai hal terbang ke segala arah."

 

3 dari 4 halaman

Puluhan Warga Berakhir di Rumah Sakit

Berbicara kepada para wartawan Senin malam setelah kejadian, Gubernur Oklahoma Mary Fallin mengatakan bahwa pejabat sedang melakukan segala yang mereka bisa untuk membantu menemukan orang-orang yang mungkin hilang atau terluka.

65 pasien, termasuk 45 anak-anak dan 20 orang dewasa, berada Pusat Medis Universitas Oklahoma, kata juru bicara Scott Coppenbarger. Cedera bervariasi dari ringan hingga kritis.

Pusat Medis Moore di Oklahoma dievakuasi setelah mengalami kerusakan, kata juru bicara rumah sakit.

Semua pasien kemudian dikirim ke Rumah Sakit Regional Norman dan Rumah Sakit Healthplex, dan warga yang terluka dalam badai diberitahu untuk pergi ke pusat-pusat tersebut.

Di kedua fasilitas tersebut, 80 pasien sedang diobati untuk tanda-tanda trauma, luka robek, dan tulang retak, di antara cedera lainnya.

Tornado juga membuat jalan-jalan tertutup dengan puing-puing dan mempersulit perjalanan dan komunikasi.

Jalan raya Interstate 35 di Moore ditutup, kata juru bicara Departemen Transportasi Oklahoma Cole Hackett. Kru menuju ke jalan raya utara-selatan untuk memulai proses pembersihan.

"Orang-orang terjebak. Anda akan melihat kerusakan untuk beberapa hari ke depan," kata Betsy Randolph, juru bicara Patroli Jalan Raya Oklahoma. Dia tidak menyebutkan berapa banyak orang yang terjebak.

Menurut penyedia daya lokal, lebih dari 38.000 pengguna listrik di Oklahoma tak memiliki daya, menurut penyedia daya lokal.

Meskipun otoritas bekerja untuk memahami kerusakan, peringatan dari NOAA berbunyi bahwa yang terburuk mungkin belum terjadi.

"Badai ini akan terus menghasilkan tornado tambahan. Mereka juga akan menghasilkan hujan es yang sangat besar, mungkin lebih besar dari ukuran bola bisbol. Kami juga khawatir bahwa mungkin ada ancaman angin rusak yang luas yang bergabung dengan badai," katanya.

"Seburuk apa pun hari ini, ini belum selesai."

4 dari 4 halaman

Badai Susulan

Cuaca esktrem juga datang setelah tornado dan badai kuat melanda Oklahoma dan Midwest pada hari Senin dan juga Minggu sebelum tornado melanda Moore.

Para peramal cuaca telah mengatakan bahwa cuaca yang merusak dan menewaskan setidaknya dua orang, mungkin hanya sekadar pratinjau.

Sebelum badai Moore pada Senin siang, warga di daerah yang sudah terkena badai akhir pekan sebelumnya mencari puing-puing di tempat di mana rumah mereka dulu berdiri.

"Aku tercengang, sangat tercengang," kata Jessie Addington, berumur 21 tahun saat itu, yang menemukan bahwa sedikit bagian dari rumah masa kecilnya di Shawnee, Oklahoma, masih belum hancur pada hari Senin.

Addington, yang tinggal di kota terdekat setelah kejadian mengatakan bahwa ibunya sembunyi di kamar mandi mobil ketika badai akhir pekan melanda. Tapi tornado masih melemparknya seperti boneka kain, membuatnya memar.

Ketika Addington tiba, ia terkejut melihat lingkungan tempat tinggalnya selama 17 tahun menjadi hancur.

"Aku merasa ditipu, jujur," katanya, "seperti, semuanya hilang."

Diperkirakan sekitar 300 rumah rusak di seluruh Oklahoma akibat cuaca, kata juru bicara Palang Merah Ken Garcia.

Dua pria, keduanya berusia 70-an, dikonfirmasi meninggal akibat tornado sebelumnya yang melanda Shawnee, kata Elliott, juru bicara kantor patolog forensik negara.

Hingga 28 tornado dilaporkan di Oklahoma, Kansas, Illinois, dan Iowa, menurut Layanan Cuaca Nasional, dengan Oklahoma dan Kansas paling parah. Beberapa laporan mungkin mengenai tornado yang sama.

Kombinasi faktor, termasuk angin kencang dan udara hangat yang lembab bertabrakan dengan udara kering, menandakan cuaca ekstrem bisa terus melanda sebagian besar Amerika Serikat selama beberapa hari, kata Petersons.

"Perlu diingat bahwa kita memiliki semua bahan yang kita butuhkan di luar sana," katanya.

Pada saat itu, peringatan tornado berlaku untuk sebagian wilayah tenggara Kansas, barat dan tengah Missouri, barat laut Arkansas, tengah dan timur Oklahoma, dan barat laut Texas hingga pukul 22.00 waktu setempat.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini