Sukses

Cara Bersihkan Darah pada Daging Ayam Agar Tidak Bau, Hanya Pakai 2 Bahan Dapur

Jeruk nipis yang biasa digunakan untuk menghilangkan darah daging ayam ternyata dapat diganti 2 bahan ini. Ikuti caranya.

Liputan6.com, Jakarta Saat sedang memotong daging ayam, pasti akan muncul sisa darah di sela-sela daging. Darah tersebut jika dalam kondisi mentah dapat menjadi racun jika ikut terkonsumsi karena mengandung bakteri jahat seperti salmonella.

Oleh karena itulah darah pada daging ayam harus dibersihkan. Orang-orang biasanya akan memarinasi daging ayam  menggunakan jeruk nipis untuk membersihkan darah tersebut.

Padahal, ada cara alternatif yang jauh lebih mudah untuk dilakukan. Metode pembersihan ini dijelaskan oleh kanal  YouTube Mishy's Kitchen, yang ditulis pada Rabu (24/04/2024) berikut.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 10 halaman

Rendam Potongan Daging Ayam

Dengan asumsi ada 1 kg ayam yang hendak dibersihkan darahnya, maka air yang digunakan untuk merendam adalah empat gelas. Tuang empat gelas air tersebut dalam mangkuk besar, lalu masukkan potongan-potongan daging ayam ke dalam rendaman tersebut.

3 dari 10 halaman

Tambahkan Cuka dan Garam

Masukkan sekitar tiga  sendok makan cuka dan satu setengah sendok makan garam ke dalam rendaman, lalu aduk sampai tercampur rata.

Garam dan cuka adalah bahan yang efektif untuk merangsang darah pada daging ayam agar bisa keluar. Biarkan rendaman ini selama 10-15 menit agar garam dan cuka bisa bereaksi.

 

4 dari 10 halaman

Bilas dengan Air Bersih

Setelah dibiarkan selama 10-15 menit, angkat semua potongan daging ayam untuk dipindahkan ke mangkuk baru. Bilas daging ayam tersebut dengan air mengalir sebanyak tiga sampai empat kali.

5 dari 10 halaman

Darah pada Daging Ayam Sudah Hilang

Sesudah dibilas, saring daging ayam di atas mangkuk kosong untuk menyingkirkan sisa air cucian daging ayam.

Sekarang, daging ayam yang dicuci dengan cuka dan garam sudah bersih sepenuhnya dari darah yang bau amis. Dapat dilihat perbandingan daging ayam yang dicuci dengan garam dan cuka di sebelah kanan, dengan yang dicuci hanya dengan air bersih di sebelah kiri.

 

6 dari 10 halaman

Darah di Daging Ayam Apakah Najis?

Daging ayam serta jenis daging halal lainnya dapat memiliki sisa darah, kemungkinan karena kurang bersih saat mencuci daging. Menurut hukum agama, darah dianggap najis dan mengonsumsinya diharamkan.

7 dari 10 halaman

Kenapa Ayam Dimasak Masih Ada Darahnya?

Setelah dimasak, salah satu alasan utama daging ayam mengeluarkan darah adalah penggunaan peralatan yang kurang tepat. Salah satu logam yang penting untuk menjaga kelembaban makanan adalah Ballentine. Peralatan dengan bentuk pot yang cekung dapat membantu menjaga kelembaban makanan saat dimasak, sehingga daging ayam tidak mengeluarkan darah.

8 dari 10 halaman

Darah Ayam Mengandung Apa?

Protein sebanyak 13,8 gram, karbohidrat 0,7 gram, serta lemak 1,9 gram, kalsium 15 miligram, fosfor 9 miligram, dan zat besi 1 miligram dapat ditemukan dalam darah ayam. Jumlah energinya setara dengan kilokalori.

9 dari 10 halaman

Bolehkah Mencuci Ayam Mentah?

Ternyata, tindakan mencuci daging ayam mentah adalah kesalahan. Hal ini tidak sepenuhnya menghilangkan kuman, malah berpotensi menyebar bakteri ke berbagai permukaan seperti perabot dapur, pakaian, dan alat makan.

10 dari 10 halaman

Bagaimana Ciri Daging Ayam Tiren?

Karakteristik khas dari daging ayam tiren yang mudah dikenali adalah warna tubuh karkasnya yang lebam, terlihat berwarna kebiru-biruan. Biasanya, ayam tiren dijual dalam wadah berisi cairan, atau disajikan dalam keadaan basah, agar kesan segarnya terpancar.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini