;
Sukses

Gantikan Bella Hadid, Instagram May Tager dan Dior Diserbu Netizen Pro Palestina

Instagram May Tager dan Dior diserbu netizen pro Palestina yang tak terima Bella Hadid digantikan

Liputan6.com, Jakarta Rumah mode mewah Dior dikabarkan 'di-bully' secara brutal secara online dan tagar "Boikot Dior" menjadi tren di platform media sosial X, yang sebelumnya bernama Twitter. Ingin tahu apa yang memicu kemarahan tersebut?

Menurut laporan yang beredar, rumah mode tersebut telah menggantikan supermodel Palestina-Amerika Bella Hadid dengan model Israel May Tager dalam kampanye iklan terbaru mereka.

Berita tersebut, yang awalnya dilaporkan oleh kantor berita Turki Yeni Şafak English, mengirimkan gelombang kejutan melalui media sosial dan memicu hashtag.

Sebuah surat kabar lokal Israel juga muncul untuk mengonfirmasi berita tersebut. “Meskipun banyak perusahaan di seluruh dunia menahan diri untuk tidak mendukung Israel secara terbuka, merek internasional Dior telah memilih model Israel May Tager untuk memimpin kampanye mereka, peran yang sebelumnya dipegang oleh Bella Hadid, yang telah lama menjadi pendukung perjuangan Palestina dan kritikus vokal terhadap Israel,” katanya.

Tindakan Dior ini mendapat banyak reaksi balik dari netizen di media sosial, salah satunya menulis, "Fakta bahwa Dior masih memberikan platform kepada pemukul istri Johnny Depp meskipun semua yang terjadi hanya memberi tahu Anda segalanya tentang merek itu. Keji dan tidak profesional untuk target Bella padahal dia sudah vokal tentang Palestina sejak awal."

Yang lain menulis, "Keputusan fesyen terburuk yang diambil sejauh ini! Saya juga akan mengevaluasi ulang pembelian barang mewah saya! Semoga banyak yang mengikuti!" Postingan ketiga berbunyi, "Boikot setiap merek di bawah LVMH termasuk Dior (jika Anda punya uang)."

Tak hanya itu, Instagram model yang menggantikan Bella Hadid, yakni May Tager dan Dior juga ikut diserbu netizen. Di kolom komentar Instagram May Tager yang mengunggah video kampanyenya bersama Dior misalnya, netizen ramai-ramai mengomentari dengan bendera Palestina, emoji semangka, serta kalimat "Kau tak akan bisa menggantikan Bella Hadid."

Malahan, banyak pula yang sengaja berkomentar menyebut nama Bella Hadid sengaja untuk menjatuhkan model tersebut.

Bella Hadid, seorang pendukung vokal perjuangan Palestina dan kritikus kebijakan Israel, telah menjadi wajah Dior Beauty sejak tahun 2016. Namun, dalam video promosi parfum baru merek La Collection Privee dari koleksi liburannya, May Tager tampil ditampilkan secara menonjol, menunjukkan peran barunya sebagai pemimpin kampanye.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Bella Hadid kerap mendapat ancaman pembunuhan

Meski Dior belum mengeluarkan pernyataan resmi mengenai perubahan tersebut, langkah tersebut menimbulkan pertanyaan tentang sikap merek tersebut terhadap konflik Israel-Palestina. Dukungan terang-terangan Bella Hadid terhadap Palestina, termasuk kecamannya atas serangan udara Israel di Jalur Gaza, menjadikannya tokoh penting dalam perdebatan tersebut.

Baik Dior maupun Bella belum membahas dugaan peralihan tersebut. Bella Hadid terus menyuarakan dukungannya terhadap Palestina, bahkan ketika menghadapi ancaman pembunuhan dan pelecehan online.

Dalam postingan Instagram baru-baru ini, ia membagikan pemikirannya mengenai konflik yang sedang berlangsung, dengan menyatakan, "Saya telah dikirimi ratusan ancaman pembunuhan setiap hari, nomor telepon saya bocor, dan keluarga saya merasa dalam bahaya. Namun saya tidak bisa. dibungkam lebih lama lagi. Ketakutan bukanlah suatu pilihan."

Hadid menekankan pentingnya berbicara menentang kekerasan dan ketidakadilan, dengan menyatakan, "Rakyat dan anak-anak Palestina, khususnya di Gaza, tidak bisa membiarkan kami diam. Kami tidak berani - mereka berani."

Dia melanjutkan dengan mengungkapkan keprihatinannya yang mendalam terhadap penderitaan di wilayah tersebut, mengakui trauma yang dihadapi warga Palestina dan menyerukan solidaritas global. “Hati saya berdarah karena rasa sakit akibat trauma yang saya lihat, serta trauma generasi dari darah Palestina saya,” kata Bella.

3 dari 4 halaman

Vokal Bela Palestina, Bella Hadid Dikabarkan Dicopot Jadi Brand Ambassador Dior dan Diganti Model Israel

Aktivis pro-Palestina dan masyarakat Arab menyerukan kampanye untuk memboikot rumah mode mewah asal Prancis tersebut, Dior. Hal ini menyusul adanya laporan penggantian model Palestina Bella Hadid dengan model Israel.

Dikutip dari Al Bawaba, Selasa (7/11/2023), kantor berita Turki Yeni Şafak English melaporkan bahwa Dior telah memilih seorang model Israel bernama May Tager untuk iklan baru mereka. Laporan melanjutkan bahwa Dior menggantikan model Bella Hadid dengan May Tager.

Kabar itu ramai di jagat maya hingga menggema tagar "BoycottDior" yang trending di media sosial, terkhusus X (sebelumnya Twitter). Seorang warganet berkomentar, "Keputusan fesyen terburuk yang diambil sejauh ini! Saya akan mengevaluasi kembali pembelian barang mewah saya juga! Semoga banyak yang mengikuti!"

Selengkapnya...

4 dari 4 halaman

Dibungkam karena Bela Palestina, Ini Profil Model Cantik Bella Hadid

Isabella Khair Hadid atau Bella Hadid lahir 9 Oktober 1996 adalah seorang model asal Amerika. Ia merupakan anak kedua dari Mohamed Hadid dan Yolanda Hadid. 

Bella Hadid memiliki kewarganegaraan Amerika dan keturunan Palestina, Amerika, dan Belanda. Bella Hadid menghabiskan masa kecilnya di Santa Barbara, California Amerika Serikat hingga usia 10 tahun.

Sejak berusia tiga tahun, Bella Hadid telah mengikuti kompetisi berkuda. Bella Hadid memulai karir modelingnya pada usia 16 tahun bersama Flynn Skye. 

Ia terus berkembang dalam karirnya dan membintangi berbagai proyek penting. Pada tahun 2014, Bella Hadid bergabung dengan IMG Models, menandai debutnya sebagai model profesional.

Selengkapnya...

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.