Sukses

Review Oppo Reno2: Smartphone dengan Kamera Terbaik di Kelasnya

Liputan6.com, Jakarta - Oppo Reno2 resmi dirilis di Indonesia belum lama ini. Salah satu keunggulan Oppo Reno2 terletak pada kameranya. 

Demi bertahan di tengah-tengah kompetisi di pasar smartphone Indonesia yang kian memanas, setiap perusahaan, tak terkecuali Oppo, mesti menyiapkan perangkat yang memang dapat diandalkan dan memikat pengguna yang menjadi targetnya.

Oppo Reno2 - Boks dan Kelengkapan. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Di kisaran harga Rp 7 jutaan, Oppo Reno2 menyasar pengguna di segmen kelas menengah ke atas, bersaing dengan beberapa merek dan model lainnya, seperti Huawei nova 5t dan Vivo V17 Pro. Soal harga, Oppo Reno2 memang dibanderol lebih mahal dari kedua model tersebut.

Lantas, apakah Oppo Reno2 yang antara lain mengandalkan kamera belakang dengan konfigurasi empat lensa dan fungsi berbeda-beda berpotensi merebut hati pengguna di segmen tersebut? Simak ulasan Tekno Liputan6.com berikut ini.

2 dari 10 halaman

Desain

Selain kamera, desain menjadi salah satu aspek yang menjadi andalan Oppo Reno2. Secara garis besar, Oppo Reno2 berukuran 160 mm x 74,33 mm dengan ketebalan 9,5 mm. Bobotnya 189 gram saja. Rasio bodi terhadap layarnya mencapai 93,1 persen. 

Untuk perlindungan layar, Oppo Reno2 mendapat dukungan Gorilla Glass 6, yang diklaim tahan 15 kali jatuh ke permukaan keras dari ketinggian satu meter atau lebih tinggi tanpa putus. Oleh sebab itu, bodinya terlihat mengkilat.

Tersedia empat pilihan warna, yakni Sunset Pink, Luminous Black, Sky White, Lake Green. Unit yang Tekno Liputan6.com ulas di artikel ini berwarna Sunset Pink. Di paket penjualan, tersedia pula back case berbahan kulit, yang juga berwarna pink.

OPPO Reno2 Tampak Belakang. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Di bodi depan, kamu tidak akan menemukan lensa kamera depan sebab Oppo mengadopsi kamera depan dengan mekanisme pop-up.

Artinya, ketika kamera depan tidak digunakan, ia "disembunyikan". Ia hanya akan terlihat, jika menu kamera depan aktif. Desain kamera berteknologi pop-up ini menyerupai sirip hiu.

Oppo Reno2 - Kamera Depan. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Beralih ke bagian bawah layar, kamu akan menemukan pemindai sidik jari yang tertanam di bawah layar (in-display fingerprint sensor), yang tengah menjadi tren belakangan ini.

Menurut pengalaman Tekno Liputan6.com, sensor mampu membaca sidik jari pengguna dengan cepat selama dia menempatkan sidik jarinya pada posisi yang tepat. Untuk memudahkan pengguna dalam menempatkan sidik jarinya, tersedia tampilan visual sensor di layar.

Oppo Reno2 - Pemindai Sidik Jari di dalam Layar. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Di tepi atas kamu akan menemukan modul kamera depan yang mengadopsi mekanisme pop-up dan pengeras suara yang terpasang pada modul yang sama. 

Oppo Reno2 - Tepi Atas. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Lalu di tepi bawah kamu akan mendapati port untuk USB Type C dan audio 3,5 mm serta mikrofon. 

Oppo Reno2 - Tepi Bawah. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Di tepi kiri kamu akan melihat tombol volume.

Oppo Reno2 - Tepi Kiri. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Kemudian di tepi kanan kamu akan menemukan tombol daya dan penampang kartu SIM dan micro SD.

Oppo Reno2 - Tepi Kanan. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

 

3 dari 10 halaman

Kamera

Beralih ke bodi belakang, Oppo Reno2 dilengkapi kamera dengan konfigurasi empat lensa yang berjejer secara vertikal, masing-masing beresolusi 48 MP (kamera utama), 8 MP (sudut lebar), 13 MP (telephoto), dan 2 MP (mono). 

PR Manager Opp Indonesia, pernah menjelaskan 6 fitur unggulan kamera Oppo Reno2 di tautan ini. 

Oppo Reno2 - Kamera Belakang. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Secara garis besar, Oppo Reno2 mengusung 5x hybrid zoom dan 20x digital zoom. Fitur lainnya adalah ultra steady video, yang memungkinkan pengguna merekam video secara stabil.

Selain itu, ada pula perekaman video 1080p pada 60fps (frame rate per second), ultra dark mode, video bokeh, ultramacro, serta aplikasi edit video Soloop.

 

4 dari 10 halaman

Hasil Foto Lensa Normal dan Sudut Lebar

Dua foto di bawah diambil dengan lensa sudut lebar dan lensa normal (lensa utama). Terlihat bahwa tangkapan lensa sudut lebar menyajikan pemandangan lebih luas ketimbang lensa utama.

Hasil foto Oppo Reno2 dengan lensa sudut lebar objek pemandangan alam. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

 

Hasil foto Oppo Reno2 dengan lensa normal pada objek pemandangan alam. Liputan6.com

Selanjutnya foto-foto di bawah ini adalah satu objek yang diambil dengan beberapa lensa berbeda.

Hasil foto Oppo Reno2 dengan lensa normal pada objek pemandangan alam. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Foto di atas diambil dengan lensa utama.

Hasil foto Oppo Reno2 dengan lensa sudut lebar pada objek pemandangan alam. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Foto di atas diambil dengan lensa sudut lebar.

Hasil cropping foto Oppo Reno2 dengan lensa sudut normal pada objek pemandangan alam. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Foto di atas merupakan hasil cropping dari foto lensa utama.

Hasil foto Oppo Reno2 dengan 3, 2x optical zoom pada objek pemandangan alam. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Foto di atas diambil dengan menggunakan 3,2x zoom. Hasilnya masih mengesankan karena zoom hingga 5x diproses secara hybrid. Lain halnya dengan zoom hingga 20x yang dilakukan secara digital.

 

5 dari 10 halaman

Hasil Foto Night Mode dan Ultra Dark Mode

Fitur unggulan lainnya adalah Ultra Dark Mode. Di sini Oppo membedakan Ultra Dark Mode dengan Night Mode. Ultra dark mode aktif secara otomatis pada kondisi pencahayaan di bawah 5 lux.

Sebagai gambaran, kondisi pencahayaan 1 lux kurang lebih sama seperti cahaya yang dihasilkan oleh satu batang lilin. Selain itu, fitur ultra dark mode ini hadir berkat NPU (Neural Processing Unit) dari chipset Qualcomm yang disematkan pada Oppo Reno2.

Hasil foto night mode di Oppo Reno2. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Foto di atas, meski diambil dalam kondisi gelap, dapat dibidik dengan night mode saja karena pencahayaannya masih di atas 5 lux.

Namun, dua foto di bawah diambil dalam kondisi sangat gelap dengan pencahayaan di bawah 5 lux, sehingga ultra dark mode aktif secara otomatis.

Pratinjau ultra dark mode di Oppo Reno2. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Hasil foto ultra dark mode Oppo Reno2. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Pratinjau ultra dark mode di Oppo Reno2

Hasil foto ultra dark mode di Oppo Reno2. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Hasil jepretan ultra dark mode di Oppo Reno2 benar-benar di luar dugaan karena hampir minim noise. Ini betul-betul sebuah lompatan besar dari Oppo yang meningkatkan performa kamera di produknya. 

6 dari 10 halaman

Hasil Foto Ultramacro dan Portrait

Untuk fitur ultramacro, Oppo memanfaatkan lensa yang sama dengan lensa sudut lebar, yang beresolusi 8MP. Dengan demikian, ini lebih tinggi ketimbang lensa makro pada kebanyakan smartphone lainnya, yang umumnya 2MP saja. 

Hasil foto ultramacro Oppo Reno2. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

 

Hasil foto ultramacro Oppo Reno2. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Oppo menyebut jarak bidik terbaik untuk memotret makro di Oppo Reno2 adalah 2,25 cm. Klaim ini bisa dikonfirmasi dan hasilnya pun memuaskan, tetapi memang perlu waktu beberapa detik sampai lensa menemukan fokus terbaik pada jarak sedekat itu. 

Selanjutnya, mengambil foto portrait baik dengan kamera depan maupun belakang bagi Oppo Reno2 adalah pekerjaan enteng.  

Hasil foto selfie Oppo Reno2. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

 

Hasil foto portrait Oppo Reno2. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

 

7 dari 10 halaman

Uji Video

Fitur ultra steady video ini memadukan giroskop, OIS (optical image stabilization) dan EIS (electronic image stabilization) yang menjanjikan perekaman video dengan mantap. 

Untuk ultra steady video, kami menggunakan tiga skenario:

1. Berkeliling/bermanuver di atas kendaraan.

2. Berkeliling dengan cara berjalan kaki.

3. Menuruni tangga.

Pengalaman kami merekam video menggunakan tangan tanpa stabilizer tambahan pada tiga skenario di atas membuktikan bahwa fitur ini bisa diandalkan untuk merekam video secara stabil. Maka, kamu yang senang merekam video sambil berjalan, berlari atau berkendara, akan sangat terbantu oleh kehadiran fitur ini.

Kemudian fitur video bokeh memungkinkan perekaman video berfokus pada objek utama saja. Fitur ini disematkan baik pada kamera utama maupun kamera depan, yang dapat diatur secara live. Bagaimana hasilnya? Cukup memuaskan.

Satu-satunya kendala yang kami temukan adalah masalah fokus. Bila latar belakang objek utama terbilang kompleks atau berpindah-pindah secara konstan, Oppo Reno2 agak kewalahan mengaburkan latar belakang objek utama. 

Untuk ukuran kamera smartphone, kekurangan pada fitur video bokeh ini sangat wajar. Namun tentu, ke depannya kemampuan fitur ini akan ditingkatkan seiring dengan perkembangan teknologi kamera smartphone.

Terakhir, video di atas diedit di aplikasi Soloop, yang telah terpasang sebagai aplikasi built-in di Oppo Reno2.

8 dari 10 halaman

Uji Bermain Gim

Kami menguji Oppo Reno2 untuk memainkan beberapa gim HD, yakni Asphalt 9, Mortal Kombat, dan LifeAfter. 

Oppo Reno2 - Asphalt 9

Uji bermain gim

Oppo Reno2 - Setelan Grafis Tinggi di Asphalt 9

 

Oppo Reno2 - Asphalt 9

 

Oppo Reno2 - Mortal Kombat

 

Oppo Reno2 - Mortal Kombat

 

Oppo Reno2 - LifeAfter

 

Oppo Reno2 - LifeAfter

Selama memainkan gim-gim tersebut di atas kami tidak menemukan masalah berarti. Bahkan untuk Asphalt 9, kami memainkannya dengan setelan grafis tertinggi dan berjalan lancar. Paduan Snapdragon 730G, Adreno 618, RAM 8GB dan memori internal 256GB terbukti mampu menawarkan performa memuaskan. 

9 dari 10 halaman

Kesimpulan

Oppo Reno2

Kurang lebih sebulan kami menggunakan Oppo Reno2. Kami sangat terkesan oleh kameranya.

Baik untuk memotret maupun merekam video, kemampuan kamera Oppo Reno2 sangat layak diacungi jempol, terutama ultra dark mode, ultra steady video, ultramacro dan video bokeh. Keempat fitur tersebut benar-benar melebih ekspektasi kami.

Desainnya pun elegan. Bagi mereka yang penasaran akan seperti apa desain ponsel futuristik, kamera dengan mekanisme pop up mungkin bisa sedikit memberi gambaran.

Untuk ukuran smartphone harga Rp 7 jutaan, apa yang ditawarkan oleh Oppo Reno2 sangat sebanding dengan kamera, desain, performa, dan baterai mumpuni. Buat kalian yang sedang mencari smartphone di bawah Rp 10 juta dengan kemampuan menyeluruh, Oppo Reno2 sangat layak jadi pilihan.

10 dari 10 halaman

Spesifikasi Lengkap

Oppo Reno2 - Boks dan Kelengkapan. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Height: 16.0cm / 160.0mm

Width: 7.43cm / 74.3mm

Thickness: 0.95cm / 9.5mm

Weight: About 189g 

 

Color: Luminous Black, Ocean Blue, Sunset Pink

Operating System: ColorOS 6.1, based on Android 9

Processor: Qualcomm SDM730G

GPU: Adreno™ 618

Battery Capacity: 3915/4000mAh (Min/Typ)

RAM: 8GB

Storage: 256GB

VOOC Flash Charge: 3.0

 

Size: 16.6cm (6.5'')

Touchscreen: Multi-touch, Capacitive Screen

Resolution: 2400 by 1080 pixels at 401 ppi

Colors: 16 million colors

Screen Ratio: 93.1%

Contrast: 1400000:1

Type: AMOLED on-cell

Brightness: Typical value 500nit

 

Rear Sensor: 48MP & 8MP & 13MP & 2MP

Front Sensor: 16MP

Flash: Dual LED Flash

Aperture :

Front F2.0;

Main camera F1.7;

long focus secondary camera F2.4;

wide-angle secondary camera F2.2;

bokeh secondary camera F2.4

Sensor Size:

Main camera 1/2.0', 0.8um;

13M long focus lens 1/3.4' 1.0um;

8M wide angle lens 1/3.2' 1.4um;

2M bokeh lens 1/5.0', 1.75um

Features:

Rear 6P camera of 48MP, Digital zooming 20X, AI Noise Reduction, OIS+EIS ;

Front 5P camera of 16MP;

Camera Mode:

Photo, video, professional mode, panorama, portrait, night scene,

time-lapse photography, slow motion, etc.

Other Features: Photo Editing

Video:

Front: 1080P/720P@30fps

The rear cameras support up to 4K@30fps, 1080P @60fps/30fps, 720P@60fps/30fps;

The ultra steady video supports 1080p 60fps

The video dynamic zoom supports 1080P 30fps

 

[Frequency 1]:

GSM: 850/900/1800/1900MHz

WCDMA: Bands 1/2/4/5/6/8/19

LTE FDD: Bands 1/2/3/4/5/7/8/18/19/20/26/28/32 LTE TDD: Bands 38/39/40/41

[Frequency 2]:

GSM: 850/900/1800/1900MHz

WCDMA: 850/900/1700/1900/2100MHz

LTE FDD: 700/800/850/900/1500/1700/1800/1900/2100/2600MHz

LTE TDD: 1900/2300/2496-2690/2570-2620MHz

[Frequency 3]:

GSM: 900/1800MHz

WCDMA: 900/2100MHz

LTE FDD: Bands 1/3/5/8

LTE TDD: Band 40

 

SIM Card Type: Nano-SIM / Nano-USIM

GPS: Built-in GPS/A-GPS/Beidou/Glonass/GALILEO

Bluetooth: 5.0

WLAN Function: 2.4/5GHz 802.11 a/b/g/n/ac

OTG: Supported

NFC: Supported

 

Gyro-meter

Light Sensor

E-Compass

Proximity Sensor

G-Sensor/Acceleration Sensor

(Why/Isk)

Loading
Artikel Selanjutnya
Harga Oppo Reno 10x Zoom 12GB Special Edition di Indonesia
Artikel Selanjutnya
Untuk Pertama Kalinya OPPO Uji Coba Jaringan 5G di Indonesia