Sukses

Kemenko Polhukam saat itu, Djoko Suyanto langsung memerintahkan jajaran aparat keamanan di Papua untuk menangkap pelakunya.

Soekarno (Bung Karno)