Sukses

Informasi Umum

  • Waktu Kejadian GempaSabtu, 10 April 2021 - 14:00:15 WIB
  • Lokasi GempaMalang, Jawa Timur
  • Kedalaman Gempa25 Km

    Tidak Berpotensi Tsunami

    Gempa magnitudo 6,1 mengguncang Kota Malang, Jawa Timur pada hari ini, Sabtu (10/4/2021). Lindu terjadi pada pukul 14:00:15 WIB.

    Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) lewat laman resminya mengatakan, gempa tak berpotensi tsunami. Namun, patut diwaspadai adanya potensi gempa susulan yang mungkin terjadi.

    Sementara itu, lokasi gempa terletak pada koordinat titik 8,95 Lintang Selatan (LS) dan 112,48 Bujur Timur (BT). Atau lebih tepatnya terjadi pada 90 km barat daya, Kabupaten Malang, Jawa Timur. Gempa berada di kedalaman 25 kilometer. 

    Pengunjung Malang Town Square Berhamburan

    Gempa dengan magnitudo 6,1 menggoyang wilayah Malang, Sabtu (10/4/2021) siang membuat sejumlah warga terlihat panik dan keluar dari rumahnya masing-masing. Mereka mengaku merasakan goyangan akibat gempa yang cukup terasa sebanyak dua kali.

    "Tadi dua kali berasa goyangnya. Langsung pada kabur keluar rumah," ujar Arifin, warga Blimbing, Malang. 

    Tidak hanya warga di rumah, gempa juga membuat sejumlah pengunjung di Malang Town Square berhamburan menyelamatkan diri.

    Terasa di Yogyakarta dan Sejumlah Daerah di Bali

    Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) lewat laman resminya mengatakan, gempa tersebut juga dirasakan di Yogyakarta, Lombok Barat, sampai sejumlah daerah di Bali.

    Adapun di Yogyakarta, skala Modified Mercalli Intensity atau MMI Berada di level III. Daerah seperti Nganjuk, Ponorogo, Madiun, Ngawi, Lombok Barat, Mataram, Kuta, Jimbaran, Denpasar berada di level yang sama.

    Sementara untuk level II yakni ada di Denpasar, Mojokerto, Klaten, Lombok Utara, Sumbawa, Tabanan, dan Klungkung.

    Sementara level IV diarasakan di Karangkates, Malang. Daerah Blitar, Trenggalek, dan Jombang berada di tingkatan Level III dan IV.

    Adapun penjelasannya, level I MM Getaran tidak dirasakan kecuali dalam keadaan luarbiasa oleh beberapa orang. Level II getaran dirasakan oleh beberapa orang, benda-benda ringan yang digantung bergoyang.

    Untuk level III, getaran dirasakan nyata dalam rumah. Terasa getaran seakan-akan ada truk berlalu. Sedangkan level IV, pada siang hari dirasakan oleh orang banyak dalam rumah, di luar oleh beberapa orang, gerabah pecah, jendela/pintu berderik dan dinding berbunyi.

    Antisipasi Gempa Bumi

    Ini yang harus dilakukan sebelum, sesaat, dan sesudah gempa bumi.

    Sebelum:

    - Pastikan bahwa struktur dan letak rumah Anda dapat terhindar dari bahaya yang disebabkan oleh gempa, seperti longsor atau likuefaksi. Evaluasi dan renovasi ulang struktur bangunan Anda agar terhindar dari bahaya gempabumi.

    - Kenali lingkungan tempat Anda bekerja: perhatikan letak pintu, lift, serta tangga darurat. Ketahui juga di mana tempat paling aman untuk berlindung.

    - Belajar melakukan P3K dan alat pemadam kebakaran.

    - Catat nomor telepon penting yang dapat dihubungi pada saat terjadi gempabumi.

    - Atur perabotan agar menempel kuat pada dinding untuk menghindari jatuh, roboh, bergeser pada saat terjadi gempabumi.

    - Atur benda yang berat sedapat mungkin berada pada bagian bawah. Cek kestabilan benda yang tergantung yang dapat jatuh pada saat gempabumi terjadi

    - Simpan bahan yang mudah terbakar pada tempat yang tidak mudah pecah agar terhindar dari kebakaran.

    - Selalu mematikan air, gas dan listrik apabila tidak sedang digunakan.

    - Siapkan alat yang harus ada di setiap tempat: Kotak P3K, senter/lampu baterai, radio, makanan suplemen dan air.

    Saat Terjadi Gempa Bumi:

    - Jika Anda berada dalam bangunan: lindungi badan dan kepala Anda dari reruntuhan bangunan dengan bersembunyi di bawah meja, cari tempat yang paling aman dari reruntuhan dan guncangan, lari ke luar apabila masih dapat dilakukan.

    - Jika berada di luar bangunan atau area terbuka: Menghindar dari bangunan yang ada di sekitar Anda seperti gedung, tiang listrik, pohon. Perhatikan tempat Anda berpijak, hindari apabila terjadi rekahan tanah.

    - Jika Anda sedang mengendarai mobil: keluar, turun dan menjauh dari mobil hindari jika terjadi pergeseran atau kebakaran.

    - Jika Anda tinggal atau berada di pantai: jauhi pantai untuk menghindari bahaya tsunami.

    - Jika Anda tinggal di daerah pegunungan: apabila terjadi gempabumi hindari daerah yang mungkin terjadi longsoran.