Sukses

Sinopsis Sinetron SCTV Dari Jendela SMP: Indro Merasa Terhina, Episode Rabu 30 September 2020

Liputan6.com, Jakarta Drama Dari Jendela SMP berlanjut. Satria lagi memilih motor buat Gina. Motor yang cocok. Sedang asyik ngobrol, ayahnya Lukman muncul. Satria dan Gina jelas kaget. Gina langsung sapa bermaksud salim cium tangan pada Lukman. Lukman nggak mau.

Makin seru, bagaimana episode Dari Jendela SMP ini selanjutnya? Gino cs lagi di kantin. Tak sabar menunggu pujian dari Wulan. Lihat bagaimana siswa semuanya heboh. Gino diuji kembali di vlog itu. GINOOO!! Indro muncul dengan marah. Indro marahin cs. Merasa terhina.

Joko jatuh dan kepalanya agak kebentur. Dan terluka. Saking kuatnya pukulan Indro. Semua jadi shock. Termasuk Indro. Aduh Jok.. sorry.. Ini semua gara-gara Gino. Indro makin meradang mau menonjok Gino.

Joko agak terluka. Santi cemas sekali. Bawa Joko cepat-cepat. Aduhh makin parah lukanya. Joko sudah bilang dia nggak apa-apa. Indro lebih penting. Santi tegas.. enggak.. Joko lebih penting. Obatin dulu lukanya. Ayo cepat!

Ikuti sinetron Dari Jendela SMP sampai tuntas...

 

2 dari 5 halaman

Tampak Sedih

Santi tampak sedih bahkan malah nangis, sambil obatin Joko. Joko tercenung. Kamu kenapa gitu? Ini kan cuma luka biasa aja. Santi cuma miris sama Joko dan Indro juga. Sementara dia nggak bisa bantu apa apa.

Indro lagi sama Ria. Ria lagi tenangkan Indro. Minta Indro sabar. Gino memang salah. Tapi emosi yang berlebihan justru malah membuat Indro jadi makin susah kan. Joko yang jadinya kena.

 

 

3 dari 5 halaman

Minta Maaf

Satria di sini ketemu sama Gina. Satria benar-benar minta maaf soal Lukman. Ia tak menyangka kalau Lukman masih saja seperti itu. Gina berlagak tenang dan cuek aja. Dia ngga mikirin itu.

 

4 dari 5 halaman

Bahas Pekerjaan

Ira lagi bahas kerjaan sama Irfan. Tiba-tiba ada telpon masuk. Ira minta ijin angkat telpon sama Irfan. Ira ternyata dapat tawaran foto buat Santi. Ira mikir sejenak. Ira sekalian tawarin Lili. Pihak klien setuju.

 

5 dari 5 halaman

Menyebalkan

Lili, disini masih mengepel. Udah kecapaian. Dan mandi keringat. Mengeluh dan menggerutu. Duuh sampai kapan dia harus ngerjain ini. Bener bener nyebelin. Masih aja dia jalanin hukuman menyebalkan ini.