Sukses

Usaha dan Doa dari Peserta Audisi LIDA

Liputan6.com, Serang - Azan zuhur berkumandang di Masjid Al-Mutaqin, di dalam Mako Brimob Polda Banten. Serentak, seluruh peserta audisi Liga Dangdut Indonesia (LIDA) beserta panitia, menghentikan seluruh kegiatannya untuk menunaikan ibadah salat zuhur.

Tak lupa, para peserta pun berdo'a agar lolos audisi tingkat Provinsi Banten. Bagi mereka, berusaha dan berdoa merupakan dua sisi yang tak bisa dilepaskan.

Para peserta audisi Liga Dangdut Indonesia (LIDA) di kota Serang, Banten terlihat membludak. (Yandhi Deslatama/Liputan6.com)

"Memang hobi dari kecil, sudah hobi nyanyi. Semoga bisa menjadi orang yang bermanfaat lagi di dunia musik dan kepribadian," kata Kumala Sari (23) peserta asal Kabupaten Pandeglang, usai mendaftarkan diri untuk audisi di Mako Brimob Polda Banten, Minggu (10/12/2017).

Saat melaksanakan salat zuhur, mereka masih mengenakan nomor antrean di dadanya. Ada juga yang melepaskannya untuk sementara waktu.

Usai beribadah, para peserta LIDA bergegas kembali mengenakan nomor antrean dan masuk ke dalam tenda yang telah disediakan panitia.

 

1 dari 2 halaman

Semangat Berlatih

Para peserta audisi Liga Dangdut Indonesia (LIDA) di kota Serang, Banten terlihat membludak. (Yandhi Deslatama/Liputan6.com)

Dengan harapan bisa menjadi pedangdut nasional. Mereka kembali berlatih untuk mempersiapkan diri memasuki ruangan audisi.

"Mencoba kemampuan dan ingin mewujudkan keinginan orangtua, ingin melihat saya di layar televisi," kata Sarikan (21), yang sehari-hari bekerja sebagai buruh lepas.

Artikel Selanjutnya
Keseruan Duta Berkeliling Jakarta Sebelum Konser Final TOP 8 LIDA
Artikel Selanjutnya
HIVI! hingga Maliq & D'Essentials Meriahkan Perayaan Kreativitas Anak Muda