Sukses

Profil Ismail Madjid yang Dilantik Jadi Pj Wali Kota Gorontalo

Ismail dilantik secara langsung oleh Pj Gubernur Gorontalo, Rudy Salahuddin di Aula Rumah Dinas Gubernur Gorontalo, Rabu (12/6/2024).

Liputan6.com, Gorontalo - Ismail Madjid resmi dilantik menjadi penjabat (Pj) Wali Kota Gorontalo. Ismail dilantik secara langsung oleh Pj Gubernur Gorontalo, Rudy Salahuddin di di Aula Rumah Dinas Gubernur Gorontalo, Rabu (12/6/2024).

Ismail sendiri dilantik berdasarkan surat keputusan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) nomor 100.2.1.3 – 1273 Tahun 2024. Surat Keputusan Kemendagri itu diserahkan kepada Pemerintah Provinsi Gorontalo pada Senin (10/6/2024) kemarin.

“Atas nama Pemerintah Provinsi Gorontalo saya mengucapkan selamat kepada saudara Ismail Madjid yang dilantik sebagai Penjabat Wali Kota Gorontalo,” ucap Pj Gubernur Rudy.

Rudy menilai, Ismail Madjid yang sebelumnya adalah Sekretaris Daerah Kota Gorontalo telah memahami tugas dan tanggung jawabnya sebagai kepala daerah.

Rudy juga berpesan Pj Wali Kota untuk segera memimpin pelaksanaan urusan pemerintahan berdasarkan ketentuan perundang-undangan.

“Seperti mewujudkan harapan dan kesejahteraan masyarakat Kota Gorontalo, menjaga keamanan dan ketertiban, serta menyukseskan Pilkada serentak tahun 2024,” jelasnya.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Profil Ismail Madjid

Sebelum menjadi Pj Wali Kota Gorontalo, Ismail Madjid mengawali karirnya dari tingkat bawah. Pria berumur 58 tahun ini, mengawali karirnya sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS) bertugas sebagai pelaksana di kantor Kecamatan Kota Barat pada tahun 1992.

Setahun kemudian, Ismail diembani tugas sebagai pelaksana harian (Plh) Kasie Pelaporan di Bappeda Kotamadya Gorontalo. Karena kinerjanya yang baik, pria kelahiran 16 Juli 1966 itu selanjutnya dilantik menjadi Kasi Pertanian Kotamadya Gorontalo di tahun 1995.

Tiga tahun kemudian, alumnus doktor di Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga, menjabat Pj Kepala Bidang Ekonomi di Bappeda Kotamadya Gorontalo. Dengan karirnya yang cemerlang itu, jabatan Ayah dari tiga orang anak itu naik menjadi eselon IIIa.

Tak hanya itu, dirinya juga menjadi Kabid Perencanaan Bappeda Kota Gorontalo pada tahun 2001. Kala itu, Wali  Kota Gorontalo dijabat oleh Medi Botutihe.

Pada tahun yang sama, tepatnya bulan April, Ismail Madjid dipercayakan menduduki jabatan Sekretaris Bappeda. Delapan bulan kemudian, Ismail kembali mengikuti prosesi pelantikan dan pengambilan sumpah sebagai Kabag Pembangunan Setda Kota Gorontalo.

Tak sampai di situ, belum genap dua tahun menjabat sebagai Kabag Pembangunan, Ismail dipilih untuk menakhodai Bappeda Kota Gorontalo.

Ketika itu, Ismail merupakan pimpinan OPD termuda, karena baru berusia 36 tahun dan sudah mendapat kepercayaan yang sangat strategis di pemerintahan.

Enam tahun kemudian, Ismail dua kali di-rolling. Dia mendapat amanah memimpin Badan Pelaksana, Penyuluhan dan Ketahanan Pangan yang pada tahun 2009. Lembaga itu berganti menjadi Badan Pelaksana, Penyuluhan Pertanian, Perikanan, dan Kehutanan Kota Gorontalo.

Pada tahun yang sama, figur yang telah mengabdi sebagai ASN selama 31 tahun lebih itu, dipercayakan sebagai Kepala Dinas Kelautan, Perikanan, Pertanian, dan Ketahanan Pangan.

Namun, hanya tiga bulan saja, tokoh yang merupakan alumnus Smansa tahun 1986 itu, mengemban amanah tersebut.

Pasalnya, pada awal tahun 2010, suami dari Suharti Daud, dilantik sebagai Kepala Badan Perencanaan, Pembangunan Daerah dan Penanaman Modal.

Lembaga itu juga kini sudah berganti nama menjadi Badan Perencanaan, Penelitian dan Pengembangan Daerah (Bapppeda) Kota Gorontalo.

Kurang lebih tujuh tahun, Ismail menduduki kursi Kepala Bappeda Kota Gorontalo. Di tahun 2017, alumnus LAN dengan predikat memuaskan ini, dipilih menjadi Sekda Kota Gorontalo.

Jalan birokrat Ismail itu yang kemudian membawanya dipercayakan Mendagri untuk mengisi jabatan Pj Wali Kota Gorontalo.

Sejumlah kalangan menilai, keputusan Tito Karnavian menunjuk Ismail Madjid sangatlah tepat. Betapa tidak, dengan segudang pengalaman yang dimilikinya, Ismail pasti bisa melanjutkan tongkat estafet kepemimpinan.

Dengan kapasitas yang dimiliki, Ismail Madjid diyakini bisa melanjutkan keinginan para pendahulunya meskipun untuk waktu yang singkat. Selain memiliki riwayat karier yang panjang di birokrasi, Ismail juga memiliki riwayat organisasi antara lain Korpri.

Dirinya juga termasuk anggota Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI). Saat ini pun, dirinya menjabat sebagai Pelaksana tugas Ketua Umum Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama Provinsi Gorontalo.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini