Sukses

Kisah Anak Broken Home di Magetan, Bertahan Hidup dengan Berjualan Gorengan

Liputan6.com, Magetan - Menjadi anak korban broken home bukan cita-cita Dinda Eka Wati. Tapi apa daya, dia harus menanggung beban perceraian kedua orangtuanya. Diusianya yang baru 10 tahun, Dinda harus merasakan pahit getir kehidupan.

Siswa SDN 1 Kentangan itu harus berjualan gorengan usai sekolah. Semua dilakukan demi bisa melanjutkan hidup dan mewujudkan cita-citanya sebagai seorang dokter.

Saat ditemui Liputan6.com di kediamannya di Dusun Tales, Desa Kentangan, Kecamatan Sukomoro, Kabupaten Magetan, Jawa Timur, Dinda tengah sibuk mempersiapkan gorengan untuk dijajakan. Letak rumah Dinda berada paling ujung berdekatan dengan sungai. Di sekitar rumah berdinding kayu itu tampak sepeda butut yang biasa digunakan Dinda berjualan.

"Saya sehari-hari berjualan gorengan setelah sekolah. Pulang sekolah jam 12.00. Terus bantu nenek di dapur menyiapkan dagangan menggoreng tahu isi, bakwan, pisang goring dan masih banyak lagi,” kata Dinda, Selasa (13/8/2019).

Setelah dirasa cukup membantu neneknya, Dinda terlihat bergegas mengambil wadah untuk dagangannya. Dirinya pun kemudian menuju lemari untuk mengambil baju dan jilbab. Tak lama, anak tunggal itu sudah siap mengayuh sepedanya untuk berjualan.

Dengan sepeda bututnya itu, Dinda menelusuri jalan-jalan. Terkadang Dinda juga masuk ke perumahan. Rutenya pun cukup jauh, Dinda kadang mengayuh sepedanya hingga tengah kota atau sekitar 5 km jika jajannya tidak kunjung habis.

"Gorengan-gorengan. Ayo dibeli gorengannya," teriak Dinda tanpa canggung.

Jika lelah, Dinda pun berhenti mencari tempat teduh. Lalu mengambil minum yang telah dibawanya dari rumah.

Dinda bercerita, berjualan gorengan sudah dilakukannya setahun belakangan. Dia mengaku, itu dilakukan karena keinginannya sendiri, tidak ada paksaan dari siapa pun.

Bapaknya lari dari tanggung jawab, tidak memberikan uang sepeser pun untuk kebutuhan Dinda.

"Bapak dan ibu sudah pisah lama. Saya tinggal bersama nenek," katanya pelan.

Dinda tidak ingat lagi sejak kapan orangtuanya berpisah. Yang dia ingat dirinya dari kecil ikut dengan neneknya sampai saat ini.

Sehingga semua kehidupannya semua ditanggung neneknya. Uang sekolah juga terkadang ditanggung sang ibu.

"Kasihan nenek cari uang terus. Saya pengen membantu nenek. Makanya saya jualan gorengan," katanya.

Dinda mengaku, dirinya kerap bertemu bapak kandungnya saat menjajan gorengan di Pasar Magetan. Namun Dinda memilih tidak menyapa. Pun dengan si bapak, juga tidak menyapa saat melihat dirinya.

"Ya kalau ketemu sih ketemu saja. Tetapi cuma saling lihat saja. Setelahnya ya tidak menyapa," katanya.

 

 

2 dari 3 halaman

Semangat Belajar

Hasil berjualan gorengan, kata Dinda, bisa membiayai sekolah dan kehidupan sehari-harinya bersama nenek. Dia mengaku setiap harinya mengumpulkan uang Rp80 ribu sampai Rp100 ribu. 

"Kalau ramai ya terjual semua bisa mencapai Rp100 ribu. Karena gorengan yang saya bawa ada 100 jumlahnya. Jualnya kan Rp 1 ribu. Jika habis ya dapat Rp 100 ribu," tambahnya. Uang sebanyak itu, lanjut dia, hasil berjualan mulai pukul 13.00 sampai 17.00.

Menurutnya, jika jualannya habis langsung kembali ke rumahnya. "Tapi jika belum habis ya dihabiskan dulu. Kalau jam 5 sore sudah tidak ada yang beli saya baru pulang," katanya.

Dinda mempunyai alasan sendiri harus sudah kembali pada pukul 17.00. Dia berpedoman, walaupun berjualan gorengan, harus tetap meluangkan waktu belajar. Dia mengatakan, biasanya meluangkan waktu belajar setelah maghrib.

"Ya harus tetap belajar. Habis jualan, mandi dan lanjut belajar. Mengerjakan pekerjaan rumah yang diberikan guru saya. Terus belajar buat besok harinya," tambahnya.

Jadi tak heran, walaupun berjalan gorengan, Dinda selalu masuk 3 besar. Sayang, untuk penilaian terakhir kelas 4 semester Ganjil ini Dinda belum mengetahuinya. Pasalnya, ada yang belum dibayarkan oleh Dinda.

"Ibu belum membayar apa gitu. Makanya raport saya masih ditahan. Tapi ndak papa. Saya tetap belajar," katanya.

 

3 dari 3 halaman

Jadi Dokter

Dinda ingin mewujudkan cita-citanya menjadi dokter. "Pengen jadi dokter. Ya harus belaajr. Dokter kan pinter karena belajar. Pengen menyembuhkan orang-orang, saya," harapnya.

Sang ibu, Endah Mulyahati mengatakan tidak bisa berbuat banyak melihat Dinda berjualan. Menurutnya, anak semata wayangnya itu tetap ingin berjualan walaupun dilarang.

"Padahal sudah saya larang. Tapi tidak mau," katanya.

Termasuk perihal tempat tinggal, kata dia, Dinda memilih tetap tinggal bersama ibu nya. Padahal dirinya sudah sering meminta Dinda untuk tinggal bersama dirinya.

"Saya suruh tinggal bersama saya. Tetapi tidak mau. Anaknya pengen bersama neneknya. Mungkin karena sejak kecil sudah sama neneknya," ujar Endah.

Di sisi lain, simpati terhadap Dinda mulai bergulir dari berbagai pihak. Termasuk dari instasi Polres Magetan. Kapolres Magetanm AKBP Muhammad Rifai menyerahkan bantuan berupa tas sejikah, sepatu sekolah, peralatan tulis dan buku kepada Dinda. Selain itu, juga ada pemberian sepeda untuk Dinda.

"Ya kami memberikan kebutuhan untuk sekolahnya. Semoga bermanfaat tidak bisa digunakan Dinda untuk sekolah," katanya.

 

Simak juga video pilihan berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Bawa Pistol dan Bom Rakitan, Perampok Emas di Magetan Diamuk Massa
Artikel Selanjutnya
Hidup Harmonis di Kampung Madinah Desa Temboro Magetan