Sukses

Saat Unggahan Status Facebook Membawa Maut

Liputan6.com, Surabaya - Kasus penembakan terhadap Subaidi (40), warga Desa Tamberu Timur, Kecamatan Sokabanah, Kabupaten Sampang, Jawa Timur, dipicu oleh unggahan status di Facebook. Korban tercatat sebagai anggota Penyelenggara Pemungutan Suara (PPS) di wilayah setempat.

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Kepolisian Daerah Jawa Timur, Kombes Polisi Frans Barung Mangera mengatakan, korban meninggal dunia Kamis (22/11), sekitar pukul 16.05 WIB, setelah sempat dirawat di RSUD dr Soetomo, Surabaya.

"Pelakunya berinisial Id, yang juga warga desa setempat, saat ini sudah kami tetapkan sebagai tersangka dan telah ditahan di Kepolisian Resor Sampang," katanya Jumat 23 November 2018 dilansir Antara.

Ia menjelaskan tersangka Id, pada Rabu, 21 November, sekitar pukul 13.00 WIB, di sebuah jalan desa perbatasan Desa Sokobanah Tengah-Sokobanah Laok, Sampang, melepaskan tembakan menggunakan senjata rakitan dengan peluru organik yang menembus dada kiri korban hingga tembus ke belakang.

Korban sempat dilarikan ke RSUD Dr Soetomo Surabaya dan menjalani perawatan selama sehari hingga akhirnya meninggal dunia.

"Kemarin sore jenazah korban sudah dibawa pulang oleh keluarganya untuk dikebumikan," ujarnya Menurut dia, berdasarkan penyelidikan sementara yang dihimpun petugas Kepolisian Resor Sampang, pembunuhan dipicu "postingan" atau unggahan status di Facebook yang diduga milik korban.

"Postingannya itu menyangkut sesuatu yang dipegang teguh oleh pelaku. Jadi dugaan sementara kasus ini dipicu oleh ketersinggungan (status Facebook)," katanya seraya mengimbau keluarga korban agar mempercayakan penanganan perkara ini kepada kepolisian.

Saksikan video pilihan berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Heboh Pemuda di Surabaya Mengajukan Permohonan Ganti Kelamin
Artikel Selanjutnya
Susul Instagram, Facebook Rilis Dashboard Pembatas Waktu