Sukses

Muslim di Austria dengan Antusias Menyambut Ramadhan

Liputan6.com, Vienna - Umat ​​Muslim di Austria dengan antusias menyambut bulan Ramadhan, meskipun rindu rumah dan pandemi virus corona. 

Meskipun setelah perubahan yang dilakukan pada Hukum Islam pada tahun 2015 yang membatasi beberapa hak umat Islam dan meningkatnya anti-Islamisme yang menyebabkan masalah serius, sekitar 800.000 Muslim dari berbagai etnis tetap tinggal di sini dengan sejumlah besar lembaga dan organisasi keagamaan.

Melansir Anadolu Agency, pada Sabtu (8/5/2021), umat ​​Muslim yang telah menghabiskan Ramadhan kedua selama pandemi adalah masjid yang senang terbuka untuk beribadah dan mereka dapat melakukan sholat tarawih - sholat malam khusus selama bulan suci Ramadhan - berjamaah dengan mengikuti aturan topeng, jarak dan kebersihan.

Umat ​​beriman kebanyakan merindukan Ramadhan yang biasa mereka alami di kampung halaman mereka.

Abdurrahman Yapici, seorang pejabat di masjid Asosiasi Kebudayaan Islam Turki (ATIB) mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa bulan yang subur tidak dapat dipahami dengan cara yang diinginkan karena pandemi.

Dia mengatakan sebelum pandemi di Austria, berbuka puasa - meja buka puasa - disiapkan di masjid setiap malam selama Ramadan, tetapi tahun ini paket buka puasa yang disiapkan sebelumnya didistribusikan kepada mereka yang membutuhkan karena COVID-19.

"Kami mencoba menjelaskan kepada saudara-saudari Austria kami sebanyak yang kami bisa tentang puasa, yang merupakan salah satu tindakan dasar Islam. Kami menyatakan bahwa ini bukan hanya tentang kelaparan, kami mengungkapkan rasa syukur spiritual kami kepada Tuhan kami. dan berusaha memenuhi perintahnya," katanya.

2 dari 3 halaman

Berbelanja dengan Nyaman

Pedagang pasar lokal di distrik ke-16 Wina, Hasan Zel Abidin mengatakan dia menjual produk roti seperti lahmacun di prasmanannya dan bahwa Ramadhan berjalan dengan baik di Austria tetapi dia lebih menderita karena haus daripada kelaparan karena dia bekerja di depan oven yang panas.

Dia mengatakan dia memiliki pelanggan dari segmen Arab, Turki dan Austria, tetapi pelanggan Arab dan Turki membuat pesanan dalam jumlah besar sesaat sebelum buka puasa di bulan Ramadhan, yang melelahkan baginya.

Sahin Tekiner, yang telah mengoperasikan toko roti dan toko kue selama sekitar 35 tahun, mengatakan Ramadhan bagus dan dia membuat makanan penutup dan variasi roti untuk buka puasa dan sahur - makanan pra-puasa yang dimakan sebelum fajar.

“Kami berupaya membuat pitas serupa dengan pitas Turki. Agar warga kami bisa berbelanja lebih nyaman. Kami berupaya memenuhi kerinduan negara,” ujarnya.

Tekiner mengatakan makanan khusus yang dibuat untuk Ramadhan juga telah menarik perhatian orang Austria.

"Mereka biasanya bertanya apakah mereka dapat menemukan makanan ini setelah Ramadhan dan kami memberi tahu mereka bahwa mereka hanya dapat menemukannya bulan ini karena Gullac dan pitas Ramadhan dibuat khusus untuk bulan suci," katanya.

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: