Sukses

Pengungsi Suriah Jalani Ramadan yang Memprihatinkan di Kamp Penampungan

Liputan6.com, Idlib - Ratusan ribu warga Suriah yang terlantar yang tinggal di provinsi Idlib barat laut memulai bulan suci Ramadhan dalam kondisi kemanusiaan yang memprihatinkan karena perang saudara selama satu dekade telah meninggalkan banyak dari mereka tanpa rumah dan pekerjaan yang layak.

Meskipun gencatan senjata di Idlib diumumkan pada Maret tahun lalu oleh Turki dan Rusia yang memperkenalkan keamanan bagi warga Suriah yang tinggal di sana, mereka masih mengalami kondisi kemiskinan dan kesengsaraan di tengah pengangguran yang meluas yang disebabkan oleh pertempuran bertahun-tahun.

Situasi ini telah memperburuk kondisi bagi keluarga Suriah pada umumnya selama bulan Ramadhan, terutama keluarga terlantar yang tinggal di Idlib, yang tidak memiliki sumber penghasilan untuk mempersiapkan bulan puasa.

Um Khader dan keluarganya melarikan diri dari daerah pedesaan Hama tiga tahun lalu karena serangan terus-terusan oleh pasukan rezim Bashar Assad dan sekarang tinggal di kamp Atimah di Idlib.

Dia mengatakan suaminya tidak dapat bekerja setelah dipukul di tulang belakangnya.

"Anak-anak saya sudah tiga tahun tidak makan daging. Aku tak bisa berkata-kata. Kami tidak melakukan persiapan untuk Ramadhan kecuali doa-doa kami," katanya seperti dikutip dari surat kabar Turki Daily Sabah, Sabtu (17/4/2021).

Pengungsi Suriah lainnya, Khalid Sheiban, mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) bahwa harga semua barang telah melonjak, membuat sebagian besar pengungsi tidak mampu membeli komoditas dasar.

Sheiban mengatakan Ramadhan sebelumnya lebih buruk, dan mereka masih menghadapi kondisi yang sama.

"Kondisi kehidupan di sini tidak baik. Anak-anak mengalami penghinaan. Kami tidak mampu memberi mereka persyaratan minimum. Situasi keuangan kami buruk," tambahnya.

Emad Khalid, seorang penjual sayuran dari kota Saraqib di Idlib timur yang menjual sayuran di kamp Atimah, mengatakan bahwa sebagian besar penduduk kamp tidak memiliki daya beli karena mereka sebagian besar menganggur dan kekurangan sumber daya keuangan.

"Semoga Allah membantu penghuni kamp. Saya berharap mereka dapat kembali ke tempat mereka segera. Semuanya menunggu momen seperti itu untuk kembali ke rumah dan desa masing-masing," kata Khalid.

Dia menambahkan bahwa sebagian besar penghuni kamp berbuka puasa selama Ramadan dengan sedikit makanan dan mereka tidak mampu membeli daging.

2 dari 3 halaman

Kilas Balik

Pada Mei 2017, Turki, Rusia, dan Iran mengumumkan perjanjian "zona de-eskalasi" sebagai bagian dari pembicaraan di Astana, Kazakhstan. Zona de-eskalasi termasuk provinsi Idlib, wilayah Latakia, Hama dan Aleppo, daerah pedesaan utara provinsi Homs, Ghouta timur dan Al-Qunaitra dan Daraa di Suriah selatan.

Pasukan rezim dan kelompok pro-Iran, bagaimanapun, melancarkan serangan di daerah-daerah ini dan mengambil kendali atas banyak daerah di bawah perlindungan udara dari Rusia.

Menyusul perkembangan ini dan menghentikan kendali wilayah di Idlib pada Mei 2019, Turki dan Rusia menandatangani perjanjian di Moskow untuk gencatan senjata baru pada Maret 2020.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: