Sukses

Tips Melatih Buah Hati Puasa Ramadan dari Dokter Spesialis Anak

Liputan6.com, Jakarta Orangtua dapat memperkenalkan puasa Ramadan pada anak secara bertahap. Yakni, dengan melatih anak berpuasa makanan padat lebih dulu.

Hal itu diungkap oleh spesialis anak konsultan nutrisi metabolik dr Cut Nurul Hafifah.

"Izinkan mereka tetap minum air untuk menghindari kekurangan cairan, terutama bila cuaca panas," kata dokter yang berpraktik di Rumah Sakit Pondok Indah-Pondok Indah, Jakarta dalam siaran pers yang diterima Health Liputan6.com.

Untuk waktu berpuasa, mulailah ajari anak puasa secara bertahap. Orangtua bisa mengajak anak untuk melakukannya selama 6 jam terlebih dahulu seperti dari bangun pagi hingga pukul 12.00 WIB.

"Dengan pola seperti ini, anak belajar menahan lapar dari makanan yang sehari-hari dimakan," Nurul menambahkan.

Kemudian, pada tahap berikutnya, orangtua bisa mengajari anak untuk menahan haus. Nurul menjelaskan bahwa pada umumnya, anak masih bisa menoleransi tidak minum air selama 2 sampai 4 jam ketika berlatih puasa.

 

 

 

2 dari 2 halaman

Asupan Nutrisi Tercukupi

Pastikan juga mereka mendapatkan asupan nutrisi yang cukup meski sedang berpuasa. Hal ini karena anak masih perlu tumbuh dan berkembang. Di sini, orangtua bisa memberikan makanan bergizi pada saat sahur dan berbuka.

"Anda dapat memberikan makanan yang mengenyangkan pada saat sahur yang mengandung karbohidrat kompleks, protein, dan lemak. Hindari memberikan makanan yang mengandung gula sederhana, seperti makanan ringan yang manis," kata Nurul.

Selain itu, berikan juga susu sebagai sumber zat gizi lengkap untuk anak saat sahur dan berbuka.

"Jangan lupa semangati mereka dan ucapkan kata-kata pujian ketika mereka sedang berpuasa dan berhasil menahan lapar dan haus. Awasi tanda bahaya dehidrasi dan hipoglikemia," ujarnya.

Apabila anak tidak sanggup melanjutkan, segera hentikan puasa. Nurul mengatakan, jika sudah saatnya, meskipun perlahan, anak akan terbiasa berpuasa di bulan Ramadan.