Sukses

Cair 99 Persen, Anggaran THR PNS, TNI hingga Polri Capai Rp 20 Triliun

Liputan6.com, Jakarta Kementerian Keuangan (Kemenkeu) hampir menuntaskan penyaluran Tunjangan Hari Raya alias THR untuk Pegawai Negeri sipil (PNS), anggota Polisi dan TNI serta pejabat negara. Pemerintah telah secara serentak menyalurkan THR pada 24 Mei 2019 lalu.

Direktur Jenderal Perbendaharaan Negara Kementerian Keuangan, Marwanto Harjowirjono mengatakan, hingga saat ini proses pencairan sudah hampir 99 persen. Untuk tahun ini, anggaran THR disediakan sebanyak Rp 20 triliun.

"Perkiraan kami sudah 99 persen dari anggaran yang ada," kata dia, saat ditemui, di Kementerian Keuangan, Jakarta, kemarin.

Dia menjelaskan, dari 14.000 satuan kerja (satker) yang ada, tinggal dua satker yang belum menyampaikan syarat pencairan THR. Artinya, sudah hampir semua PNS mendapatkan THR-nya baik di pusat maupun daerah.

"Cuma tinggal 2 satker karena itu sangat remote sekali. Masih ada dua. Saya ngomong yang pusat. APBN," urai dia.

Sementara untuk tunjangan kinerja (tukin) Juni, lanjut dia, sudah dicairkan sejak 31 Mei 2019. Menurut dia, total anggaran Tukin yang sudah dicairkan sebanyak Rp7,8 triliun untuk seluruh Kementerian/Lembaga.

 

Reporter: Wilfridus Setu Embu

Sumber: Merdeka.com

 

2 dari 2 halaman

Cair Tepat Waktu

Sebelumnya, Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) memastikan Tunjangan Hari Raya (THR) dan gaji ke 13 TNI, Polri dan PNS akan dibayar tepat waktu, dan tidak akan mengalami keterlambatan meski diatur masing-masing kepala daerah.

Sekretaris Jenderal Kementerian Dalam Negeri, Hadi Prabowo mengatakan THR dan gaji ke 13 akan cair paling cepat tanggal 24 Mei atau 10 hari sebelum hari raya idulfitri tiba. Pencairan tersebut tertuang dalam Peraturan Pemerintah (PP) No 36 tahun 2019.

"Sesuai PP 35 dan PP 36 semuanya akan terbayar tepat pada waktunya sehingga apa yang diintruksikan bapak Presiden akan dibayar tanggal 24 Mei yaitu 10 hari sebelum hari raya, semua akan dapat direalisasikan," kata dia di kantornya, Rabu, 15 Mei 2019.

Dia menegaskan, rumor yang mengatakan THR tahun ini akan molor tidaklah benar. Sebab setiap daerah seharusnya sudah menganggarkan untuk membayar THR sejak tahun sebelumnya. Sehingga dipastikan pembayaran THR dan gaji ke 13 tidak akan mengalami hambatan.

"Petunjuk teknis nanti juga akan diterbitkan Pak Dirjen Bina Keuangan Daerah karena memang daerah inilah yang terbebankan pada APBD sehingga dengan demikian, hari ini akan diterbitkan surat edaran untuk dapat merealisasikan," ujarnya.

Dalam kesempatan serupa, Direktur Jenderal Bina Keuangan Daerah Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), Syarifuddin menyebutkan dengan adanya beberapa kebijakan yang sudah diterbitkan memberi kepastian bahwa THR dan gaji ke 13 dapat dibayarkan tepat waktu.

Dia mengungkapkan dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Tahun 2018; Nomor 38 tentang Pedoman Penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah telah dihimbau agar setiap daerah mengalokasikan anggaran pembayaran THR dan gaji ke 13.

"Jadi di dalam peraturan itu sudah ditegaskan disana bahwa diminta kepada pemda untuk menyediakan anggaran gaji ke 13 dan THR. Artinya, dengan pengaturan itu kita harapkan daerah seyigyanya semua sudah menganggarkan di dalam APBD nya," ujarnya.

 

Loading