Sukses

Selandia Baru Perketat Keamanan di Berbagai Masjid Selama Ramadan 2019

Liputan6.com, Wellington - Bulan puasa Ramadan kali ini terasa berbeda bagi umat Muslim di Selandia Baru. Pengamanan akan dikerahkan di berbagai masjid utama di seantero Negeri Kiwi, guna memastikan kegiatan ibadah berjalan aman dan lancar.

Seluruh jamaah yang hendak beribadah di masjid akan melalui proses pemeriksaan menyeluruh pada tubuh dan barang bawaannya, demikian sebagaimana dikutip dari situs New Zealand Herald pada Jumat (3/5/2019).

Imam Masjid Baitul Muqeet di Wellington, Shafiq ur Rehman, mengatakan polisi --yang telah menjaga masjid setiap hari sejak serangan Christchurch pada 15 Maret-- telah pergi menyusul tingkat kewaspadaan yang diturnkan pekan lalu.

"Tetapi, petugas bersenjata akan kembali berjaga di depan masjid selama bulan suci Ramadan," ujar Rehman, seraya menyebut bahwa masjid besar di seantero Selandia Baru berjumlah sekitar 60 titik.

Sementara itu, Ramadan di Selandia Baru diperkirakan akan dimulai pada tanggal 6 Mei, dan selesai pada 4 Juni mendatang. Idul Fitri sebagai akhir dari ibadah puasa, akan berlangsung sehari setelahnya.

 

 

2 dari 3 halaman

Tujuan Populer Umat Muslim Saat Ramadan

Selandia Baru adalah salah satu tujuan populer bagi wisatawan Muslim setiap kali datang bulan suci Ramadan. Alasannya adalah karena berpuaasa di negara ini umumnya lebih pendek dari berbagai belahan dunia lainnya.

Ramadan, selama beberapa tahun terakhir, telah berlangsung selama hari-hari musim dingin terpendek, yang berarti umat Islam di sini puasa kurang dari 12 jam.

Hal ini berbeda jauh dengan lamanya berpuasa di Asia Tenggara selama rata-rata 13 jam, dan Eropa yang mencapai lebih dari 19 jam.

Sementara itu, level ancaman teror di Selandia Baru telah diturunkan menjadi "sedang" pada 17 April lalu, setelah lebih dari sebulan sebelumnya, pemerintah menetapkan siaga aktif pasca-teror penembakan dua masjid di Christchurch, yang menewaskan 51 orang.

Penurunan status tersebut berarti bahwa "serangan teroris kemungkinan terjadi", tetapi polisi tidak perlu secara rutin bersiaga dengan senjata api.

3 dari 3 halaman

Rahasia Keamanan

Seorang juru bicara kepolisian Selandia Baru, mengatakan mereka tidak dapat mengomentari penyebaran spesifik, atau membahas informasi keamanan di hadapan publik.

Namun, dia mengatakan keselamatan masyarakat tetap menjadi prioritas dan kehadiran staf kepolisian akan ditingkatkan selama bulan suci Ramadan.

"Kami akan terus menempatkan staf bersenjata di situs-situs yang berisiko terandam serangan teror, dan melakukan serangkaian langkah-langkah keamanan ketat," katanya.

"Situs-situs ini mungkin termasuk gereja, sinagog, masjid, dan acara-acara besar," tambah juru bicara terkait.

Kepolisian Selandia Baru juga mengimbau masyarakat untuk melaporkan setiap perilaku yang mencurigakan dengan menelepon layanan darurat 111.

Loading
Artikel Selanjutnya
Jelang Ramadan Harga Telur dan Bawang Putih Menggila di Jatim
Artikel Selanjutnya
Letusan Meriam Jadi Penanda Waktu Ramadan 2019 di Dubai