Sukses


Antusiasme Bagi Pengembang Eksisting di Kaltim

Liputan6.com, Jakarta - Pengembang eksisting di Kalimantan Timur akhirnya bisa bernapas lega dengan adanya pengumuman kepindahan ibu kota ke Kaltim. Diharapkan dengan ini pertumbuhan penjualan properti di wilayah tersebut bisa mengalami peningkatan.

Pengembang properti eksisting antusias terhadap rencana pemindahan ibu kota ke Kalimantan Timur. Mereka yang telah mengembangkan properti di sana mengharapkan bisa kembali menggerakkan penjualan setelah situasi pasar yang tak menentu di segmen menengah dan atas.

Kendati demikian pengembang di wilayah ini memang belum secara spesifik memiliki rencana ekspansi baru di bumi etam.

Setelah secara berurutan dihantam oleh isu politik yang mewarnai tahun politik disusul dengan periode hari libur yang panjang membuat investasi poperti pada tahun ini tersendat. Setidaknya isu pemindahan ibu kota membuat pengembang mulai menyusun rencana penetrasi ke segmen ini.

Misalnya saja Sinar Mas Land yang juga kembali merencanakan pengembangan proyek eksisting di Grand City Balikpapan. Setelah sementara waktu juga sempat memasarkan tipe rumah dua lantai dengan luasan mulai 47 meter persegi untuk segmen keluarga muda dan kaum milenial. Hal itu sebagai dampak lesunya penjualan di kalangan investor.

Selain itu Sinar Mas Land juga sedang membangun infrastruktur jalan yang lebar dan sekaligus bisa mendukung isu pemindahan ibu kota baru.

Limjan Tambunan, Head Division Kalimantan & Sulawesi Sinarmas Land mengatakan, konsep ini sudah dilakukan sebelum adanya isu pemindahan ibu kota baru, sehingga infrastruktur yang ada bisa terkoneksikan dengan baik. Pihaknya pun sudah membangun jalan tembus.

Simak juga: Panduan Investasi Properti

“Dengan adanya ibu kota baru ini kami sangat antusias sekali. Jadi memang berkesinambungan. Jika dari jalan tol km 13 Balikpapan-Samarinda sudah pasti akan tembus, karena kami membangun jalan dari Km 7 dan Km 8 Balikpapan Utara. Tidak tanggung-tanggung bangun infrastruktur jalan lebih besar dari Jalan MT. Haryono Balikpapan,” jelasnya.

Limjan menyebutkan, dengan adanya isu pemidahan ibu kota baru dan lebih dari satu juta PNS yang pindah ke Kaltim akan menguntungkan pihaknya.

"Yang pindah pasti butuh rumah. Kami sudah mempersiapkan itu jauh hari. Sudah membangun kawasan Grand City dengan total 224 Hektare dengan membuat kota mandiri. Kami pun menyikapinya dengan welcome, karena memang keputusan dari Pemerintah Pusat kami Sinarmas Land mendukung dan mensupport dengan adanya pemindahan Ibu Kota Baru pastinya mengairahkan isu properti,"tekannya.

Selain Sinar Mas Land, Apartemen Borneo Bay City milik pengembang Agung Podomoro Land juga menjadi viral di sosial media pasca isu pemindahan ibu kota baru.

Bahkan sebelum diumumkannya IKN, Agung Podomoro Land telah meluncurkan iklan yang menawarkan hunian mewah ini yang dijual mulai Rp700 Juta per unit.

Ingin cepat sewakan rumah? Baca Panduan Di sini

“Bahkan, setelah kita kembali meluncurkan promosi iklan, penjualan Borneo Bay City pasca pengumuman perpindahan IKN tembus 20 Miliar lebih. Dan para investor yang tertarik berasal dari berbagai daerah mulai dari Kaltim, Jakarta serta Surabaya,”jelas manajemen melalui keterangan resminya.

Pasca ditetapkannya dua lokasi Ibu Kota Negara (IKN) baru di Samboja, Kabupaten Kutai Kartanegara dan Penajam Paser Utara, Provinsi Kalimantan Timur. Pemerintah Kota Balikpapan juga akan membangun lahan hibah akan kita gunakan sebagai pusat pelatihan atau assessment center bagi Aparatur Sipil Negara (ASN).

Temukan beragam tips, panduan, dan informasi mengenai pembelian rumah, kpr, pajak, hingga legalitas properti di Panduan Rumah.com

Hanya rumah.com yang Percaya Anda semua bisa punya rumah


Loading
Artikel Selanjutnya
Swasta Kuasai Lahan di Ibu Kota Baru
Artikel Selanjutnya
Pengembang Kecil Harus Didorong Oleh Perbankan