Sukses

Disindir Kerap Bargaya Bangau, Ini Jawaban Sandiaga Uno

Liputan6.com, Jakarta - Cawapres nomor urut 02 Sandiaga Uno menanggapi santai kritik yang ditujukan kepadanya. Terutama, mengenai aksinya yang kerap memperagakan gaya burung bangau.

Sindiran ini salah satunya disampaikan Direktur Bidang Milenial Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma'ruf, Bahlil Lahadalia. Bahlil melihat gaya tersebut bukan merupakan pesan yang dibutuhkan milenial.

Sandiaga pun menyebut, Bahlil merupakan juniornya saat di Himpunan Pengusaha Muda Indonesia.

"Bahlil junior saya. Saya yang lantik beliau waktu mau jadi ketua HIPMI di Papua, saya yang lantik. Dia sekarang maju bisnisnya, dan hormat saya sama beliau," kata Sandiaga di kawasan Jagakarsa, Jakarta Selatan, Sabtu (13/10/2018).

"Tapi sampaikan sama beliau, sebagai senior saya tidak akan komentari hal-hal yang negatif karena hal negatif di kasih negatif nanti tambah negatif," sambungnya.

Sandiaga menambahkan, jika Prabowo Subianto terpilih sebagai presiden, Bahlil akan dijadikan menteri di kabinetnya.

"Khusus buat Bang Bahlil saya cinta sama dia. Sebetulnya kalau yang menang Pak Prabowo atau Pak Jokowi, dia bakal jadi menteri juga tapi jangan saling menyerang gitu loh. Tulis itu," ujar Sandiaga.

 

* Update Terkini Asian Para Games 2018 Mulai dari Jadwal Pertandingan, Perolehan Medali hingga Informasi Terbaru di Sini.

2 dari 3 halaman

Gaya Bangau

Sebelumnya, Direktur Bidang Milenial Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma'ruf, Bahlil Lahadalia mengatakan, apa yang disampaikan Jokowi dalam pidatonya pada pertemuan IMF-Bank Dunia, yang menganalogikan dengan serial televisi Game of Thrones, jelas mudah dicerna oleh kalangan muda atau milenial.

"Sambutan Pak Jokowi di Bali milenial banget, pikirannya besar tapi dibingkai dengan suatu contoh Game of Thrones. Dia merangkul dan langsung perubahan analogi biar gampang untuk dicerna," ucap Bahlil di Posko Cemara, Jakarta, Jumat 12 Oktober 2018.

Dia menegaskan, anak muda itu tak mau terlalu pusing. Karenanya harus bisa menyampaikan pesan yang lugas. Bukan bergaya bak bangau.

"Bukan gambar-gambar begini. Gambar lebay (gaya burung bangau) menurut saya. Itu gambar waktu saya di SD, di kampung. Kalau muncul sekarang, mungkin masa kecil kurang bahagia. Jadi saya enggak tahu itu siapa," ungkap Bahlil.

 

Reporter: Muhammad Genantan Saputra

Sumber: Merdeka.com

 

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Tidak Bisa Mati, 4 Narapidana Lolos dari Hukuman Saat Eksekusi
Artikel Selanjutnya
Bappenas Fasilitasi Investasi Proyek Infrastruktur Senilai Rp 47 T