Sukses

KPU RI: Kunci Utama Kelanjutan Pilkada 9 Desember adalah Protokol Covid-19

Jakarta - Komisioner Komisi Pemilihan Umum RI (KPU RI) Viryan Azis menyatakan kunci utama kelanjutan pemilihan kepala daerah (Pilkada) 2020 yang bakal digelar serentak 9 Desember mendatang adalah protokol kesehatan Covid-19 pada setiap tahapan.

Menurutnya, salah satu target penyelenggaraan pemilihan serentak adalah tidak ada pemilih, petugas dan peserta yang terpapar atau wafat akibat Covid-19.

"Peristiwa kelam wafatnya ratusan petugas Pemilu 2019 menjadi pengalaman kemanusiaan yang tak boleh terulang," ujar Viryan dalam keterangan tertulis, Senin, 1 Juni 2020. 

Dia menyebut KPU pun sedang intensif berkoordinasi dengan Gugas Tugas dan Kemenkes merumuskan protokol Covid-19 pada setiap tahapan pilkada.

"Penyesuaian memperhatikan tiga hal, yaitu aspek regulasi, aspek teknis dan aspek sosialisasi atau edukasi," katanya.

Aspek regulasi menyangkut batasan penyesuaian yang tidak melampaui atau mengubah ketentuan UU Pemilihan. Peraturan KPU (PKPU) tentang tahapan, program dan jadwal sedang difinalisasi.

"KPU juga tengah mematangkan penyusunan peraturan KPU tentang tata laksana pemilihan di masa Covid-19. Setiap tahapan ditelisik dan sebisa mungkin disesuaikan dengan pertimbangan utama mencegah penyebaran Covid-19," ujarnya.

2 dari 3 halaman

Pencegahan Covid-19 Harus Optimal

Selain itu, UU Pemilihan memang menyebut keberadaan Petugas Pemutakhiran Data Pemilih (PPDP), namun tidak eksplisit menyebut kerja teknis harus door to door.

Sementara, tahapan lain yakni tahap pencalonan di Pilkada 2020, menurutnya, pencegahan Covid-19 dapat ditekan secara optimal. 

"Untuk physical distancing dengan membatasi proses pendaftaran bakal pasangan calon hingga penetapan pasangan calon," ujar Komisioner KPU RI ini.

 

Simak berita Times Indonesia lainnya di sini

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: