Sukses

Bawaslu Surabaya Diminta Tertibkan Alat Peraga Kampanye, Kenapa?

Liputan6.com, Jakarta - Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) diminta menertibkan alat peraga kampanye terkait Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kota Surabaya yang sudah terlihat marak berkibar di sejumlah ruas jalan. Ini mengingat tahapan kampanye Pilkada Surabaya belum dimulai.

Praktisi hukum Abdul Malik mengungkapkan, jika tidak segera ditertibkan akan menimbulkan kegaduhan masyarakat karena tahapan kampanye Pilkada Surabaya belum dimulai.

"Bawaslu Surabaya harus tegas menyikapi hal ini," ujar dia kepada wartawan di Surabaya, Rabu, 12 Februari 2020, seperti dikutip dari Antara.

Bawaslu Kota Surabaya, lanjut Malik, bisa memantau maraknya alat peraga kampanye yang bertebaran di berbagai ruas jalan melalui kamera CCTV.

"Surabaya itu banyak CCTV. E-Tilang saja bisa diberlakukan, masak mengungkap yang seperti ini enggak bisa?," ujar dia.

Menurut Malik, kalau tidak ditertibkan, bisa menyinggung bakal calon di Pilkada Kota Surabaya lainnya yang sejauh ini berupaya mengikuti aturan.

2 dari 3 halaman

Bawaslu Sidoarjo Jadi Contoh

Ketua Dewan Pimpinan Daerah Kongres Advokat Indonesia Jawa Timur itu mengatakan, Bawaslu juga harus berani menindak pejabat berstatus ASN Pemkot Surabaya yang telah terang-terangan memasang banyak alat peraga kampanye di berbagai ruas jalan terkait rencana pencalonannya sebagai wali kota Surabaya. 

“Bawaslu Sidoarjo bisa jadi contoh, ada ASN yang diperiksa karena terang-terangan mencalonkan diri. Bawaslu perlu melibatkan Komisi ASN untuk menyelesaikan persoalan ini," tutur dia.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Loading
Artikel Selanjutnya
Ma'ruf Amin: Jangan Ada Money Politics dalam Pilkada Serentak 2020
Artikel Selanjutnya
Bawaslu Rilis Indeks Kerawanan Pilkada 2020, Manokwari Berpotensi Sangat Tinggi Konflik