Sukses

Ternyata, Membicarakan Uang dengan Pasangan Bisa Menambah Kepuasan dalam Pernikahan

Liputan6.com, Jakarta Penelitian membuktikan bahwa berbicara dengan pasangan tentang uang dapat meningkatkan kepuasan dalam hubungan.

Tara Unverzagt, Perencana Keuangan bersetifikat South Bay Financial Partners di Torrance, California mengatakan, pasangan biasanya tidak membicarakan soal uang karena malu atau menilai merupakan hal menakutkan.

Membahas uang juga dinilai akan melibatkan emosi. “Saat dua orang bersama, akan berakhir dengan dua cerita keuangan yang berbeda, soal nilai dan pengalaman,” ungkap dia seperti melansir laman CNN, Kamis (28/5/2020).

Kemudian studi terbaru membuktikan bahwa pasangan yang sudah menikah banyak membicarakan soal uang daripada pasangan lain.

“Pasangan yang sudah menikah akan banyak membicarakan soal uang karena tidak dianggap tabu dalam hubungan dan juga membicarakan tujuan,” kata Megan McCoy seorang terapis pernikahan dan juga co-author studi. “kami terkejut tentang banyaknya yang membicarakan uang”.

Hambatan pasti ada, tapi tidak mungkin untuk mengatasi dan terus melakukan untuk meningkatkan kebahagiaan dalam hubungan.

1. Tentukan Persyaratan

Uang tidak pernah hanya uang, kata McCoy, hal ini  terhubung dengan sebuah ide atau perasaan yang sering dibangun sejak awal dalam hidup.

"Kita sering tidak menyadari bahwa orang lain melihat uang secara berbeda dari kita," katanya.

"Beberapa melihatnya sebagai keselamatan dan perlindungan, yang lain sebagai sesuatu untuk diberikan. Bagi sebagian orang itu adalah sesuatu untuk dilakukan dengan hal-hal menyenangkan."

Berbicara dengan pasangan tentang apa arti uang  adalah tempat yang baik untuk memulai, kata McCoy. Dari sana, fokuslah pada tujuan keuangan bersama, bukan pada uang receh dan uang receh.

"Jangan terjebak dengan berapa banyak yang dihabiskan untuk bersepeda dan satu untuk makan," kata McCoy.

"Bicara, apa yang kita lakukan untuk menabung pensiun? Kapan kita akan melunasi pinjaman pendidikan? Berapa banyak yang diinginkan untuk membiayai pendidikan anak-anak kita?"

McCoy juga mengingatkan bahwa orang-orang dapat dipermalukan tentang kebiasaan mereka atau kurangnya pengetahuan tentang uang, jadi penting untuk tidak menilai.

2. Nilai bicara

Natalie dan Dan Slagle, pasangan suami istri yang sama-sama perencana keuangan bersertifikat dengan Fyooz Financial di Rochester, Minnesota, yang berspesialisasi dalam pasangan muda yang memadukan keuangan mereka. Tapi itu tidak membuat percakapan uang mereka sendiri menjadi lebih mudah.

"Kami mendapati diri kami berdebat tentang keputusan apa yang harus kami ambil dengan uang kami," kata Natalie. "Kami menyadari bahwa kami sedang berjuang karena kami tidak memiliki percakapan mendalam tentang filosofi kami dengan uang dan bagaimana kami dibesarkan dengan itu."

Begitu memulai  tentang apa yang dihargai dan pengalaman tentang uang, maka muali menenmukan titik temu. "Kami sama-sama memiliki nilai kuat dalam kesehatan kita," kata Natalie.

"Jadi menghabiskan uang untuk keanggotaan gym, sepatu hiking, dan bahkan menjalankan pendaftaran perlombaan tidak perlu meyakinkan karena itu sesuai dengan nilai yang kita pegang. Tetapi jika saya secara acak pergi keluar dan menghabiskan USD 100 (Rp 1,3 juta)  untuk pakaian baru, Dan akan mempertanyakan itu." Percakapan ini telah membuat hubungan mereka lebih kuat, kata mereka.

 

2 dari 2 halaman

3. Hadapi rasa takut

Ryan Sterling, penasihat keuangan dan pelatih kekayaan di Future You Wealth di New York City mengatakan bahwa banyak pasangan menghindari pembicaraan tentang uang timbul karena rasa takut.

"Mereka takut kehilangan otonomi, kehilangan kendali, atau terlepas dari konsumsi dan status atau kesenangan yang menyertainya," kata dia.

Agar pasangan merasa lebih aman berbicara tentang uang, Sterling mengatakan bahwa mereka harus terlebih dahulu masuk tim yang sama.

Untuk melakukan itu, pasangan bisa memulai dengan menulis daftar keinginan individu tentang apa yang diharapkan untuk  dicapai dengan uang mereka ,seperti mengurus keluarga, menghilangkan utang atau mencapai kemandirian finansial.

Kemudian, setelah itu harus membandingkan kedua daftar dan melihat item mana yang cocok dan mana yang tidak.

"Proses ini untuk semua pasangan yang memiliki kekayaan bersih positif dan yang memiliki utang kartu kredit utama," kata Sterling.

"Kami menempatkan semuanya di luar sana dan kami bekerja menuju serangkaian tujuan yang disepakati yang selaras dengan keinginan dan nilai yang sebenarnya."

Sterling mengatakan Keputusan uang setelah itu kurang tentang menjadi baik atau buruk, benar atau salah dan lebih lanjut tentang, "apakah pembelian ini membuat kita lebih dekat dengan tujuan kita atau lebih jauh?"

Berbicara tentang uang dengan pasangan jarang sama buruknya dengan yang diperkirakan orang, kata Colin Moynahan, perencana keuangan bersertifikat dengan 2050 Capital Financial Advisors di Charleston, South Carolina.

Ya, ada situasi di mana satu orang menyembunyikan beberapa masalah keuangan serius dari yang lain - tetapi lebih baik untuk tahu sekarang. "Kebanyakan orang telah membangun masalah di kepala mereka sendiri yang tidak seburuk yang mereka kira," katanya. "Begitu melakukan diskusi terbuka dan menyusun rencana, maka akan merasa jauh lebih baik tentang masa depan."

 

Reporter : Tiara Sekarini