Sukses

Cuaca Besok Jumat 12 Agustus 2022, Waspada Hujan Angin di Sebagian Jabodetabek

Liputan6.com, Jakarta - Hujan diperkirakan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) akan turun di sejumlah wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang serta Bekasi (Jabodetabek) besok Jumat, 12 Agustus 2022. Untuk wilayah Ibu Kota, kondisi cuaca tersebut terjadi pagi hari dengan curah hujan ringan.

BMKG juga melaporkan adanya potens diselengi petir dan angin kencang di sejumlah wilayah DKI Jakarta.

"Waspada potensi hujan disertai kilat/petir dan angin kencang di Jaktim, Jakbar dan Jaksel pada pagi hari dan dini hari," jelas BMKG.

Sementara, cuaca cerah berawan diperkirakan menyelimuti keempat daerah penyangga Jakarta, Jumat pagi. Hujan turun di siang hari dan dilaporkan BMKG berpotensi diselingi petir dan angin kencang untuk wilayah Bogor, Bekasi, dan Depok.

"Waspada potensi hujan yang dapat disertai kilat/petir dan angin kencang di antara waktu siang menjelang sore hingga dini hari di sebagian wilayah Kab dan Kota Bogor, Kota Depok, Kab dan Kota Bekasi," kata BMKG.

Berikut informasi prakiraan cuaca untuk wilayah Jabodetabek selengkapnya yang dikutip Liputan6.com dari laman resmi BMKG www.bmkg.go.id:

 Kota  Pagi  Siang  Malam
 Jakarta Barat  Hujan Ringan  Berawan  Berawan
 Jakarta Pusat  Hujan Ringan  Berawan  Berawan
 Jakarta Selatan  Hujan Ringan  Hujan Ringan  Berawan
 Jakarta Timur  Hujan Ringan  Hujan Ringan  Berawan
 Jakarta Utara  Hujan Ringan  Berawan  Berawan
 Kepulauan Seribu  Hujan Ringan  Berawan  Berawan
 Bekasi  Cerah Berawan  Hujan Sedang  Berawan
 Depok  Cerah Berawan  Hujan Sedang  Berawan
 Bogor  Cerah Berawan  Hujan Sedang  Berawan
 Tangerang  Cerah Berawan  Hujan Sedang  Berawan

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

BMKG: Emisi Bukan Satu-satunya Penyebab Polusi di Jakarta

Bicara soal polusi udara di Jakarta, sebelumnya Koordinator Sub Bidang Informasi Gas Rumah Kaca BMKG Alberth Nahas mengatakan emisi kendaraan bermotor bukan menjadi satu-satunya penyebab polusi tinggi di Jakarta. Tetapi sumber energi dan industri pun turut berkontribusi di sejumlah daerah penyangga.

"Jadi selain transportasi biasanya dari sumber energi dan industri. Untuk wilayah seperti Jakarta masalah utamanya kaitannya dengan transportasi kalau macet terutama. Wilayah sekitar Jakarta, kota penyangga itu ada kawasan industri dan pembangkit listrik itu merupakan bagian yang berkontribusi (pada polusi)," kata Alberth kepada wartawan dalam acara Bicara Udara Journalist Class 2022 di Artotel Thamrin, Jakarta Pusat, Selasa 19 Juli 2022.

Lebih lanjut, Alberth mengungkapkan bahwa kontribusi polusi udara pada wilayah urban ada tiga, yakni transportasi, industri, dan energi. Pasalnya ketiga bidang tersebut mengonsumsi bahan bakar penyebab polusi.

Namun, Ia menuturkan pihaknya enggan menyalahkan pihak yang paling berkontribusi dalam masalah polusi udara ini karena hal tersebut bukan kewenangan BMKG.

"Kalau dari BMKG melihat dari datanya seperti apa, kalau kemarin kondisi kualitas udara memburuk itu tertangkap sinyal di peralatan kami lalu kami mengantisipasi dari mana. Namun, BMKG tidak memiliki kewenangan untuk bicara ini salahnya siapa atau dampaknya kalau dampaknya kan ada KLHK (Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan) dan Kemenkes (Kementerian Kesehatan)," ungkapnya yang dikutip dari Antara.

Alberth menjelaskan BMKG hanya bisa mengonfirmasi kondisi dan mencari tahu penyebab dari masalah polusi udara. 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 3 halaman

Kata Anies Soal Polusi Udara

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sempat mengatakan kualitas udara yang buruk di Ibu Kota tidak hanya berasal dari Jakarta. Dia meminta kepala daerah di daerah penyangga untuk menindak tegas pihak yang berperan memperburuk kualitas udara.

Dia mencontohkan salah satu perusahaan pengelola batu bara di Pelabuhan Marunda mendapatkan sanksi cabut perizinan imbas dugaan pencemaran polusi udara.

"Ketika ada sebuah perusahaan yang mengotori udara, kami ambil langkah mencabut izin lingkungan hidupnya," kata Anies saat ditemui usai Shalat Idul Adha (Id) di Jakarta Internasional Stadium (JIS), Jakarta Utara, Ahad, 10 Juli 2022.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS