Sukses

Indonesia Tuan Rumah MotoGP, Momen Bangkit dari Keterpurukan

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Umum Balad Jokowi, Muhammad Muchlas Rowi, mengapresiasi Presiden Joko Widodo yang telah menghadirkan kembali ajang balap motor bergengsi dunia, MotoGP di Mandalika. Momentum ini hendaknya jadi titik balik kebangkitan Indonesia dari keterpurukan yang diakibatkan oleh pandemi.

Menurut Muchlas, warga negara Indonesia sudah sepatutnya bangga, lantaran kembali dipercaya menghelat ajang balapan motor terakbar di dunia, MotoGP, setelah sekian lama vakum dari lintasan balap Indonesia.

"Ini melengkapi sekaligus menegaskan kesuksesan Indonesia di bawah Pemerintahan Presiden Jokowi dalam menangani pandemi dan upaya bangkit dari keterpurukan,” kata Muchlas dalam keterangan tertulisnya.

Selama ini publik Indonesia hanya dapat melirik negara tetangga yang berhasil menggelar event-event kaliber dunia. Di Malaysia misalnya, Sirkuit Sepang selalu dijadikan kebanggaan publik negeri jiran. Namun, kali ini masyarakat Indonesia yang menepuk dada, sebab mampu menghadirkan kembali event balap kelas dunia di tanah Mandalika.

Komisaris PT Jamkrindo ini turut mengapresiasi peran Kementrian BUMN di bawah nahkoda Pak Erick Thohir yang sukses menyelesaikan pembangunan sirkuit Mandalika secara cepat. Hingga membuat banyak pakar asing terheran-heran.

“Ini merupakan hasil dukungan dan sinergi BUMN dalam persiapan penyelenggaraan MotoGP. Dibangun oleh ITDC di Kawasan pariwisata Mandalika, dan didukung sejumlah perusahaan BUMN bidang jasa infrastruktur,” ujar Muchlas.

Muchlas juga menuturkan, dengan menggelar ajang balap motor bergengsi di dunia, maka nama Indonesia di kancah global akan makin terdengar. Karena, kata Muchlas, penonton dari seluruh dunia bisa melihat hal tersebut sebagai salah satu indikasi kemapanan negara.

"Stigma yang melekat pada Indonesia sebagai negara yang ketinggalan segera terhapus. Berganti jadi kesan sebagai negara yang berkemajuan," ungkap Muchlas.

Indonesia pernah jadi tuan rumah pada Tahun 1996-1997 silam dan digelar di Sirkuit International Sentul, Bogor. Legenda MotoGP Valentino Rossi kala itu mengawali debutnya di kelas GP125, yang menjadikan Indonesia memiliki tempat tersendiri di hatinya.

Ajang MotoGP dan World Superbike memiliki banyak penggemar di seluruh penjuru dunia. Setidaknya ada 200 negara yang telah resmi menayangkan langsung acara ini. Disiarkannya Sirkuit Mandalika ke penjuru dunia akan memberi pesan, Indonesia adalah destinasi pariwisata yang memiliki daya tarik.

Muchlas menghitung akan ada sekitar 480 juta sektor rumah tangga yang ikut menonton. Sementara ajang tersebut dalam satu musim ditonton oleh sekitar 5 miliar orang dari seluruh dunia.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Potensi Sirkuit Mandalika

Sirkuit Mandalika yang terletak di Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, tidak hanya menawarkan arena balapan melainkan juga keindahan alam untuk pengunjungnya. Sirkuit ini dibangun di pinggir pantai yang menghadap langsung ke laut biru.

Keindahan pasir putih dengan bentangan laut biru yang luas serta bukit-bukit kecil di sekelilingnya akan makin menambah keindahan dari sirkuit ini, sekaligus menjadi pembeda dari sirkuit-sirkuit lainnya yang kebanyakan berada di kawasan perkotaan dan remote area yang tidak memiliki daya pikat.

“Setelah MotoGP dilaksanakan di Sirkuit Mandalika, akan banyak investor yang antre panjang. Kelebihan dan keindahan Sirkuit Mandalika sudah enggak perlu dipertanyakan, karena potensi yang ditawarkannya sudah sangat menjanjikan," ujarnya.

Selain itu, Dosen Institut Bisnis Muhammadiyah Bekasi ini menambahkan, kehadiran para pembalap MotoGP yang pawai menunggangi sepeda motornya ke Istana Negara, kemudian melakukan parade di jalanan Ibu Kota, menimbulkan kebahagiaan bagi masyarakat.

“Ini seolah melengkapi beragam survei yang selama ini dilakukan sejumlah Lembaga, yang menyebut kepuasan publik cukup tinggi terhadap kinerja Presiden Jokowi-Wapres Ma’ruf Amin,” ujarnya.

3 dari 3 halaman

Infografis

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS