Sukses

Alasan Pemprov DKI Beri Tanda di Rumah Isolasi Mandiri Covid-19

Liputan6.com, Jakarta - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menuturkan alasan pihaknya memasang pengumuman atau penanda di rumah yang digunakan isolasi pasien Covid-19.

Menurut dia, dengan tanda isolasi mandiri Covid-19 itu, berguna menginformasikan masyarakat sekitar.

"Harus diberi tanda, supaya orang yang bertugas mengerti, lingkungan masyarakat tahu, keluarga tahu, semua tahu," kata Riza di Balaikota, Jakarta Pusat, Kamis (1/10/2020)

Dia juga menyatakan, tanda tersebut juga untuk memberikan tanggung jawab masing-masing pihak yang bertugas untuk memahami protokol kesehatan Covid-19 secara ketat.

"Supaya semuanya memahami tugas dan tanggung jawab masing-masing. Semua harus diberi tanda agar tidak salah," jelas Riza.

 

2 dari 3 halaman

Isolasi Mandiri

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan telah mengizinkan pasien Covid-19 di Ibu Kota untuk melaksanakan isolasi mandiri di rumah dengan sejumlah persyaratan.

Hal tersebut berdasarkan Keputusan Gubernur (Kepgub) Nomor 980 Tahun 2020 tentang prosedur Pengelolaan Isolasi Terkendali dalam Rangka Penanganan Covid-19.

Prosedur yang harus dipenuhi yakni harus dilakukan pemantauan kondisi kesehatan pasien secara berkala oleh Puskesmas setempat. Untuk pengawasannya dilakukan oleh lurah dan gugus tugas tingkat RT ataupun RW.

Lalu lurah tersebut juga harus menempelkan atau memasang pengumuman bahwa orang yang berada di rumah tersebut sedang melakukan isolasi mandiri.

"Pasien juga harus selalu proaktif berkomunikasi dengan petugas kesehatan. Manfaatkan fasilitas telemidicine atau sosial media kesehatan," kata Anies dalam Kepgub tersebut yang dikutip Liputan6.com, Kamis (1/10/2020).

Selanjutnya, pasien yang melakukan isolasi dilarang berpergian keluar rumah dan tidak pergi bekerja ataupun ke ruang publik. Pasien tersebut juga dilarang berinteraksi langsung dengan keluarga atau kerabat selama masa isolasi terkendali.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: