Sukses

Bamusi Minta Jangan Ada Kelompok Gunakan Isu Agama untuk Memecah Belah Bangsa

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Baitul Muslimin Indonesia (Bamusi) Zuhairi Misrawi mensinyalir ada pihak-pihak yang mencoba menggunakan isu agama, untuk kepentingan politiknya.

"Ada pihak-pihak yang secara sengaja hendak menggunakan agama sebagai alat politik yang memecah belah dengan cara mengembuskan fitnah dan provokasi yang tidak bertanggung jawab. Ini tentunya sangat disayangkan," kata pria yang akrab disapa Gus Mis dalam keterangannya, Rabu (8/7/2020).

Dia pun melihat ada pihak-pihak mencoba menyebarluaskan informasi yang menyesatkan dan menebarkan fitnah terhadap khazanah pemikiran Presiden RI pertama Sukarno atau Bung Karno. Terlebih soal istilah 'Ketuhanan yang Berkebudayaan', yang seolah-olah ingin mengubah sila pertama Pancasila.

"Mereka ingin mengaburkan pemikiran dan jasa Bung Karno dalam menggali Pancasila. Padahal Bung Karno dalam Pidato Pancasila 1 Juni 1945 menegaskan pentingnya Ketuhanan Yang Maha Esa," tutur Gus Mis.

 

2 dari 3 halaman

Bukan Negara Sekuler

Adapun apa yang disampaikan Bung Karno, menegaskan Indonesia bukan negara sekuler dan tidak akan pernah menjadi negara sekuler. Karena dengan Ketuhanan Yang Maha Esa, hakikatnya setiap warga bertuhan.

Menurut Gus Mis, Bung Karno ingin menyampaikan bahwa Bertuhan harus mempunyai budi pekerti yang luhur, saling menghormati, saling menghargai, tidak egois.

"Cara Bertuhan yang seperti itu, menurut Bung Karno disebut Ketuhanan yang berkebudayaan," pungkasnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: