Sukses

1001 Napi Cipinang Dapat Remisi, Empat di Antaranya Koruptor

Liputan6.com, Jakarta - Sebanyak 1.001 narapidana (napi) Lembaga pemasyarakatan (Lapas) Klas I Cipinang, Jakarta Timur mendapatkan remisi Hari Raya Idul Fitri 2018. Empat orang di antaranya merupakan napi kasus korupsi.

Kepala Lapas Klas I Cipinang, Slamet Prihantara menjelaskan, seluruh napi yang diusulkan dapat remisi Idul Fitri ke Direktur Jenderal Hak Asasi Manusia (Dirjen HAM) melalui sistem daring, diterima.

"Diusulkan remisi khusus tahun ini adalah 1.001 orang. Ternyata usulan tersebut disetujui oleh pemerintah melalui Dirjen HAM. Semua yang diusulkan Lapas Cipinang, alhamdulilah mendapatkan yang diharapkan," papar Slamet, Jakarta, Jumat (15/6/2018).

Setidaknya di Hari Raya Idul Fitri ada 987 napi memperoleh remisi khusus satu. Sedangkan, 14 napi mendapatkan remisi khusus dua.

"Remisi ada dua kategori. Remisi khusus satu mendapatkan potongan masa tahanan rata-rata satu bulan. Remisi khusus dua mendapatkan potongan 14 hari," Slamet menjelaskan.

Menurut dia, di antara napi yang mendapat remisi Idul Fitri itu, empat orang merupakan terpidana kasus korupsi.

"Kami usulkan 4 napi kasus korupsi. Alhamdulilah semuanya mendapatkan remisi khusus satu," ungkap dia.

Slamet berharap, napi yang menghirup udara bebas tidak melakukan kriminal kembali.

"Sekeluarnya menjadi manusia yang utuh. Mudah-mudahan menjadi baik di mata Allah dan hidupnya sendiri," lanjut dia.

 

1 dari 2 halaman

Syarat Dapat Remisi

Kepala Seksi Registrasi Lapas Cipinang, Prayoga menjelaskan persyaratan Napi Koruptor diusulkan mendapatkan remisi. Ada hal-hal yang harus dipenuhi.

"Kenapa mendapatkan remisi Karena sudah memenuhi persyaratan. Pernah menjadi Justice collaborator, membayar denda, dan juga membayar uang pengganti," terang dia.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Artikel Selanjutnya
Akbar Tandjung Sepakat Aturan KPU Larang Mantan Napi Korupsi Nyaleg
Artikel Selanjutnya
Soal Mantan Napi Korupsi Jadi Caleg, Ini Saran Jokowi ke KPU