Sukses

Jokowi: Bom Bunuh Diri di Polrestabes Surabaya Tindakan Biadab

Liputan6.com, Jakarta - Serangan bom bunuh diri kembali terjadi di Surabaya, Jawa Timur tepatnya di depan Mapolrestabes Surabaya, Senin (14/5/2018) pagi. Presiden Joko Widodo atau Jokowi menyatakan tindakan terorisme itu pengecut dan biadab.

"Setelah kejadian di tiga lokasi di Surabaya kemarin, malamnya ada kejadian lagi di Sidoarjo. Pagi ini terjadi lagi bom bunuh diri di Polrestabes Surabaya. Ini adalah tindakan pengecut yang tidak bermartabat, tindakan biadab," ujar Jokowi di JI Expo, Kemayoran, Jakarta.

Jokowi menegaskan, akan melawan dan membasmi teroris sampai ke akar-akarnya.

"Saya sampaikan ke polisi, saya perintahkan ke Kapolri untuk tegas tidak ada kompromi dalam melakukan tindakan di lapangan untuk menghentikan aksi teroris ini," Jokowi menegaskan.

 

1 dari 2 halaman

Bom Bunuh Diri di Polrestabes Surabaya

Surabaya kembali diguncang bom. Pagi ini bom meledak di Markas Polrestabes Surabaya.

"Meledak sekitar pukul 08.50 WIB," kata Kabid Humas Polda Jawa Timur Kombes Frans Barung Mangera saat dihubungi Liputan6.com, Senin (14/5/2018).

Barung belum merinci ledakan tersebut. Menurut dia, polisi masih melakukan sterilisasi di lokasi kejadian.

Sementara Markas Besar Kepolisian juga membenarkan jika pos penjagaan di Mapolrestabes Surabaya diduga dibom.

"Iya benar, diduga dibom," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Polri Muhammad Iqbal.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Artikel Selanjutnya
Kritik Presiden karena Bom Surabaya, Jerinx SID Diingatkan Fans
Artikel Selanjutnya
Tragedi Bom Gereja di Surabaya, Ummi Pipik: Hatiku Tercabik-cabik