Sukses

Ilmuwan Ungkap Qatar Tetap Hadapi Risiko Perubahan Iklim, meski Kaya Sumber Energi

Liputan6.com, Jakarta - Di taman pinggiran kota dekat Doha, ibu kota Qatar, udara sejuk dari ventilasi di tanah memanjakan para pejalan pada November yang panasnya mencapai hampir 32 derajat celcius. Taman kecil dengan jalur ber-AC adalah ilustrasi dari jawaban tuan rumah Piala Dunia Qatar 2022.

Setidaknya hal itu bisa dilakukan sejauh ini, terhadap meningkatnya suhu yang dihadapi orang-orangnya. Negara Teluk Arab yang kaya itu mampu membayar tindakan adaptif ekstrem berkat gas alam yang diekspornya hingga ke seluruh dunia.

Sebuah semenanjung kecil yang menjorok ke Teluk Persia, Qatar terletak di wilayah yang berada di luar Kutub Utara, mengalami pemanasan lebih cepat daripada tempat lain di dunia. "Ini sudah buruk. Dan itu semakin buruk," kata Jos Lelieveld, seorang ahli kimia atmosfer di Institut Max Planck Jerman, dikutip dari Japan Today, Jum'at (2/12/2022).

Sebagian alasannya adalah air Teluk Persia yang memanas, laut dangkal dan sempit yang berkontribusi terhadap kelembapan yang mencekik di Qatar selama beberapa bulan. "Ini lingkungan yang cukup sulit. Ini cukup bermusuhan," kata Karim Elgendy, seorang rekan di think tank Chatham House yang berbasis di London.

Tanpa kemampuannya untuk membayar makanan impor, AC yang berat, dan air laut yang didesalinasi, katanya, negara kontemporer tidak akan ada. Qatar disebut telah menghadapi kenaikan suhu yang signifikan dibandingkan dengan masa pra-industri.

Sementara itu para ilmuwan dan orang lain yang peduli tentang perubahan iklim sedang mencoba untuk menjaga Bumi secara keseluruhan dari pemanasan rata-rata lebih dari 2 derajat Celcius (3,6 derajat Fahrenheit). Penelitian menunjukkan itu akan sangat mengganggu, membuat banyak orang kehilangan tempat tinggal, menggenangi garis pantai dan menghancurkan ekosistem.  

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Negara Terpanas di Dunia

Qatar adalah salah satu negara terpanas di dunia dan akan mengalami lebih banyak lagi panas ekstrem, banjir, kekeringan, serta badai pasir dan debu. "Qatar harus menanggung kerugian yang sangat besar dalam hal dampak perubahan iklim,” kata Mohammed Ayoub, seorang profesor di Institut Riset Lingkungan dan Energi di Universitas Hamad bin Khalifa Qatar. 

Jika Qatar adalah salah satu negara terkaya di dunia per kapita, itu juga salah satu yang paling berpolusi per orang. Di sekitar negara ini sedikit lebih kecil dari negara bagian Connecticut AS, SUV besar adalah pemandangan umum, diisi dengan bensin murah.

AC meledakkan bagian dalam bangunan sepanjang tahun. Bahkan air minum negara itu padat energi, dengan hampir semuanya berasal dari pabrik desalinasi yang membakar bahan bakar fosil untuk menghasilkan tenaga yang diperlukan untuk menekan air laut melalui filter kecil agar dapat dikonsumsi.

Dalam beberapa tahun terakhir, Qatar telah melangkah maju membuat janji iklim. Pada pembicaraan iklim Paris 2015, mereka tidak berkomitmen untuk mengurangi emisi, tetapi menetapkan tujuan enam tahun kemudian untuk mengurangi emisi 25 persen pada 2030.

Salah satu caranya adalah dengan menggunakan penangkapan dan penyimpanan karbon di fasilitas produksi gas, teknologi yang banyak dibahas namun belum dikerahkan dalam skala besar. Belum lama negara ini juga menghubungkan pembangkit listrik tenaga surya ke jaringan listriknya yang dapat memberi daya 10 persen dari kebutuhan energi negara dengan kapasitas penuh.

 

3 dari 4 halaman

Sistem Metro

Di Doha, terdapat sistem metro baru, lebih banyak ruang hijau dan taman, serta distrik kelas atas Msheireb yang dirancang untuk memanfaatkan aliran angin alami. Tetapi tidak jelas apakah Qatar dapat mencapai target pengurangannya dalam tujuh tahun.

Pada konferensi iklim PBB baru-baru ini di Mesir, menteri lingkungan Qatar Sheikh Faleh bin Nasser bin Ahmed bin Ali Al Thani mengatakan bahwa negara itu "bekerja untuk menerjemahkan ambisi ini menjadi fakta". Kementerian Lingkungan Hidup dan Perubahan Iklim tidak menanggapi berbagai permintaan dari The Associated Press untuk mengomentari rencana pengurangan emisinya.

Di masa lalu, dikatakan bahwa salah satu upaya utama adalah mendiversifikasi ekonomi Qatar. Banyak pengamat mengatakan menjadi tuan rumah Piala Dunia adalah bagian dari percabangan minyak dan gas menjadi tujuan hiburan dan acara.

Tetapi untuk mengadakan acara tersebut, Qatar membangun infrastruktur dalam jumlah besar selama periode 12 tahun dengan jejak karbon yang sangat besar, meskipun diklaim sebaliknya. "Mereka tidak dapat melakukan diversifikasi tanpa mengeluarkan uang," kata Elgendy. "Dan uang itu akan datang dari minyak dan gas. Ini sedikit teka-teki,".

4 dari 4 halaman

Permintaan Global untuk Gas

Pejabat Qatar dan beberapa akademisi berpendapat bahwa mengekspor gas alam cair ke dunia dapat membantu transisi ke energi bersih karena bahan bakar fosil kurang berpolusi dibandingkan minyak dan batu bara. Pandangan tersebut semakin tidak didukung oleh sains karena semakin jelas tingkat kebocoran infrastruktur gas alam.

Gas alam yang bocor jauh lebih berbahaya bagi iklim daripada karbon dioksida, berton-ton. Awal tahun ini, raksasa gas milik negara Qatar Energy bergabung dengan ikrar yang dipimpin oleh industri untuk mengurangi hampir semua emisi metana dari operasinya pada tahun 2030. Metana adalah konstituen utama gas alam.

Namun peralihan nyata dari bahan bakar fosil belum dimulai di sini. Setelah invasi Rusia ke Ukraina, perlombaan Eropa untuk mengganti gas dari negara itu membuat Qatar di antara produsen dan eksportir gas alam terbesar dunia berada di posisi terdepan untuk mendapatkan keuntungan.

Qatar menandatangani kesepakatan baru dengan beberapa perusahaan energi, termasuk perjanjian 27 tahun baru-baru ini untuk menyediakan gas alam cair ke perusahaan minyak dan gas China, Sinopec. "Sejak perang di Ukraina, semua orang berbicara dengan Qatar sekarang untuk melihat apakah mereka bisa mendapatkan gas itu," kata Elgendy.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS