Sukses

Korea Selatan Tambah 230 Penerbangan Internasional Mulai Juni 2022

 

Liputan6.com, Jakarta - Korea Selatan telah memutuskan untuk menambah 230 penerbangan internasional tambahan bulan depan. Hal itu untuk memenuhi permintaan perjalanan yang meningkat di tengah melemahnya pandemi.

Dengan tambahan itu, jumlah penerbangan internasional mingguan akan mencapai 762 pada Juni, naik dari 532 pada Mei dan 420 pada April, kata Menteri Dalam Negeri Lee Sang-min selama pertemuan tanggapan COVID-19 pada Jumat, 13 Mei 2022, dikutip dari Korea Herald, Sabtu (14/5/2022).

Mulai 23 Mei 2022, pemerintah juga akan mengambil hasil rapid antigen test bagi pemudik yang datang ke Korea Selatan. Sebelumnya, pemerintah hanya menerima pemudik dengan hasil uji reaksi berantai polimerase.

Mulai 1 Juni, kedatangan internasional akan diizinkan untuk menerima tes PCR dalam waktu tiga hari setelah kedatangan mereka. Mereka saat ini diberi mandat untuk mengikuti tes pada hari kedatangan.

Keputusan pemerintah datang di tengah meningkatnya permintaan perjalanan internasional, yang mengikuti pencabutan aturan jarak sosial utama oleh pemerintah. Bahkan setelah negara itu mencabut aturan jarak sosial dan mandat masker luar ruangan, jumlah kasus COVID-19 harian tetap relatif rendah.

Keputusan pemerintah datang di tengah meningkatnya permintaan perjalanan internasional, yang mengikuti pencabutan aturan jarak sosial utama oleh pemerintah. Bahkan setelah negara itu mencabut aturan jarak sosial dan mandat masker luar ruangan, jumlah kasus COVID-19 harian tetap relatif rendah.

Menurut Lee, jumlah rata-rata mingguan infeksi yang dilaporkan antara Kamis dan Jumat pekan lalu turun 12,7 persen dalam seminggu. Pada Jumat, 13 Mei 2022, Korea Selatan menambahkan 32.451 infeksi COVID-19 baru, tetap di bawah 40.000 selama dua hari berturut-turut. Penghitungan turun dari 35.906 pada hari Kamis tetapi naik dari 26.701 seminggu yang lalu.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pasien Kritis

Jumlah pasien yang sakit kritis mencapai 347 pada Kamis tengah malam, turun tujuh dari sehari sebelumnya. Kasus yang parah bertahan di 300-an untuk hari keempat berturut-turut.

Negara ini melaporkan 52 kematian akibat COVID-19, tersisa di bawah 100 selama sekitar dua minggu sekarang. Lee mencatat bahwa pemerintah menyadari bahwa sejumlah besar kematian COVID-19 masih berasal dari fasilitas perawatan lansia.

Lee mengatakan pemerintah akan memeriksa fasilitas perawatan lansia setempat dan meminta mereka untuk melengkapi sistem ventilasi yang tepat dan mengamankan petugas kesehatan yang cukup untuk menangani pasien COVID-19. Selain itu, pemerintah akan mengamankan obat COVID-19 oral yang cukup untuk mengobati 1 juta pasien, kata Lee.

Pemerintah juga akan menyesuaikan batas usia minum obat oral untuk memasukkan pasien yang lebih muda, terutama mereka yang memiliki penyakit yang mendasarinya. Di bawah aturan baru, pasien berusia setidaknya 12 tahun akan dapat minum obat oral jika mereka memiliki penyakit yang mendasarinya.

Saat ini, pasien COVID-19 yang berusia 60 tahun ke atas memenuhi syarat untuk pengobatan oral, sementara pasien berusia 40 tahun ke atas dapat diberi resep obat oral jika mereka memiliki penyakit yang mendasarinya. Sementara itu, untuk pertama kalinya Menteri Dalam Negeri yang baru menjadi tuan rumah pertemuan tanggapan COVID-19.

3 dari 4 halaman

Lebih Menyenangkan

Terkait COVID-19, Kementerian Kesehatan Jerman mengatakan akan terus mewajibkan semua penumpang di atas usia 6 tahun untuk mengenakan masker medis dalam penerbangan ke, dari atau di dalam negeri, meskipun masker tersebut dapat dilepas saat makan.

Kabar tersebut menjadi dorongan bagi sektor penerbangan Eropa yang masih berusaha untuk kembali ke level sebelum pandemi. Jumlah negara yang telah menghapus semua pembatasan masuk terkait COVID bertambah dan banyak juga yang mengabaikan aturan domestik tentang masker dan jarak sosial.

Sentimen serupa dari Airports Council International (ACI). “Panduan baru ini menandai langkah lain dalam pemulihan yang aman dari penerbangan dan pariwisata Eropa, sama seperti permintaan yang meningkat dengan cepat dan prospek untuk Musim Panas terlihat sangat positif,” Olivier Jankovec, Direktur Jenderal ACI EROPA mengatakan.

Dia melanjutkan: “Ini akan membuat pengalaman perjalanan jauh lebih menyenangkan dan juga akan membantu memudahkan operasi – sambil menjaga penumpang dan staf tetap aman.”

 

 

4 dari 4 halaman

Dorongan Sektor Penerbangan

Namun, regulator dan maskapai nasional masih memiliki ruang lingkup untuk menuntut penutup wajah dan hidung oleh penumpang dan staf. Kementerian Kesehatan Jerman mengatakan akan terus mewajibkan semua penumpang di atas usia 6 tahun untuk mengenakan masker medis dalam penerbangan ke, dari atau di dalam negeri, meskipun masker tersebut dapat dilepas saat makan.

Kabar tersebut menjadi dorongan bagi sektor penerbangan Eropa yang masih berusaha untuk kembali ke level sebelum pandemi. Jumlah negara yang telah menghapus semua pembatasan masuk terkait COVID bertambah dan banyak juga yang mengabaikan aturan domestik tentang masker dan jarak sosial. Pada Rabu, pemerintah Prancis mengumumkan bahwa masker tidak lagi wajib di transportasi umum mulai 16 Mei 2022.

Menteri Kesehatan Olivier Véran bersikeras bahwa mengenakan masker masih "disarankan" di ruang dalam ruangan. Ada juga laporan di seluruh Eropa tentang penundaan di bandara dan antrian besar karena sektor ini berjuang dengan permintaan yang kembali.