Sukses

Kematian COVID-19 Jawa Timur Tinggi, Kemenkes: Lebih Ketat Terapkan Protokol Kesehatan

Liputan6.com, Surabaya Tingkat kematian COVID-19 di Jawa Timur yang masih terbilang tinggi menjadi perhatian Tim Taskforce Kementerian Kesehatan. Data Satuan Tugas Penanganan COVID-19 per 30 September 2020, jumlah kematian COVID-19 di Jawa Timur tercatat 30 orang meninggal dunia.

Jumlah tersebut termasuk tertinggi dari 34 provinsi. Secara nasional, kematian COVID-19 kemarin, bertambah 139, sehingga total akumulatif 10.740 orang meninggal dunia.

"Kita harus bekerja keras menurunkan angka kematian di Provinsi Jawa Timur ini. Caranya, lebih ketat menerapkan protokol kesehatan," ujar Staf Ahli Menteri Bidang Ekonomi Kesehatan Kementerian Kesehatan RI H.M Subuh dalam kunjungan kerja Tim Taskforce di RSUD dr. Soetomo Surabaya, Jawa Timur, Rabu (30/9/2020).

"Protokol kesehatan ini harus benar-benar diterapkan di tiap kabupaten/kota di Provinsi Jawa Timur."

 

**Ingat #PesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 5 halaman

Kawal Pendataan dengan Baik

Untuk menurunkan kematian COVID-19, definisi operasional juga harus dijalankan dengan baik.

"Dicek, mana yang meninggal karena COVID-19 atau adanya penyakit penyerta (komorbid) sesuai dengan panduan yang ada, baik dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) maupun Kementerian Kesehatan," lanjut Subuh sebagaimana keterangan resmi yang diterima Health Liputan6.com.

Menanggapi hal tersebut, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur Herlin Ferliana mengungkapkan, timnya akan bekerja keras untuk mengawal rumah sakit dalam memberikan pelayanan pasien COVID-19.

"Kami juga akan mengawal pendataan dengan baik. Yang jelas kami berupaya keras untuk mengawal semua pasien di rumah sakit," terang Herlin.

3 dari 5 halaman

Bantuan Tim Taskforce

Kunjungan Kerja Tim Taskforce Kementerian Kesehatan diakhiri dengan peninjauan Rumah Sakit Lapangan dan peninjauan LAB PCR Balai Besar Teknik Kesehatan Lingkungan Pengendalian penyakit (BTKLPP) Surabaya.

Tim Taksforce turut memberikan bantuan kepada BBTKLPP Surabaya berupa:

Hansdcoen sejumlah 30 kotak

Coolbox sejumlah 6 buah

Ice gel sejumlah 50 pack

• Kantong plastik bio H2 sejumlah 250 lembar

Transpot swab sejumlah 300 buah

• Termometer stainles sejumlah 6 buah

• Tisu sejumlah 15 kotak

• Plastik klep sejumlah 9 pack

"Dan bantuan untuk Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur berupa masker hijab sejumlah 40 kotak," tutup Subuh.

 

4 dari 5 halaman

Infografis Skenario Tekan Covid-19 di Jawa Timur

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Menarik Berikut Ini: