Sukses

Pakar Satgas COVID-19: Persentase Kematian COVID-19 Jawa Barat di Bawah Nasional dan Dunia

Liputan6.com, Jakarta Tim Pakar Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Dewi Nur Aisyah menyebut, persentase kematian COVID-19 di Jawa Barat termasuk kecil (rendah). Persentase yang dihimpun per 9 Agustus 2020 ini di bawah angka nasional dan rata-rata dunia.

"Kalau kita lihat angka kematian di Jawa Barat termasuk kecil, dilihat dari seluruh jumlah kasus positif. Persentase kematiannya 3,01 persen di bawah nasional dan di bawah rata-rata dunia," ungkap Dewi saat sesi dialog di Media Center Satgas COVID-19, Graha BNPB, Jakarta, Senin (10/8/2020).

Persentase kematian COVID-19 secara nasional sebesar 4,5 persen dari kasus yang terkonfirmasi, sedangkan angka kematian COVID-19 rata-rata dunia sekitar 4,2 persen dari seluruh kasus terkonfirmasi.

"Kita melihat ada angka kematian yang cukup baik. Artinya, pasien-pasien sudah tertangani dengan baik, sehingga angka kematiannya juga termasuk kecil. Jadi, meskipun banyak yang tertular, pasien ditangani dengan baik di rumah sakit sehingga angka kematiannya rendah," lanjut Dewi.

"Melihat kondisi ini, pasien-pasien juga banyak yang sembuh. Ini satu hal baik yang kita lihat di sini (data perkembangan COVID-19 di Jawa Barat)."

2 dari 3 halaman

Kabupaten/Kota dengan Jumlah Kasus Kematian

Dewi menunjukkan, rincian kabupaten/kota di Jawa Barat dengan jumlah kasus kematian tertinggi. Grafik menggambarkan jumlah kumulatif kematian setiap minggunya dan perkembangan yang terakhir per 9 Agustus 2020.

Ada lima kabupaten/kota dengan jumlah kematian kumulatif terbanyak, sebagai berikut:

1. Kota Depok (47 kasus)

2. Kota Bandung (46 kasus)

3. Bekasi (31 kasus)

4. Kota Bekasi (29 kasus)

5. Kota Bogor (19 kasus)

Adapun persentase meninggal dari positif COVID-19 tertinggi, antara lain:

1. Kota Tasikmalaya (7,41 persen)

2. Kota Cirebon (6,76 persen)

3. Kota Bandung (6,52 persen)

4. Bekasi (6,43 persen)

5. Garut (6 persen)

3 dari 3 halaman

Kematian dari Jumlah Penduduk

Data perkembangan kematian COVID-19 di Jawa Barat juga menunjukkan, angka kematian tertinggi yang dihitung dari jumlah penduduk (per 100.000 penduduk).

Ada lima kabupaten/kota dengan angka kematian tertinggi per 100.00 penduduk, yakni:

1. Kota Depok (2,53 per 100.000 penduduk)

2. Kota Bandung (1,85 per 100.000 penduduk)

3. Kota Bogor (1,81 per 100.000 penduduk)

4. Kota Bekasi (1,18 per 100.000 penduduk)

5. Bekasi (1,16 per 100.000 penduduk)

"Jadi, kita bisa melihat kabupaten/kota mana saja yang menyumbang angka kematian selama seminggu ini," ujar Dewi.