Sukses

RSPI Sulianti Saroso Bentuk Tim Khusus Siaga Hadapi Virus Corona

Liputan6.com, Jakarta Rumah Sakit Penyakit Infeksi (RSPI) Sulianti Saroso, Jakarta Utara merupakan salah satu rumah sakit yang selalu siap menerima rujukan penyakit infeksi, termasuk virus corona.

Direktur Medik dan Perawatan RSPI Sulianti Saroso Diany Kusumawardhani mengungkapkan, pihaknya sejauh ini siap siaga menghadapi virus corona.

"Kami sudah siap menghadapi virus corona. Kami punya dokter spesialis, termasuk spesialis infeksi. Kemudian kami punya ruang-ruang isolasi, baik isolasi khusus ketat atau isolasi lainnya," ungkap Diany di RSPI Sulianti Saroso, Jumat (24/1/2020), dari keterangan yang diperoleh Health Liputan6.com.

"Kami juga punya fasilitas laboratorium, radiologi, dan lainnya untuk menunjang diagnostik pasien-pasien yang terinfeksi."

Untuk penanganan segala macam infeksi, RSPI Sulianti Saroso punya kelompok kerja (pokja). Ketika kondisi darurat terjadi, pokja langsung cepat tanggap.

"Kami punya pokja untuk infeksi emergency khusus. Jadi, kalau setiap kali ada kasus infeksi emergency apapun juga, pokja ini akan bekerja," Diany menerangkan.

"Dan kami memang sudah biasa menangani kasus infeksi, terlebih lagi sudah punya tim khusus dan terlatih sejak awal."

Jika ada pasien dari rumah sakit lain yang mengalami gejala mirip virus corona Wuhan, seperti demam dan sesak napas dapat dirujuk ke RSPI Sulianti Saroso.

"Intinya kalau memenuhi kriteria gejala penyakit tersebut, maka pasien bisa dirujuk ke tempat kami dari manapun. Termasuk kalau ada masyarakat yang merasakan gejala dengan kriteria ingin memastikan, apakah terpapar virus corona atau tidak," jelas Diany.

"Bisa kok datang ke tempat kami. Kami akan lakukan pemeriksaan sesuai dengan gejala yang dikeluhkan."

2 dari 3 halaman

Jumlah kasus terus bertambah

Sebelumnya, Singapura melaporkan satu kasus positif virus corona. Siang ini (24/1), ada dua lagi kasus baru Virus Corona Wuhan yang terdeteksi. Kasus baru ini masih punya keterkaitan dengan pasien pertama yang muncul di Singapura pada Kamis kemarin.

Salah satu pasien baru yang mengidap Virus Corona Wuhan adalah pria berusia 37 tahun. Ia adalah putra dari pasien pertama. Pasien baru lainnya wanita berusia 53 tahun yang baru saja tiba dari Wuhan, Singapura, pada 21 Januari lalu dengan penerbangan maskapai Scoot. Ketika sampai, ia langsung demam, batu-batuk, dan menggigil.

Data terbaru, China mengkonfirmasi 830 kasus dengan 26 diantaranya meninggal dunia. Taiwan 1 kasus. Jepang 2 kasus. Thailand 4 kasus, Hong Kong 2 kasus, Macau 2 kasus, Korea Selatan 2 kasus, Amerika 1 kasus, Vietnam 2 kasus dan terbaru Singapura 1 kasus.

3 dari 3 halaman

Simak video menarik berikut ini:

Loading