Sukses

Tusuk Jari Pakai Jarum demi Obati Stroke Justru Bisa Infeksi

Liputan6.com, Jakarta Salah satu cara pengobatan stroke yang pernah jadi viral adalah tusuk jari pakai jarum. Sayangnya, cara tersebut keliru dan bisa memperburuk kondisi pasien stroke.

Usai acara talkshow penanganan stroke di Hotel Double Tree, Jakarta, dokter spesialis saraf Mohammad Kurniawan menerangkan, tusuk jari pakai jarum bisa membuat pembuluh darah di otak pecah.

"Jari ditusuk-tusuk, potensi makin tinggi buat pecah pembuluh darah di otak. Apaalgi kalau ditusuknya pakai jarum yang tidak steril," kata Kurniawan, ditulis Jumat (21/9/2018).

Baca terkait: Dokter Saraf Tak Anjurkan Terapi Kejut Listrik untuk Pasien Stroke

Jika ditusuk dengan jarum yang tidak steril, maka infeksi bisa terjadi. Permasalahan pun kian rumit. Pasien tidak hanya menderita stroke, tapi juga stroke dan infeksi.

 

 

Simak video menarik berikut ini:

2 dari 2 halaman

Tak dianjurkan terapi kejut listrik

Ada pula pengobatan alternatif stroke berupa terapi kejut listrik. Cukup dengan colokan, kabel, dan lempengan, kejutan listrik dipercaya membuka sumbatan pada pembuluh darah pasien stroke. Aliran darah akan kembali lancar.

"Itu yang salah. Stroke berarti ada penyempitan pembuluh darah di otak. Untuk penanganan, bukan dengan kejutan listrik. Ini karena sel otak bekerja dengan impuls kimia, bukan kejutan listrik," Kurniawan menjelaskan.

Untuk terapi kejutan listrik pasien stroke, Kurniawan juga tidak menganjurkan. Belum ada bukti ilmiah tentang terapi kejutan listrik. Berbicara terapi harus ada bukti ilmiah. Bukti ilmiah pun harus didukung dengan penelitian ilmiah.

  • Stroke adalah kematian jaringan otak (infark serebral) yang terjadi karena berkurangnya aliran darah dan oksigen ke otak.
    Stroke

Penelitian Ungkap Pria Botak Punya Pesona, Bikin Luluh Hati

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Awas, Gangguan Irama Jantung Bisa Sebabkan Stroke
Artikel Selanjutnya
Pasien Stroke Bisa Sembuh Sepenuhnya, Asal...