Sukses

Libatkan Anak, KPAI Kecam Serangan Bom di Surabaya

Liputan6.com, Jakarta Aksi terorisme di Surabaya yang menyebabkan beberapa anak meninggal dunia dikecam Komisi Perlindungan Anak Indonesia. Terutama, karena dalam kasus ini anak-anak bukan hanya sebagai korban, tetapi juga dilibatkan sebagai pelaku.

"Kami mengecam keras penyerangan bom yang tidak berperikemanusiaan dimaksud. Apalagi anak dilibatkan. Ini pelanggaran serius dan tidak seharusnya terjadi," ucap Ketua KPAI, Susanto, ketika dihubungi Health Liputan6.com pada Senin (14/5/2018).

KPAI meminta agar dalang dari aksi ini bisa dihukum seberat- beratnya.

"Kami menduga, pelaku hanyalah operator lapangan. Ada inisiator utama yang menyuruh, sehingga perlu pendalaman lebih jauh," jelas Susanto.

KPAI sendiri mengucapkan bela sungkawa atas meninggalnya sejumlah korban, termasuk anak-anak dalam bom di Surabaya. Mereka terus berkoordinasi dengan pihak kepolisian untuk memastikan jumlah korban anak.

Simak juga video menarik berikut ini:

 

2 dari 2 halaman

Masyarakat Harus Berhati-hati

Selain itu, KPAI meminta agar masyarakat tidak perlu takut, melainkan selalu berhati-hati, serta terus bekerja sama dengan berbagai pihak kepolisian untuk mencegah kejadian semacam itu terulang.

"Kerja sama sinergis merupakan bentuk potensi kejadian berulang. Kerja sama sinergis merupakan kekuatan besar bagi upaya mewujudkan kehidupan yang aman, damai, dan tanpa teror," ucap Susanto.

Artikel Selanjutnya
Momen Hardiknas, KPAI Dorong Pemerintah Dirikan Sekolah Ramah Anak
Artikel Selanjutnya
KPAI Sebut Intimidasi Anak Saat Car Free Day sebagai Tindak Pidana