Sukses

14 Juni 2017: Penembakan di Lapangan Bisbol Anggota Kongres AS

Detik-detik menegangkan terjadi di arena baseball yang digunakan para anggota Kongres AS saat penembakan terjadi.

Liputan6.com, Virginia - Tepat hari ini, 7 tahun yang lalu, seorang pria bersenjata melepaskan tembakan saat sesi latihan bisbol kongres yang berlokasi di Alexandria, Virginia, AS. Melukai Ketua Fraksi Mayoritas DPR Steve Scalise, anggota pasukan pengamanannya, seorang staf kongres, dan juru lobi dalam sebuah insiden yang menurut senator Rand Paul bisa saja menjadi adegan "pembantaian".

Mengutip Politico, Jumat (14/6/2024), tidak ada korban jiwa akibat penembakan pada 14 Juni 2017 tersebut, dan aparat penegak hukum mengatakan bahwa pelaku penembakan telah ditahan.

Presiden AS saat itu, Donald Trump, kemudian mengumumkan dalam sebuah pidato yang disiarkan di televisi bahwa pelaku penembakan telah tewas.

Seorang sumber penegak hukum mengidentifikasi pelaku penembakan itu adalah James T. Hodgkinson, berusia 66 tahun, dari Illinois.

Presiden menyebut Scalise sebagai "teman yang sangat baik," "seorang patriot" dan "pejuang," dan mengatakan bahwa doa dari keluarga, bangsa, dan dunia menyertainya.

"Kita mungkin memiliki perbedaan, tetapi pada saat-saat seperti ini, kita sebaiknya mengingat bahwa setiap orang yang bertugas di ibu kota negara kita berada di sini karena mereka mencintai negara kita. Kita semua sepakat bahwa kita diberkati menjadi orang Amerika,” kata Trump dalam pernyataannya, yang disampaikan dari Ruang Diplomatik Gedung Putih.

Kepala Kepolisian Alexandria dan U.S. Capitol, bersama dengan agen khusus FBI yang bertanggung jawab atas kantor lapangan di Washington, menolak untuk mengidentifikasi pelaku penembakan atau mengatakan apakah dia bekerja sama dengan pihak berwenang atau tidak.

Kepala Kepolisian Alexandria memberikan jaminan bahwa selama penyelidikan berlangsung, lingkungan di sekitar lokasi kejadian dipastikan aman. Dia juga mengatakan bahwa FBI yang memimpin penyelidikan.

Kepala Polisi Alexandria, Michael Brown mengonfirmasi bahwa lima orang telah dibawa ke rumah sakit setempat, namun ia tidak mau mengatakan apakah pelaku penembakan termasuk dalam daftar tersebut, dan ia juga tidak mau menyebutkan nama-nama korban. Pada konferensi pers sebelumnya, Brown mengatakan bahwa pria bersenjata itu telah dibawa ke rumah sakit setempat.

Kepala Polisi Capitol, Matthew Verderosa mengkonfirmasi bahwa beberapa petugas dari Divisi Perlindungan Pejabat Departemen telah terluka, tetapi tidak mengatakan berapa banyak, apa cedera mereka, atau mengidentifikasi mereka. 

Dia mengatakan bahwa para petugas yang terluka berada dalam "kondisi baik" dan "tidak mengalami cedera yang mengancam nyawa pada saat ini."

Verderosa mengkonfirmasi bahwa petugas Kepolisian Capitol telah baku tembak dengan pria bersenjata tersebut.

Tim Slater, agen khusus FBI, saat itu mengatakan bahwa masih terlalu dini untuk menyebut insiden tersebut sebagai tindakan terorisme atau menentukan apakah itu merupakan upaya pembunuhan. Demikian juga, ia tidak dapat mengatakan apakah anggota Kongres secara khusus menjadi target atau tidak.

 

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Sedang Berlatih saat Penembakan Terjadi

Pihak kantor Scalise mengatakan bahwa ia sudah menjalani operasi dan sekarang dalam kondisi stabil setelah ditembak di bagian pinggul. Dia dibawa ke Rumah Sakit MedStar di Washington. 

Pemimpin Mayoritas DPR Kevin McCarthy, kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa Scalise telah selesai menjalani operasi.

“Sebelum menjalani operasi, ia dalam keadaan baik dan berbicara dengan istrinya melalui telepon. Dia berterima kasih atas tindakan berani dari Polisi Capitol AS, responden pertama, dan rekan-rekannya,” kata pihaknya. “Kami meminta Anda untuk selalu mengenang ketua dan mereka yang terluka dalam insiden ini dalam pikiran dan doa Anda.”

Di antara para korban adalah Zack Barth, koresponden legislatif di kantor Perwakilan Roger Williams, tulis anggota kongres itu melalui akun Twitter-nya. Williams, salah satu kapten tim bisbol GOP (tim bisbol yang terdiri dari anggota Partai Republik di Kongres Amerika Serikat), memposting bahwa Barth “menerima perawatan medis tetapi dalam keadaan baik dan diperkirakan akan pulih sepenuhnya.”

Korban lainnya, yang dikonfirmasi oleh Kevin Brady, adalah Matt Mika, seorang juru lobi untuk Tyson Foods dan mantan ajudan DPR GOP yang bekerja untuk Tim Walberg, yang menerima perawatan di Rumah Sakit Universitas George Washington di Washington.

Rumah sakit tersebut, yang sebelumnya mengatakan bahwa dua korban penembakan berada di sana dalam kondisi kritis, kemudian meralat pernyataannya dan mengumumkan bahwa salah satu pasien telah meninggal dunia. Rumah sakit tidak mengumumkan identitas pasien dan tidak mau mengatakan apakah pelaku penembakan yang meninggal adalah salah satu dari mereka.

Brady, bersama dengan Erik Paulsen dan John Shimkus muncul di Rumah Sakit GW untuk memeriksa Mika, setelah itu ketiganya mengatakan bahwa mereka akan melakukan perjalanan ke Pusat Rumah Sakit MedStar Washington untuk memeriksa Scalise.

Brady mengatakan kepada wartawan bahwa dia, Paulsen dan Shimkus adalah teman sekamar di Washington dengan Scalise dan juga rekan setimnya di tim bisbol.

Ada juga peningkatan keamanan di Capitol pada hari Rabu usai insiden. Polisi memblokir area di sekitar pintu masuk utama DPR dan Senat. Hanya anggota Kongres yang diizinkan masuk sementara yang lain diarahkan melalui ruang pengunjung.

Para anggota parlemen sedang berlatih untuk pertandingan bisbol tahunan kongres ketika penembakan terjadi di Alexandria, Virginia.

Roger Williams, kapten tim bisbol Partai Republik, mengatakan seorang pria bersenjata tiba di lapangan Alexandria sekitar pukul 7 pagi pada hari Rabu dan melepaskan tembakan.

Salah satu ajudannya tertembak dan mendapatkan perawatan medis, kata pihaknya. Senator Jeff Flake mengatakan dua anggota pasukan pengawal Scalise juga tertembak.

Mo Brooks menjelaskan bagaimana Scalise terluka dalam penembakan itu. "Dia merangkak ke lapangan tetapi meninggalkan jejak darah. Kami mulai memberinya cairan,” kata Brooks, yang tidak terkena tembakan.

Paul dengan jelas menceritakan kejadian tersebut, dan memberikan pujian kepada penegak hukum yang telah menyelamatkan nyawa. “Tidak ada yang akan selamat tanpa polisi Capitol Hill,” kata Paul. "pelakunya baru saja membunuh semua orang - dia pasti akan melakukannya. Itu akan menjadi sebuah pembantaian."

"Dan karena tidak ada pertahanan diri, lapangan itu pada dasarnya adalah ladang pembantaian. 

Jika Anda berlari keluar sementara si pembunuh masih menembak, dia bisa saja menembak siapa saja,” tambahnya.

 

3 dari 4 halaman

Pelaku Diyakini Bertanya Kepada Anggota Partai Sebelum Melancarkan Aksinya

Anggota DPR dari Partai Republik, John Duncan mengonfirmasi laporan sebelumnya bahwa seseorang yang diyakini sebagai pelaku penembakan, sempat bertanya apakah orang-orang yang berada di lapangan itu adalah anggota Partai Republik atau Partai Demokrat.

“Saya telah memberikan pernyataan kepada Departemen Kepolisian Alexandria pagi ini setelah saya mendengar tentang penembakan tersebut dan mereka meminta saya untuk datang ke sana karena saya sempat berinteraksi dengan seseorang di tempat parkir yang bertanya kepada saya apakah tim yang sedang berlatih itu adalah tim Partai Republik,” ujar Duncan.

Duncan mengatakan bahwa dia telah meninggalkan latihan lebih awal sebelum penembakan, dan mengatakan bahwa orang yang menanyakan pertanyaan sebelumnya itu adalah penembaknya “berdasarkan profil yang saya lihat di TV.”Sebelum menyampaikan pernyataannya di televisi, Trump mengeluarkan pernyataan pada hari Rabu yang mengatakan bahwa ia dan Wakil Presiden Mike Pence “sangat sedih” atas penembakan tersebut.

"Wakil Presiden dan saya mengetahui insiden penembakan di Virginia dan memantau perkembangannya dengan seksama. Kami sangat sedih dengan tragedi ini. hati dan doa kami bersama para anggota Kongres, staf mereka, Polisi Capitol, petugas tanggap pertama, dan semua yang terkena dampaknya,” kata presiden.

Trump kemudian menulis di Twitter, “Steve Scalise dari Louisiana, seorang teman dan patriot sejati, terluka parah tetapi akan pulih sepenuhnya. hati dan doa kami bersamanya."

Brooks mengidentifikasi beberapa anggota parlemen lainnya yang hadir pada latihan Rabu pagi itu, termasuk Paul dan Flake, serta Reps. Ron DeSantis, Chuck Fleischmann, Williams, Joe Barton dan Brad Wenstrup. Brooks mengatakan bahwa Wenstrup, seorang dokter medis, segera menangani para korban, termasuk Scalise.

“Saya merasa seperti kembali ke Irak sebagai ahli bedah,” kata Wenstrup, mantan ahli bedah tempur di Angkatan Darat AS."

Anggota DPR Gary Palmer juga mendapat perawatan medis, kata Brooks. Anggota kongres dari Alabama itu mengatakan bahwa pria bersenjata itu menembak dari belakang ruang istirahat base ketiga dan menggunakan senapan. Ia mengatakan bahwa pasukan pengawal yang melakukan perjalanan dengan beberapa anggota Kongres membalas tembakan.

“Dan saya melihat sekeliling dan di belakang base ketiga di ruang istirahat base ketiga, saya melihat sebuah senapan,” kata Brooks. "Dan saya melihat sedikit badan dan kemudian mendengar suara dentuman lalu menyadari ada penembak aktif. Pada saat yang sama saya mendengar Steve Scalise berteriak di dekat base kedua. Dia tertembak."

Anggota Kongres Alabama itu kemudian menjelaskan bahwa dia tidak pernah melihat Scalise kehilangan kesadaran, meskipun ada aliran darah sepanjang 15 kaki atau setara dengan 4,5 meter di belakangnya.

Brooks kemudian menyadari bahwa senapan itu adalah senjata semi-otomatis. “Senjata itu adalah senjata semi-otomatis,” katanya. "Senjata itu terus menembak ke arah orang yang berbeda. Anda dapat membayangkan semua orang di lapangan berlari menyelamatkan diri. Saya berlari ke sisi base pertama di home plate. Kami memiliki kandang pemukul dengan plastik yang melilitnya untuk menghentikan bola-bola baseball. Saya tergeletak di tanah saat tembakan terus menerus berlanjut."

 

4 dari 4 halaman

Semua Orang Berlarian Ketakutan

Khawatir bahwa kandang pemukul plastik itu tidak akan banyak membantu melindunginya dan para staf dari tembakan, Brooks mengatakan bahwa ia memilih untuk berlindung.

"Mendengar jeda dalam tembakan dan memutuskan untuk mengambil risiko. Berlari dari home plate ke ruang istirahat di base pertama untuk mendapatkan perlindungan yang lebih aman. Ada sejumlah anggota kongres dan staf kongres yang membantu kami yang tergeletak di tanah,” kata Brooks.

Senator Jeff Flake, yang baru saja bertanding saat insiden itu terjadi, mengatakan bahwa penembak itu tertembak.

“Ada banyak teriakan yang terjadi,” katanya. Ada sekitar 25 anggota di lapangan, kata Flake. Seorang staf tertembak saat berada di lapangan, dan berlari dengan luka ke ruang istirahat, kata Flake.

“Dia memiliki banyak amunisi,” kata Flake, menjelaskan mengapa ia butuh beberapa menit untuk mengendalikan situasi.

Flake, dalam sebuah wawancara dengan wartawan di lokasi kejadian, memperkirakan bahwa seluruh kejadian berlangsung sekitar 10 menit. Dia mengatakan bahwa korban yang diterjunkan adalah seorang petugas Polisi Capitol wanita.

Dia menggambarkan penembak sebagai seorang pria kulit putih dengan rambut hitam, yang tampaknya berusia 40 tahun-an.

“Benar-benar kejadian yang mengerikan,” kata Rep Chuck Fleischmann, yang berlari ke ruang istirahat ketika penembakan dimulai. “Jika pria bersenjata ini masuk ke ruang istirahat, kami pasti sudah tiarap.”

Fleischmann mengatakan bahwa insiden tersebut “sepertinya berlangsung lama... Sepertinya butuh waktu lama untuk menaklukkan orang-orang bersenjata itu.”

Fleischmann menambahkan: “Itu sangat mengerikan. Faktor ketakutannya sangat mengerikan.”

Penembakan itu terjadi di lapangan bisbol di dekat taman anjing yang penuh dengan para pejalan kaki yang berjalan-jalan di pagi hari. Ketika penembakan dimulai, para tetangga di jalan yang bersebelahan mendengar apa yang mereka gambarkan sebagai “lusinan” tembakan ketika orang-orang yang mengenakan pakaian olahraga mulai melarikan diri melewati rumah mereka.

Reba Winstead sedang berdiri di teras rumahnya di belakang lapangan baseball ketika ia mendengar suara tembakan dan mulai menghubungi 911. Petugas operator dapat mendengar suara tembakan di latar belakang ketika dia menelepon, katanya. Kemudian, dia mendengar suara peluru melesat melewati berandanya. “Saya berkata, saya akan masuk ke dalam,” katanya.

Holly Jackson dari Kota Tua sedang berada di Simpson Dog Park ketika penembakan dimulai. “Saya tiarap di tanah,” katanya. "Semua orang tiarap di tanah. “Anjing-anjing berlarian, ketakutan,” katanya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.