Sukses

1 April 1984: Cerita Tragis Marvin Gaye, Penyanyi Soul AS yang Tewas di Tangan Ayahnya Sendiri

Liputan6.com, Los Angeles - Seperti yang pernah dikatakan oleh kritikus musik Michael Eric Dyson, penyanyi Motown legendaris Marvin Gaye "mengusir jutaan setan dengan suara surgawi dan seni ilahi". Pria di balik suara yang indah dan penuh perasaan itu menyembuhkan banyak para pencinta musik, tetapi ternyata di balik itu ia menderita rasa sakit yang luar biasa.

Rasa sakit itu sebagian besar berpusat pada hubungan Gaye dengan ayahnya, Marvin Gay Sr., seorang pria kasar yang tidak pernah menginginkan putranya. Seorang pecandu alkohol yang kejam, Gay melampiaskan amarahnya pada anak-anaknya, terutama Gaye.

Namun, Marvin Gaye tidak hanya mengalami masa kanak-kanak yang penuh kekerasan ini, ia akhirnya menemukan ketenaran di seluruh dunia sebagai penyanyi soul untuk Motown Records yang ikonik pada 1960-an dan 70-an. Namun, pada 1980-an, Gaye pindah kembali bersama orang tuanya di Los Angeles setelah kalah melawan kecanduan kokain serta kesulitan keuangan.

Di sanalah, di rumah keluarga mereka di Los Angeles, ketegangan antara Gaye dan ayahnya mencapai klimaksnya yang tragis ketika Marvin Gay Sr. secara fatal menembak putranya tiga kali di dada pada 1 April 1984, dilansir dari All That's Interesting, Kamis (30/3/2023).

Akhir hidup Marvin Gaye dimulai dengan pertengkaran fisik setelah pertengkaran verbal lainnya bersama ayahnya di rumah.

Kemudian, Gaye diduga mulai memukuli ayahnya. Alberta, ibunya Gaye, segera memisahkan mereka. Sementara Gaye sedang berbicara dengan ibunya di kamar tidurnya dan mencoba menenangkan diri, ayahnya meraih senjata api Revolver 38 Special.

Marvin Gay Sr. memasuki kamar tidur dan tanpa sepatah kata pun, menembak dada putranya sekali. Satu tembakan itu cukup untuk membunuh Gaye, tetapi setelah ia jatuh ke tanah, ayahnya mendekatinya dan menembaknya untuk kedua dan ketiga kalinya dari jarak dekat.

Alberta melarikan diri dengan ngeri. Putra Alberta yang lebih muda, Frankie, adalah orang pertama yang memasuki tempat kejadian tepat setelah kematian Marvin Gaye. Frankie kemudian mengingat bagaimana ibunya pingsan di depan mereka sembari menangis histeris, "Ia menembak Marvin. Ia membunuh anakku."

Marvin Gaye kemudian dinyatakan meninggal di usia 44 tahun pada pukul 13.01. Saat polisi tiba, Marvin Gay Sr. sedang duduk dengan tenang di teras, dengan senjata di tangan. Ketika polisi bertanya apakah ia mencintai putranya, Gay menjawab, "Katakanlah saya tidak membencinya."

2 dari 4 halaman

Mengapa Ayah Marvin Gaye Menembaknya?

Sementara Marvin Gay Sr. tidak pernah malu dengan kejahatannya terhadap putranya, sikapnya agak berubah setelah kematian Marvin Gaye. Ia membuat pernyataan yang menyatakan kesedihannya karena kehilangan anak kesayangannya dan mengklaim bahwa ia tidak sepenuhnya menyadari apa yang ia lakukan.

Dalam wawancara sel penjara sebelum persidangannya, Gay mengakui bahwa "Saya menarik pelatuknya", tetapi mengklaim bahwa menurutnya pistol itu berisi peluru BB.

"Yang pertama sepertinya tidak mengganggunya. Ia mengangkat tangannya ke wajahnya seperti dipukul dengan BB, dan kemudian saya menembak lagi," ungkap Gay.

Selain itu, dalam pembelaannya, Gay mengklaim bahwa putranya telah menjadi "sesuatu seperti orang yang seperti binatang buas" pada kokain dan penyanyi tersebut memukulinya dengan kejam sebelum penembakan terjadi.

Penyelidikan selanjutnya, bagaimanapun, tidak menemukan bukti fisik bahwa Gay Sr. mengalami pemukulan. Letnan Robert Martin, detektif utama dalam kasus ini, berkata, "Tidak ada tanda-tanda memar, tidak seperti ia dipukul atau semacamnya."

Adapun sifat pertengkaran yang mendahului kematian Marvin Gaye menurut tetangga rumah keluarga Gay di Los Angeles, mengklaim pertengkaran itu mengenai rencana untuk ulang tahun ke-45 Gaye yang jatuh pada hari berikutnya.

Laporan selanjutnya mengklaim bahwa perkelahian telah pecah karena surat polis asuransi yang ditaruh di salah tempat oleh Alberta, menarik kemarahan Gay. Apa pun penyebabnya dan apa pun kebenaran klaim Gay, ia menambahkan bahwa ia sangat menyesal dan ia bahkan tidak tahu putranya telah meninggal sampai seorang detektif memberi tahu ia beberapa jam kemudian.

"Saya hanya tidak percaya," katanya.

"Saya pikir ia bercanda dengan saya. Saya berkata, 'Oh, Tuhan belas kasihan. Oh. Oh. Oh.’ Itu mengejutkan saya. Saya hanya hancur berkeping-keping, hanya kedinginan. Saya hanya duduk di sana dan saya tidak tahu harus berbuat apa, hanya duduk di sana seperti mumi."

Pada akhirnya, pengadilan tampaknya bersimpati pada peristiwa versi Marvin Gay Sr., meskipun Marvin Gaye meninggal dengan cara yang brutal.

Pada 20 September 1984, Gay diizinkan untuk mengajukan pembelaan tanpa kontes untuk satu tuduhan pembunuhan sukarela. Ia dijatuhi hukuman percobaan enam tahun dengan masa percobaan lima tahun.

Ia kemudian meninggal di panti jompo California pada 1998 di usia 84 tahun. Ia memberikan kata-kata terakhirnya atas kematian Marvin Gaye pada hukumannya pada 20 November 1984, "Jika saya bisa membawanya kembali, saya akan melakukannya. Saya takut padanya. Saya pikir saya akan terluka. Saya tidak tahu apa yang akan terjadi. Saya sangat menyesal atas semua yang terjadi. Aku mencintainya. Saya berharap ia bisa melangkah melalui pintu ini sekarang. Saya membayar harganya sekarang."

Namun, apakah Marvin Gay Sr. memang benar-benar menyesal atau kematian Marvin Gaye adalah tindakan yang dingin dan dilakukan olehnya secara sadar, penyanyi tercinta itu telah pergi selamanya. Ayah dan anak tidak pernah bisa lepas dari siklus pelecehan yang berlangsung seumur hidup.

 

3 dari 4 halaman

Bulan-bulan yang Penuh Masalah Sebelum Kematian Marvin Gaye

Pada saat Marvin Gaye menyelesaikan tur terakhirnya pada 1983, ia telah mengembangkan kecanduan kokain untuk mengatasi tekanan di jalan serta pernikahannya yang gagal dengan Anna karena perselingkuhannya dan yang mengakibatkan pertarungan hukum yang kontroversial.

Kecanduan telah membuatnya paranoid dan tidak stabil secara finansial, menginspirasinya untuk kembali ke rumah. Ketika ia mengetahui bahwa ibunya, Alberta, pulih dari operasi ginjal, itu hanya memberinya lebih banyak alasan untuk pindah ke rumah keluarga di Los Angeles.

Kembali ke rumah, Gaye mendapati dirinya dalam pola perkelahian yang kejam dengan ayahnya. Bahkan setelah puluhan tahun, masalah lama di antara keduanya masih berkecamuk.

"Suami saya tidak pernah menginginkan Marvin, dan ia tidak pernah menyukainya," kata Alberta.

"Ia (Gay) biasa mengatakan ia tidak berpikir ia (Gaye) benar-benar anaknya. Saya mengatakan kepadanya bahwa itu tidak masuk akal. Ia tahu Marvin adalah miliknya. Namun, untuk beberapa alasan, ia tidak mencintai Marvin, dan yang lebih buruk lagi, ia juga tidak ingin aku mencintai Marvin."

Lebih jauh lagi, bahkan sebagai pria dewasa, Gaye memendam emosi bermasalah terkait dengan cross-dressing ayahnya dan rumor homoseksualitas.

Menurut salah satu penulis biografi, Gaye sudah lama khawatir bahwa seksualitas ayahnya akan memengaruhi dirinya, dengan mengatakan, "Saya merasa situasinya semakin sulit karena saya memiliki ketertarikan yang sama dengan pakaian perempuan. Dalam kasus saya, itu tidak ada hubungannya dengan ketertarikan pada pria. Secara seksual, pria tidak menarik minat saya. Itu juga sesuatu yang saya takuti."

Apakah karena ketakutan ini, kecanduan narkoba Marvin Gaye bersamaan dengan alkoholisme Marvin Gay Sr., atau segudang penyebab lainnya, waktu pulang Gaye dengan cepat terbukti penuh kekerasan. Gay akhirnya mengusir Gaye. Namun Gaye datang kembali mengatakan, "Saya hanya punya satu ayah. Aku ingin berdamai dengannya."

4 dari 4 halaman

Marvin Gaye Berani Angkat Isu Politik dan Ras di Lagu-lagunya

Motown Records tidak terlalu dikenal karena musiknya yang sadar politik. Lalu muncul album "What’s Going On" oleh Marvin Gaye. 

Dirilis pada 21 Mei 1971, di puncak Perang Vietnam, album Marvin Gaye menjadi terkenal, menghasilkan tiga single hit dalam perjalanannya menjadi album terlaris Motown hingga saat ini. Album itu juga menandai titik balik bagi Motown dan Marvin Gaye sebagai artis.

Beberapa lagu di album ini berbicara langsung tentang keadaan dunia di awal 1970-an, dilansir dari Smithsonian Magazine

Judul lagu dengan lirik abadi "perang bukanlah jawaban, karena hanya cinta yang bisa mengalahkan kebencian", mengutuk keterlibatan bangsa di Vietnam. Namun, lagu tersebut memberikan wawasan tentang evolusi musik Gaye yang mencakup tema-tema politik yang terang-terangan.

"What’s Going On" kontras dengan karya sebelumnya dari era Perang Vietnam yang menghadirkan perspektif berbeda. Misalnya, lagu Soldier's Plea, single pertama dari album kedua Gaye "That Stubborn Kinda Fellow" pada 1962, menawarkan pandangan perang yang sangat romantis:

While I’m away, darling how often do you think of me?

Remember, I’m over here, fighting to keep us free

Just be my little girl and always be true

And I’ll be a faithful soldier boy to you

Album klasik Gaye masih bergema di hati penonton hingga saat ini. Pesan kuat dari lagu Mercy Mercy Me (The Ecology) yang rilis pada 1971 dan beberapa lagu lainnya dalam album itu memberikan pernyataan kuat tentang ras, perang, dan kemiskinan di Amerika Serikat (AS).

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.