Sukses

6 Desember 1997: Pesawat Rusia Angkut 2 Jet Tempur Sukhoi Jatuh di Perumahan

Liputan6.com, Irkutsk - Insiden nahas dialami sebuah pesawat angkut Antonov 124-100, hancur saat jatuh sesaat setelah lepas landas dari Bandara Irkutsk-2, Rusia.

Menurut laporan aviation-safety.netpesawat jatuh menghantam rumah-rumah di daerah perumahan, menewaskan semuanya, 23 orang di dalamnya dan 45 orang di darat.

Antonov 124-100 atau An-124 disewa dari Angkatan Udara Rusia oleh Cargotrans untuk mengangkut dua pesawat tempur Sukhoi Su-27 ke Vietnam. Tujuan yang direncanakan adalah Teluk Cam Ranh, Vietnam dengan perhentian dalam perjalanan di Bandara Vladivostok (VVO), Rusia.

Tiga detik setelah lepas landas dari landasan pacu 14, pada ketinggian sekitar 5 meter mesin nomor 3 mengalami masalah. Pesawat mendaki dengan mesin nomor 2 dan 1 yang kemudian juga bermasalah.

Pesawat mencapai ketinggian maksimum 66 meter sebelum turun, menabrak beberapa bangunan.

Pesawat menabrak daerah pemukiman, 1.600 m di luar ujung landasan.

Laporan situs Flight Global menyebut, beberapa kerusakan mesin segera setelah lepas landas menyebabkan kecelakaan fatal angkatan udara Rusia Antonov An-124 Ruslan pada 6 Desember 1997 di Irkutsk.

Komisi investigasi mengatakan bahwa berdasarkan data dari perekam penerbangan, "-antara tiga dan 11 detik setelah lepas landas, mesin nomor tiga, dua dan satu gagal berturut-turut dan, pada suatu waktu mesin nomor empat kehilangan tenaganya, tetapi kemudian pulih".

Para kru melaporkan kegagalan mesin kiri secara bersamaan, dan tampaknya mencoba mengarahkan pesawat menjauh dari blok apartemen.

An-124 ditenagai oleh empat turbofan D-18T yang dirancang oleh biro desain mesin Progress MKB dan diproduksi oleh pabrik Motor-Sich, keduanya di Zaporozhye, Ukraina.

An-124 Ruslan menabrak blok apartemen empat lantai, merusak bangunan lain dalam prosesnya. Sebanyak 67 orang, termasuk semua 23 penumpang, tewas. (Jumlah korban simpang siur, sejumlah media menyebut 67, 68 hingga 72 orang).

Pesawat, nomor ekor 08 angkatan udara, pertama kali diterbangkan pada tahun 1985, dan telah mencatat 948 jam terbang.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Campuran Bahan Bakar Jadi Penyebab?

An-124 lepas landas dari Irkutsk Aircraft Production Plant (IAPO) untuk mengirimkan sepasang pesawat latih berkemampuan tempur dua kursi Sukhoi Su-27UB ke Vietnam. IAPO telah mengasuransikan dua Su-27UB seharga $56,2 juta dan berencana untuk mengganti Su-27UB yang hilang dengan dua Su-30 model dua tempat duduk yang lebih baru.

Pabrik tersebut tampaknya telah menghentikan produksi Su-27UB.

Komisi sedang memeriksa teori bahwa campuran "bahan bakar musim panas dan musim dingin" memainkan peran kausal dalam kecelakaan itu. Kapal terbang angkut itu kembali dari Vietnam dua hari sebelum kecelakaan dengan sejumlah besar bahan bakar tersisa di tangkinya.

Suhu di Irkutsk berada di bawah -20 derajat Celcius. Prosedur operasional normal memerlukan pengisian bahan bakar tangki dengan bahan bakar yang dimodifikasi untuk menghambat kristalisasi es dari partikel air.

Campuran bahan bakar "musim panas" yang diambil di Vietnam dan bahan bakar "musim dingin" yang ditambahkan di Irkutsk tidak akan memenuhi persyaratan cuaca dingin. Hasilnya mungkin filter bahan bakar tersumbat dengan cepat oleh partikel es, memotong aliran bahan bakar ke mesin.

Penjelasan lain yang dipertimbangkan adalah bahwa perintah yang salah dari sistem kontrol mesin menyebabkan shutdown mesin. 

 

 

 

3 dari 4 halaman

Penyelidikan Independen Operasi Komersial Angkatan Udara Rusia

Kecelakaan itu telah memicu penyelidikan independen terhadap operasi komersial angkatan udara Rusia. Ditemukan bahwa IAPO memberikan kontrak senilai $1,7 juta kepada perusahaan swasta Rusia, Cargo Trans, untuk mengangkut enam Su-27 ke Vietnam.

Cargo Trans tidak terdaftar sebagai operator transportasi udara komersial oleh Layanan Penerbangan Federal Rusia.

Dilaporkan bahwa Cargo Trans dipimpin oleh mantan wakil direktur Rosvoorouzheniye, badan pengekspor senjata milik negara. Cargo Trans mentransfer $1,4 juta ke perusahaan lepas pantai bernama Cargo Lift, yang terdaftar di Siprus. Akhirnya, angkatan udara Rusia hanya menerima $327.000, kurang dari seperlima dari jumlah kontrak awal, untuk mengirimkan pesawat tempur tersebut.

4 dari 4 halaman

Perekam Penerbangan Rusak, Simpang Siur Penyebab Kecelakaan

Menurut pemberitaan situs Ria Novosti, sebuah komisi ditunjuk atas perintah Pemerintah Federasi Rusia untuk menyelidiki bencana tersebut. Lalu diketahui kedua perekam penerbangan berada di pusat kebakaran dan rusak parah.

Komisi tersebut akhirnya tidak pernah sampai pada pendapat yang jelas tentang kegagalan mesin. Alasan pengucilan mereka, baik dengan bantuan alat kontrol objektif maupun secara eksperimental, akhirnya tidak dapat ditentukan.

Pada saat yang sama, para ahli telah berulang kali menyatakan pendapat mereka tentang kekurangan desain mesin D-18T, yang diproduksi oleh JSC Motor Sich Ukraina (mesin ini dipasang pada An-124 yang kecelakaan).

Beberapa waktu kemudian, di lokasi salah satu rumah yang hancur, Gereja Kelahiran Kristus didirikan, kebaktian pertama yang didedikasikan untuk mengenang para korban.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS