Sukses

Demi Redam Amarah Warga, TV China Sensor Penonton Piala Dunia Tanpa Masker

Liputan6.com, Beijing - Ungkapan "sepak bola bukan apa-apa tanpa penggemar" telah diterima begitu saja sehingga menjadi klise di antara beberapa komentator. 

Tapi TV pemerintah China telah menguji asumsi itu hingga batasnya sepanjang Piala Dunia.

Dilansir BBC, Selasa (29/11/2022), saat Ghana mengalahkan Korea Selatan dalam pertandingan klasik Piala Dunia, perubahan halus pada liputan pertandingan di China memastikan pemirsa tidak melihat gambar pendukung tanpa masker- dan dunia yang beralih dari pembatasan Covid.

Mereka yang menonton di sebagian besar tempat di seluruh dunia - akan melihat layar mereka dipenuhi dengan gambar penggemar Ghana yang berseri-seri, tanpa topeng, merayakan dengan penuh semangat saat kamera memperbesar.

Setelah Mohammed Kudus mencetak gol kemenangan pada menit ke-68, gambar para penggemar yang menari dan bersorak - serta gambar para penggemar Korea Selatan yang cemas - disiarkan ke seluruh dunia.

Namun tidak di China, di mana mereka yang menonton di saluran olahraga milik negara, CCTV 5, akan mengalami momen-momen ini secara berbeda.Alih-alih diperlihatkan para penggemar yang riuh, pemirsa China melihat reaksi pelatih Korea Selatan Paulo Bento dan manajer Ghana Otto Addo. 

Dan saat pertandingan mencapai akhir, tembakan dari pendukung Korea Selatan yang menangis dengan kepala di tangan jelas tidak ada di keluaran China.Perubahannya halus tetapi sangat disengaja.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Hati-Hati Tayangkan Piala Dunia

Ketika protes anti-lockdown mengguncang China, para eksekutif TV pemerintah telah berhati-hati untuk menghindari gambar-gambar dunia yang sebagian besar beralih dari pembatasan Covid-19 ke rumah-rumah warga.

Bukan hal yang aneh bagi penyiar di turnamen besar diberi pilihan untuk memilih sudut kamera mereka sendiri, dan beberapa sering mengatur sedikit penundaan untuk memungkinkan pengeditan dan pemilihan gambar sebelum publik melihatnya.

BBC mengamati bahwa ada jeda kira-kira 52 detik antara liputan pertandingannya sendiri dan CCTV 5.

Namun dalam kasus ini, perubahan tampaknya terjadi setelah gambar penonton Piala Dunia tanpa masker yang merayakan di stadion yang penuh sesak memicu kemarahan di China, di mana lockdown dan pembatasan tetap menjadi hal biasa dan kontroversial.

3 dari 4 halaman

Disadari Masyarakat

Pengguna media sosial di China dengan cepat menyadari perubahan tersebut, dengan banyak yang mengungkapkan rasa frustrasi pada betapa berbedanya dunia saat ini memperlakukan Covid.

Surat terbuka yang mempertanyakan kebijakan nol-Covid yang sedang berlangsung di China dan menanyakan apakah itu "di planet yang sama" dengan Qatar dengan cepat menyebar di aplikasi perpesanan WeChat minggu lalu, sebelum disensor.

"Di satu sisi dunia ada karnaval yaitu Piala Dunia, di sisi lain ada aturan untuk tidak mengunjungi tempat umum selama lima hari," tulis salah satu pengguna platform media sosial Weibo.

4 dari 4 halaman

Bentrokan

Di Shanghai, para pengunjuk rasa dan polisi bentrok pada hari Minggu, dengan polisi membawa pengunjuk rasa sebanyak satu bus penuh. Bahkan, BBC mengatakan bahwa polisi menyerang dan menahan salah satu jurnalisnya yang meliput acara tersebut sebelum melepaskannya setelah beberapa jam.

Selama akhir pekan, pengunjuk rasa di kota-kota termasuk Wuhan dan Lanzhou membatalkan fasilitas pengujian COVID-19. Sementara itu, mahasiswa berkumpul di kampus-kampus di seluruh China dalam aksi yang dipicu oleh kemarahan atas kebakaran apartemen akhir pekan lalu di kota Urumqi yang menewaskan 10 orang.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS