Sukses

Vladimir Putin kepada Para Ibu Tentara Rusia: Saya Rasakan Penderitaan Anda

Liputan6.com, Jakarta - "Kami berbagi rasa sakit Anda," Presiden Rusia Vladimir Putin telah memberi tahu sekelompok ibu tentara Rusia yang telah bertempur - dan beberapa di antaranya telah terbunuh - di Ukraina.

"Tidak ada yang bisa menggantikan kehilangan seorang putra," katanya dalam pidato pembukaannya, yang ditampilkan di media pemerintah Rusia, seperti dikutip dari BBC, Sabtu (26/11/2022).

Beberapa ibu adalah anggota gerakan pro-Kremlin. Para kritikus mengatakan mereka dipilih dengan cermat untuk pertemuan itu.

Di Rusia, penentangan terhadap invasinya ke Ukraina telah tumbuh.

Di seluruh negeri, sekelompok ibu dari tentara yang melayani telah secara terbuka mengeluh bahwa putra-putra mereka dikirim ke medan perang dengan pelatihan yang buruk dan tanpa senjata dan pakaian yang memadai, terutama saat musim dingin yang sangat dingin tiba.

Beberapa juga menuduh militer Rusia mengubah mereka yang dikerahkan secara paksa menjadi "umpan meriam", menyusul serangkaian kekalahan militer yang berat dalam beberapa bulan terakhir.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

200 Ribu Tentara Tewas

Sekitar 100.000 tentara Rusia dan 100.000 tentara Ukraina telah tewas atau terluka sejak perang dimulai pada 24 Februari, menurut jenderal AS paling senior, Mark Milley.

Dalam pengakuan yang jarang terjadi, Kremlin mengatakan pada bulan September bahwa kesalahan telah dibuat dalam upayanya untuk memobilisasi cadangan tentara.

Pada pertemuan hari Jumat di kediaman negaranya dekat Moskow, Putin terlihat duduk di meja besar dengan sekelompok 17 ibu. Beberapa dari mereka mengenakan jilbab gelap - simbol berkabung.

"Saya ingin Anda tahu bahwa saya pribadi, dan semua pimpinan negara, kami berbagi rasa sakit ini," kata presiden.

Dia memberi tahu seorang ibu bahwa putranya telah "mencapai tujuannya" dan "tidak mati-".

 

3 dari 3 halaman

Putin Bertemu dengan Para Ibu

Putin mengatakan dia ingin bertemu langsung dengan para ibu untuk mendengar langsung dari mereka tentang situasi di lapangan.

Dan dia mengungkapkan bahwa dari waktu ke waktu dia berbicara langsung dengan tentara Rusia di medan perang, menggambarkan mereka sebagai "pahlawan".

Presiden juga mendesak para wanita untuk tidak percaya "palsu" dan "kebohongan" tentang perang yang berkecamuk di TV atau internet.

Sementara mendapatkan berita yang seimbang tentang situasi di Ukraina sulit di Rusia karena kontrol Kremlin atas media, banyak orang telah beralih menggunakan jaringan pribadi virtual (VPN) untuk melewati sensor.

Dalam transkrip pertemuan yang dirilis Kremlin beberapa jam kemudian, beberapa wanita diidentifikasi sebagai bagian dari gerakan pro-Putin.

Para wanita itu berasal dari berbagai bagian Rusia, katanya, dengan setidaknya satu dari Republik Rakyat Luhansk yang memproklamirkan diri di Ukraina timur, yang dinyatakan Moskow dianeksasi awal tahun ini.

Seorang anggota Front Populer Seluruh Rusia yang didukung Kremlin juga ada di sana serta peserta organisasi Persaudaraan Tempur, yang mengumpulkan bantuan kemanusiaan untuk tentara Rusia.

Seorang anggota parlemen dari partai Rusia Bersatu yang berkuasa juga hadir dalam pertemuan itu, menurut beberapa media oposisi.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS