Sukses

Joe Biden Sebut AS Siap Bela Taiwan Jika Diserang, China Kian Geram?

Liputan6.com, Taipei - Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengatakan pasukan AS akan membela Taiwan jika terjadi invasi China, pernyataannya yang paling eksplisit sejauh ini tentang masalah ini, sesuatu yang pasti akan membuat marah Beijing.

Ditanya dalam wawancara CBS 60 Minutes yang disiarkan pada hari Minggu (18 September) apakah pasukan AS akan mempertahankan pulau berpemerintahan sendiri yang diklaim oleh China, dia menjawab: "Ya, jika pada kenyataannya, ada serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya."

Dilansir Channel News Asia, Selasa (20/9/2022), ketika diminta untuk mengklarifikasi apakah maksudnya bahwa tidak seperti di Ukraina, pasukan AS - pria dan wanita Amerika - akan membela Taiwan jika terjadi invasi China, Biden menjawab: "Ya."

Wawancara itu adalah yang terakhir kalinya Biden tampaknya melampaui kebijakan lama AS yang dinyatakan di Taiwan, tetapi pernyataannya lebih jelas daripada yang sebelumnya tentang komitmen pasukan AS untuk mempertahankan pulau itu.

AS telah lama terjebak pada kebijakan "ambiguitas strategis" dan tidak menjelaskan apakah akan menanggapi secara militer serangan terhadap Taiwan.

Saat diminta berkomentar, juru bicara Gedung Putih mengatakan kebijakan AS terhadap Taiwan tidak berubah.

"Presiden telah mengatakan ini sebelumnya, termasuk di Tokyo awal tahun ini. Dia juga menjelaskan bahwa kebijakan Taiwan kami tidak berubah. Itu tetap benar," kata juru bicara itu.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Taiwan Tanggapi dengan Senang

Kementerian Luar Negeri Taiwan mengucapkan terima kasih kepada Biden karena menegaskan kembali "komitmen keamanan kuat pemerintah AS untuk Taiwan".

Taiwan akan terus memperkuat kemampuan pertahanan diri dan memperdalam kemitraan keamanan yang erat antara Taiwan dan Amerika Serikat, katanya dalam sebuah pernyataan.

Pada bulan Mei, Biden ditanya apakah dia bersedia terlibat secara militer untuk membela Taiwan dan menjawab: "Ya ... Itulah komitmen yang kami buat."

Dalam wawancara 60 Menit, Biden menegaskan kembali bahwa Amerika Serikat tetap berkomitmen pada kebijakan "One-China" di mana Washington secara resmi mengakui Beijing bukan Taipei, dan mengatakan Amerika Serikat tidak mendorong kemerdekaan Taiwan.

"Kami tidak bergerak, kami tidak mendorong mereka untuk mandiri ... itu keputusan mereka," katanya.

3 dari 4 halaman

China Kian Geram

Pernyataan Biden pasti akan membuat marah Beijing, yang sangat marah dengan kunjungan ke Taiwan oleh Ketua DPR AS Nancy Pelosi pada bulan Agustus.

Kunjungan itu mendorong China untuk melakukan latihan militer terbesar yang pernah ada di sekitar Taiwan dan China telah memprotes langkah anggota parlemen AS untuk memajukan undang-undang yang akan meningkatkan dukungan militer AS untuk Taiwan.

Presiden China Xi Jinping telah berjanji untuk membawa Taiwan yang diperintah secara demokratis di bawah kendali Beijing dan tidak mengesampingkan penggunaan kekuatan.

Tidak ada tanggapan segera atas permintaan komentar dari kedutaan besar China di Washington.

4 dari 4 halaman

Xi Jinping Beri Peringatan untuk Biden

Dalam panggilan telepon dengan Biden pada bulan Juli, Xi memperingatkan agar tidak bermain api di Taiwan, dengan mengatakan "mereka yang bermain api akan binasa karenanya".

Ditanya Oktober lalu apakah AS akan datang untuk membela Taiwan, yang diwajibkan oleh hukum oleh Amerika Serikat untuk menyediakan sarana untuk membela diri, Biden mengatakan: "Ya, kami memiliki komitmen untuk melakukan itu."

Pada saat itu, juru bicara Gedung Putih mengatakan Biden tidak mengumumkan perubahan apa pun dalam kebijakan AS dan beberapa ahli menyebut komentar itu sebagai "kesalahan".

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.