Sukses

Spanyol Evakuasi 1.500 Warga Akibat Kebakaran Hutan

Liputan6.com, Madrid - Kebakaran hutan besar di timur laut Spanyol dengan cepat meluas di luar kendali pada hari Minggu (14/8), memaksa evakuasi delapa desa dengan lebih dari 1.500 orang di provinsi Zaragoza.

Kepala pemerintah daerah Aragon, Javier Lamban, mengatakan situasi kota Añon de Moncayo kini kritis. Menyelamatkan nyawa dan melindungi desa merupakan prioritas utama sekitar 300 petugas pemadam kebakaran yang diterjunkan ke lokasi.

Kebakaran hutan yang berawal pada hari Sabtu (13/8), dalam waktu kurang dari 24 jam telah meluas mencapai 50 kilometer. Menurut kantor berita EFE, luas permukaan yang terbakar diperkirakan mencapai 8.000 hektar.

Warga yang mengungsi kini berlindung ke tiga pusat olahraga berbeda, di kota-kota terdekat, seperti dikutip dari laman VOA Indonesia, Senin (15/8/2022).

Petugas pemadam kebakaran mengatakan prospek menjinakkan api sangat tergantung pada cuaca, dan hingga saat ini diperkirakan kecepatan angin masih berada di sekitar 60 kilometer per jam.

Kekeringan dan suhu yang sangat panas di Spanyol mengubah tahun 2022 menjadi tahun terburuk abad ini dalam hal kebakaran.

Sejauh ini Kementerian Transisi Ekologi Spanyol mencatat terjadinya 43 kebakaran hutan yang besar, yang lebih menghanguskan sekitar 500 hektar lahan; atau berarti empat kali lebih luas dibanding tahun sebelumnya dan menjadi rekor dalam sepuluh tahun terakhir.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Suhu Eropa Tembus 40 Derajat Celcius

Benua Eropa sedang diterjang gelombang panas yang membuat suhu tembus 40 derajat celcius. World Meteorological Organization (WMO) memprediksi gelombang panas ini bisa terus terjadi hingga berdekade-dekade.

Dilansir UN News, pola itu disebut terkait aktivitas manusia yang berkontribusi pada pemanasan planet. Dampak besar berisiko terjadi pada sektor agrikultur.

"Kami memperkirakan melihat dampak-dampak besar pada agrikultur. Pada gelombang panas sebelumnya di Eropa, kita kehilangan sejumlah besar panen. Dan di bawah situasi terkini, kita sudah terkena krisis pangan global akibat perang di Ukraina, gelombang panas ini akan membawa dampak pada aktivitas-aktivitas agrikultur," ujr Petteri Taalas, Sekretaris Jenderal WMO, dalam konferensi pers di Jenewa.

Pihak WHO menyebut gelombang panas akan terjadi lebih sering hingga tahun 2060-an. Gelombang panas di Eropa saat ini mungkin akan terus berlanjut hingga pertengahan pekan depan.

Dampak dari gelombang panas bukan hanya membuat situasi tidak nyaman, tetapi berbahaya karena bisa menjebak polusi dan mengurangi kualitas udara. Akibatnya, para lansia terdampak parah. Pada gelombang panas 2023, sekitar 70 ribu orang meninggal di Eropa.

Gelombang panas yang terjadi di 2022 juga memicu kebakaran hutan di Spanyol.

WHO turut menyorot masalah gelombang panas ini karena gelombang panas memiliki dampak langsung terhadap kesehatan. Akses kepada makanan dan minuman pun terkena risiko, serta ada ancaman ekurangan air.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Gelombang Suhu Panas di Inggris Bikin Landasan Pacu Bandara Meleleh

Gelombang suhu panas yang melanda Inggris tak hanya berpengaruh pada manusia, tetapi juga bandara. Media Euronews.com melaporkan landasan pacu bandara di Inggris meleleh sebagian ketika negara itu bergulat dengan gelombang panas yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dilaporkan bahwa suhu melonjak di atas 38°C pada Senin, 18 Juli 2022, yang mencetak rekor suhu tahunan. Akibatnya, Bandara Luton di London sementara ditutup untuk penerbangan kemarin sore.

Penerbangan easyJet dan Ryanair yang menuju Luton kemudian dialihkan ke bandara alternatif, seperti Stansted. Bahkan dalam satu penerbangan dari Catania di Sisilian, penumpang baru diberitahu pilot di udara bahwa mereka tidak dapat mendarat di Luton karena sebagian landasan pacu meleleh.

Luton mengumumkan bahwa penerbangan dilanjutkan pada 17.40, waktu Inggris, dengan penerbangan masuk dilanjutkan 15 menit kemudian. Penerbangan juga dihentikan di lapangan terbang RAF Brize Norton di Oxfordshire karena masalah suhu di landasan pacu.

BMKG Inggris, Met Office, sebelumnya mengeluarkan peringatan 'merah' pertama untuk panas ekstrem. Mereka mengatakan Senin adalah hari terpanas 2022 setelah termometer menyentuh 38,1°C di Santon Downham, Suffolk.

Met Office juga menyebut angka sementara menunjukkan rekor suhu tertinggi di Wales kini telah meningkat menjadi 37,1°C di Hawarden di Flintshire. Rekor tersebut bertahan selama 32 tahun, tetapi tergeser dua kali dalam hitungan jam. Rekor suhu tertinggi di Inggris adalah 38,7°C yang tercatat di Cambridge pada 2019.

4 dari 4 halaman

Layanan Kereta Terhenti

Badan itu juga memperingatkan bahwa suhu bisa melebihi 40°C untuk pertama kalinya sejak suhu dipantau meningkat pada Selasa, pekan lalu. Gelombang panas itu berpotensi menyebabkan penyakit serius, bahkan kematian, di antara warga yang sehat.

Rumah perawatan juga didesak mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk melindungi penduduk yang rentan dan lansia karena berisiko terhadap suhu tinggi. Sejumlah sekolah di Inggris, seperti di Nottinghamshire dan Hampshire, akhirnya ditutup sejak kemarin.

Sementara, layanan kereta yang menghubungkan Stasiun King's Cross London dan York maupun Leeds tidak akan beroperasi sepanjang Selasa ini. Sejumlah perusahaan kereta api meminta warga tidak melakukan perjalanan karena jaringan kereta api Inggris tidak dirancang untuk situasi panas seperti itu. Gangguan transportasi pun diperkirakan akan berlanjut.

Disrupsi ini menambah kerumitan di sektor transportasi Inggris. Pekan lalu, otoritas Bandara Heathrow Inggris telah meminta maskapai menyetop penjualan tiket pesawat untuk perjalanan musim panas ini. 

Pihak bandara juga akan membatasi jumlah penumpang yang bisa dilayani dengan hanya 100 ribu keberangkatan per hari. Kebijakan itu akan berlaku setidaknya hingga 11 September 2022.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS