Sukses

Singapura Serukan Deeskalasi Ketegangan Israel dan Palestina di Jalur Gaza

Liputan6.com, Singapura - Singapura telah meminta semua pihak yang terlibat dalam serangan roket di Israel dan Gaza untuk meredakan situasi dan menghentikan serangan terhadap warga sipil, kata Kementerian Luar Negeri (MFA) dalam sebuah pernyataan pada dini hari Senin (8 Agustus). 

Kementerian Luar Negeri mengatakan Singapura "sangat prihatin" dengan situasi tersebut.

“Kami sedih dengan hilangnya nyawa warga sipil yang tidak bersalah. Kami menyerukan kepada semua pihak untuk menghentikan serangan terhadap sasaran sipil, meredakan situasi dan bekerja menuju gencatan senjata yang tahan lama. 

"Semua pihak memiliki tanggung jawab untuk melindungi keselamatan dan keamanan warga sipil," kata kementerian itu. 

Israel dan gerilyawan Palestina di Gaza terlibat baku tembak selama akhir pekan dalam pertempuran terburuk kekerasan lintas perbatasan dalam lebih dari setahun. 

Kekerasan dipicu oleh penangkapan Israel terhadap seorang komandan senior kelompok Jihad Islam, Bassam al-Saadi.

Menyusul penangkapan al-Saadi awal pekan ini, Israel meluncurkan apa yang disebutnya serangan pre-emptive pada hari Jumat terhadap serangan Jihad Islam yang diantisipasi dimaksudkan untuk membalas penangkapan al-Saadi. 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Serangan Ratusan Roket

Sebagai tanggapan, kelompok yang didukung Iran tersebut menembakkan ratusan roket ke Israel.

Serangan Jumat Israel menewaskan komandan tertinggi kelompok itu , Taysir al-Jabari. 

Jihad Islam mengatakan pengeboman Israel merupakan "deklarasi perang", sebelum melepaskan lebih dari 100 roket ke arah Israel.

Gejolak itu telah mengkhawatirkan para pemimpin dunia dan mendorong Mesir untuk menengahi gencatan senjata, yang mulai berlaku pada pukul 23.30 waktu setempat pada hari Minggu. 

MFA Singapura mendesak warga Singapura di Israel untuk waspada dan memantau berita dengan cermat. 

"Mereka harus mengikuti instruksi dari pihak berwenang setempat dan mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan untuk keselamatan pribadi mereka," kata MFA. 

Warga Singapura di Israel harus mendaftarkan diri secara online

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Hamas dan PIJ

Hamas merebut kekuasaan di jalur pantai dari pasukan saingan Palestina pada 2007. Perang terbarunya dengan Israel terjadi pada Mei 2021, dan ketegangan meningkat lagi awal tahun ini menyusul gelombang serangan di dalam wilayah Israel, operasi militer hampir setiap hari di Tepi Barat dan ketegangan di situs suci Yerusalem.

Pemimpin PIJ Ziad al-Nakhalah, berbicara kepada jaringan TV Al-Mayadeen dari Iran, mengatakan “pejuang perlawanan Palestina harus berdiri bersama untuk menghadapi agresi ini.” Dia mengatakan tidak akan ada "garis merah" dan menyalahkan kekerasan pada Israel.

Juru bicara Hamas Fawzi Barhoum mengatakan "musuh Israel, yang memulai eskalasi terhadap Gaza dan melakukan kejahatan baru, harus membayar harga dan memikul tanggung jawab penuh untuk itu."

PIJ lebih kecil dari Hamas tetapi sebagian besar berbagi ideologinya. Kedua kelompok tersebut menentang keberadaan Israel dan telah melakukan sejumlah serangan mematikan selama bertahun-tahun, termasuk penembakan roket ke Israel. Tidak jelas seberapa besar kendali Hamas atas PIJ, dan Israel menganggap Hamas bertanggung jawab atas semua serangan yang berasal dari Gaza.

Israel dan Mesir telah mempertahankan blokade ketat atas wilayah itu sejak pengambilalihan Hamas. Israel mengatakan penutupan itu diperlukan untuk mencegah Hamas membangun kemampuan militernya, sementara para kritikus mengatakan kebijakan itu merupakan hukuman kolektif.

Mohammed Abu Selmia, direktur rumah sakit Shifa, mengatakan rumah sakit menghadapi kekurangan setelah Israel memberlakukan penutupan penuh di Gaza awal pekan ini. Dia mengatakan ada cukup persediaan dan obat-obatan penting untuk menopang rumah sakit selama lima hari di waktu normal, tetapi dengan babak baru pertempuran yang sedang berlangsung, "mereka mungkin habis setiap saat."

4 dari 4 halaman

Komandan PIJ di Gaza Utara Jadi Korban

Mengutip AP, kelompok PIJ mengatakan Taiseer al-Jabari, komandannya untuk Gaza utara, termasuk di antara yang tewas. Dia telah menggantikan militan lain yang tewas dalam serangan udara pada 2019.

Seorang juru bicara militer Israel mengatakan serangan itu sebagai tanggapan atas "ancaman segera" dari dua regu militan yang dipersenjatai dengan rudal anti-tank. Juru bicara itu, yang memberi penjelasan kepada wartawan dengan syarat anonim, mengatakan al-Jabari sengaja menjadi sasaran dan bertanggung jawab atas “beberapa serangan” terhadap Israel.

Ratusan orang berbaris dalam prosesi pemakaman untuk dia dan orang lain yang terbunuh, dengan banyak pelayat mengibarkan bendera Palestina dan Jihad Islam dan menyerukan balas dendam.

Media Israel menunjukkan langit di atas Israel selatan dan tengah menyala dengan roket dan pencegat dari sistem pertahanan rudal Iron Dome Israel. Sebuah ledakan terdengar di Tel Aviv.

Tidak segera jelas berapa banyak roket yang diluncurkan. Sejauh ini belum ada kabar segera mengenai korban di pihak Israel.

Israel terus menyerang target lain pada hari Jumat, termasuk fasilitas produksi senjata dan posisi PIJ.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS